Peneliti: Mengenakan masker tidak menurunkan saturasi oksigen BOGOR RADAR

Ilustrasi topeng

JAKARTA RADAR BOGOR, Sejumlah masalah pergerakan masker anti-aus menjadi kendala dalam mengatasi penyebaran virus corona, meski protokol kesehatan penggunaan masker dinilai sebagai senjata paling efektif dalam mencegah virus corona.

Sayangnya, masker telah menjadi masalah dengan beberapa yang mengatakan bahwa memakai masker menyebabkan hipoksia atau kehabisan oksigen.

Peneliti melaporkan dari Boy Genius Report (BGR) pada Rabu (11/11) bahwa hal tersebut tidak benar. Dokter memakai masker terus menerus di rumah sakit, bahkan selama operasi yang lama, dan tidak menderita hipoksia.

universitas terbuka Radarbogor

Masker memungkinkan oksigen lewat sambil memblokir patogen di udara. Para dokter dan perawat memakainya untuk melindungi pasien selama operasi, tetapi juga untuk melindungi diri mereka sendiri.

Ilmuwan dari McMaster University di Kanada, AS, membuktikan bahwa masker sangat aman dari segi kandungan oksigen. Para peneliti memutuskan untuk melakukan percobaan pada orang tua. Ini karena orang tua lebih mungkin mengalami masalah medis yang dapat meningkatkan risiko kematian akibat Covid-19.

Antara 27 Juli dan 10 Agustus, total 25 peserta pensiunan kondominium direkrut di Ontario. Para peneliti memberi semua sukarelawan jenis masker sekali pakai non-medis tiga lapis yang sama yang digunakan publik. Kemudian juga diberikan portable pulse oximeter yang mengukur denyut nadi dan saturasi oksigen.

READ  Ada danau air asin di bawah permukaan es Mars
Written By
More from Said Rafiq

Nakhoda air galon mengubah Jack Ma menjadi orang terkaya di China

Jakarta – – Daftar orang terkaya di China telah diperbarui. Sekarang Jack...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *