Peneliti menemukan lukisan gua berusia 45.000 tahun di pulau Indonesia

Para peneliti yang bekerja di Indonesia telah menemukan apa yang mungkin merupakan lukisan gua tertua di Sulawesi, salah satu pulau di negara ini. Lukisan itu diyakini setidaknya berusia 45.000 tahun, dan usianya bahkan mempertanyakan apakah pembuat lukisan itu adalah Homo sapiens atau mungkin spesies manusia yang sekarang sudah punah.

Ditemukan pada tahun 2017 jauh di dalam Gua Sulawesi yang dikenal sebagai Leang Tedongnge, penjelajah mempublikasikan hasil mereka minggu ini di Kemajuan dalam sains. Meskipun gua-gua tersebut hanya berjarak sekitar 60 km dari kota Makassar, sebagian besar gua masih belum tersentuh dan belum dijelajahi.

Lukisan itu menunjukkan setidaknya tiga babi kecil berkaki pendek – yang dikenal sebagai babi hutan – yang masih dapat ditemukan di pulau itu hingga hari ini. Ada sosok hewan keempat, tetapi karena kerusakan, spesiesnya tidak dapat dikonfirmasi, meskipun para peneliti percaya itu adalah babi hutan lain. Karena komposisi lukisannya, diyakini bahwa hewan-hewan itu diposisikan untuk menciptakan adegan naratif. Ada juga dua gambar di atas seperempat belakang dari gambar yang paling bijaksana (berlabel “Pig 1”) Stensil tanganMirip dengan Lascaux dan berbagai lokasi lainnya, dibuat dengan corak serupa merah dan ungu yang digunakan pada figur binatang.

Sampai saat ini, sampel kecil pigmen yang digunakan untuk menggambarkan hewan tersebut telah dihilangkan dari dinding gua. Dengan menggunakan penanggalan dalam seri uranium, para peneliti kemudian dapat menentukan bahwa Pig 1 berusia setidaknya 45.500 tahun. Namun, ada kemungkinan lukisan tersebut berusia ratusan atau bahkan ribuan tahun lebih tua dari yang diyakini saat ini, karena tes tersebut hanya menilai usia Speleothem, mineral yang ditemukan di dinding gua.

READ  Percaya apa yang dikatakan para ilmuwan

Lukisan itu juga bukan fenomena unik di pulau itu. Padahal, selain lukisan lain yang dibahas dalam laporan tersebut, peneliti menerbitkan artikel pada tahun 2019 tentang serangkaian lukisan gua di Sulawesi mereka ditemukan berumur 43.900 tahun. Pada saat itu, gambar figuratif berada di garis depan lukisan gua tertua dan disebut-sebut sebagai “tempat berburu paling awal dalam seni prasejarah”. Banyak peneliti yang terlibat dalam penemuan gambar babi hutan juga mengerjakan laporan 2019.

Hal menarik lainnya tentang penemuan ini adalah hingga saat ini tidak ada sisa kerangka manusia yang ditemukan di pulau setua gambar tersebut. Ini bisa berarti bahwa gambar tersebut tidak diambil oleh “orang modern secara anatomis” tetapi oleh hominin lain. Dr. Adam Brumm, salah satu peneliti di balik laporan terbaru, diberitahu The New York Times bahwa ia mengantisipasi penemuan dalam waktu dekat sisa-sisa manusia modern yang mungkin bertanggung jawab atas lukisan tersebut.

Namun, arkeolog João Zilhão, yang bukan bagian dari studi ini, tidak setuju. Menurut Dr. Zilhão, gambar-gambar itu mungkin saja dibuat oleh hominin lain. “Manusia modern secara anatomis adalah definisi anatomi,” kata Zilhão dalam sebuah pernyataan. “Itu tidak ada hubungannya dengan pengetahuan, kecerdasan atau perilaku.”

Sementara pencipta lukisan masih menjadi misteri, lukisan-lukisan tersebut telah dikenal sebagai penemuan luar biasa yang menjelaskan masyarakat prasejarah. Penemuan ini juga menggarisbawahi kerapuhan jenis lukisan ini, yang rentan terhadap unsur-unsurnya dan, seperti yang diperlihatkan bagian lukisan Leang Tedongnge, terancam punah sebelum ditemukan kembali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *