Pencari suaka bisa dibebaskan jika tantangan Rwanda berhasil | Imigrasi dan suaka

Pencari suaka akan diterbangkan Rwanda di bawah rencana relokasi Menteri Dalam Negeri dapat dirilis dan ditandai jika tantangan hukum mengakibatkan penerbangan mereka ditunda.

Staf Home Office sadar bahwa mereka tidak dapat menahan orang tanpa batas waktu jika mereka tidak diterbangkan ke negara Afrika Timur pada penerbangan terjadwal pertama.

Sidang darurat Pengadilan Tinggi yang menentang kebijakan Priti Patel akan diadakan pada pukul 10.30 pagi pada hari Jumat. Dia akan menentukan apakah penerbangan pertama dapat berlangsung pada hari Selasa seperti yang direncanakan.

Sumber pemerintah menegaskan ada ‘peluang bagus’ tantangan hari Jumat akan berhasil, mengakibatkan penerbangan charter ditunda. Jika itu terjadi, pihak berwenang dikatakan siap untuk melepaskan dan menandai mereka yang saat ini ditahan.

Keputusan akan dibuat setelah mempertimbangkan Prinsip-Prinsip Hardial Singh, yang mengacu pada preseden hukum yang membatasi kekuasaan penahanan migran Kantor Dalam Negeri.

Sidang hari Jumat dilakukan setelah a peninjauan kembali telah diluncurkan Rabu oleh Syndicat des services publics et commercials (PCS), badan amal Care4Calais dan kelompok penekan Aksi Penahanan, serta empat pencari suaka diancam akan dideportasi ke Rwanda.

Kasus ini akan menantang aspek kebijakan, yang diungkapkan oleh Boris Johnson, termasuk hak Patel untuk membuat rujukan tersebut, rasionalitas klaim Patel bahwa Rwanda umumnya aman ‘negara ketiga'”, kecukupan pengaturan pencegahan malaria di Rwanda. , dan jika sesuai dengan hukum hak asasi manusia.

Selain itu, para pejabat menolak untuk mengesampingkan pengiriman warga Afghanistan ke Rwanda pada hari Selasa, meskipun situasi politik memburuk di negara asal mereka. Satu-satunya warga negara yang tidak akan dipertimbangkan untuk kebijakan baru ini adalah orang Rwanda sendiri.

Program pemerintah yang ada untuk membantu pengungsi dari Afghanistan – Kebijakan Pemukiman Kembali dan Bantuan Afghanistan, diluncurkan pada April 2021, dan Skema Pemukiman Kembali Warga Afghanistan – terbukti sulit diakses, kata anggota parlemen.

Juga dilaporkan pada hari Rabu bahwa Zambia bisa menjadi negara berikutnya yang menerima pencari suaka Inggris. Kementerian Dalam Negeri menolak mengatakan berapa banyak orang yang rencananya akan dikirim ke Rwanda pada Selasa, atau berapa banyak orang yang telah menerima letter of intent untuk kemungkinan penerbangan lebih lanjut.

Para pejabat menolak untuk menyangkal klaim bahwa 130 orang dapat dideportasi minggu depan, tetapi Guardian diberitahu jumlahnya sekitar 30 orang.

Kantor Pusat telah dihubungi untuk dimintai komentar.

Sementara itu, artis Tracy Emin dan Antony Gormley, pakar sepak bola Lineker, musisi Akala dan vokalis Cure Robert Smith termasuk di antara lebih dari 70 tokoh masyarakat yang telah menulis surat kepada maskapai yang digunakan oleh Home Office untuk penerbangan charter deportasi dan mendesak mereka untuk tidak terlibat dalam mengangkut pencari suaka ke Rwanda.

Maskapai yang ditargetkan adalah Titan Airways, Privilege Style dan Iberojet.

Sebagai bagian dari kampanye oleh badan amal Freedom from Torture, 15.000 surat protes dikirim oleh anggota masyarakat ke maskapai penerbangan yang dicurigai terlibat dalam skema Rwanda.

Kolbassia Haoussou, Direktur Pemberdayaan Korban di Freedom from Torture, mengatakan: “Jangan salah, maskapai mana pun yang bekerja sama dalam deportasi pengungsi ke Rwanda akan selamanya dicekam oleh hubungannya dengan kebijakan kejam ini. dan berbahaya – dan mungkin melanggar PBB. prinsip-prinsip panduan tentang bisnis dan hak asasi manusia. Kami mendesak maskapai ini untuk berdiri di sisi kanan sejarah dan mengecualikan diri dari penerbangan keluar.

Maskapai telah didekati untuk dimintai komentar. Titan Airways mengatakan kepada Guardian bahwa mereka tidak akan berkomentar.

Di komite parlemen bersama tentang hak asasi manusia pada hari Rabu, pengacara imigrasi Colin Yeo bersaksi bahwa situasi suaka di Rwanda belum pernah terjadi sebelumnya. “Orang-orang ini akan menjadi kenari manusia di tambang batu bara hak asasi manusia,” katanya.

READ  Lantai Gletser Momen Pekerja Pencuri Bersenjata dengan Kursi di Brasil [Video]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.