Pencairan Arktik: peringatan mengerikan saat es yang mencair menciptakan ‘lubang pembuangan raksasa’ di dasar laut | Sains | Pesan

Para ilmuwan mengatakan salah satu lubang pembuangan terbentuk “luar biasa” dengan cepat di daerah yang cukup terpencil di dasar laut di Kanada. Namun, para peneliti mengatakan perubahan yang mereka temukan bukanlah hal baru, melainkan terjadi antara 2010 dan 2019.

Empat survei pemetaan wilayah diselesaikan dengan luas hingga 10 mil persegi (26 kilometer persegi).

Mereka menemukan bahwa lapisan es bawah laut, yang merupakan tanah beku permanen pada kedalaman 500 kaki, mengalami “perubahan morfologi yang luar biasa cepat.”

Yang terbesar memiliki kedalaman 95 kaki, panjang 738 kaki, dan lebar 312 kaki.

Namun secara total mereka menemukan sekitar 41 lubang dengan kedalaman rata-rata sekitar 22 kaki.

Mereka juga menemukan gundukan berisi es yang tingginya rata-rata sekitar 33 kaki dan lebar 164 kaki.

Sebuah studi diterbitkan Senin PNAS merinci temuan.

Rekan penulis studi Charlie Paull dari Monterey Bay Aquarium Research Institute mengatakan: “Kami tahu bahwa perubahan besar terjadi di lanskap Arktik, tetapi ini adalah pertama kalinya kami dapat menggunakan teknologi untuk melihat bahwa perubahan juga terjadi di lepas pantai.

“Tentu saja, perubahan besar seperti itu akan berdampak signifikan pada infrastruktur apa pun yang dapat ditempatkan di dasar laut. Saat ini hanya ada sedikit infrastruktur di wilayah terpencil Kutub Utara ini. Namun, ini dapat berubah karena pemanasan yang berkelanjutan membuat kawasan ini lebih mudah diakses.”

Namun yang menarik, tren pencairan es tidak menunjukkan bahwa hal itu disebabkan oleh perubahan iklim.

Sebaliknya, Paull mengatakan bahwa “bukti menunjukkan bahwa fitur kapal selam yang kami amati terbentuk pada dasarnya adalah lubang pembuangan dan tebing yang mundur runtuh ke ruang kosong yang diciptakan oleh pencairan yang kaya es.” lapisan es tertinggal”.

READ  NASA memilih SpaceX untuk misi ke bulan Jupiter Europa

BACA LEBIH BANYAK: Putin melampiaskan kemarahannya pada Jerman dan menghentikan aliran gas dari Rusia

Studi mereka adalah yang pertama memeriksa area permafrost yang terendam dengan cara khusus ini.

Mr Paull berkata: “Karena ini adalah studi pertama dari pembusukan lapisan es yang terendam, kami tidak memiliki data jangka panjang untuk suhu dasar laut di wilayah ini. Data yang kami miliki menunjukkan tidak ada tren pemanasan di perairan ini sedalam 150 meter (hampir 500 kaki).”

Es laut Arktik mencapai level terendah kedua dalam rekor tahun lalu, menurut para peneliti yang menyebutnya sebagai “tahun gila di utara.”

Nilai minimum tahun ini adalah 3,74 juta kilometer persegi (1,44 juta mil persegi) pada 15 September, menurut data dari Pusat Data Salju dan Es Nasional (NSIDC) di University of Colorado Boulder.

Mark Serreze, direktur NSIDC, mengatakan: “Ini merupakan tahun yang gila di utara, dengan es laut hampir mencapai rekor terendah… gelombang panas di Siberia dan kebakaran hutan besar-besaran.

“Tahun 2020 akan menandai tren penurunan luasan es laut Arktik. Kami sedang menuju Samudra Arktik bebas es musiman dan tahun ini adalah paku lain di peti mati. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.