‘Penampakan’ polisi pertama Brian Laundrie sebenarnya adalah ibunya dengan topi baseball, paksa mengakui

Polisi Pelabuhan Utara mengungkapkan pada hari Senin bahwa mereka mengira Roberta Laundrie sebagai putranya, Brian Laundrie, itulah sebabnya kepala departemen mengklaim dia tahu keberadaan pria itu meskipun dia telah hilang selama beberapa hari.

Pada 16 September, lima hari setelah Gabby Petito hilang, Kepala Polisi Pelabuhan Utara Tedd Garrison mengatakan kepada wartawan bahwa dia tahu keberadaan Laundrie.

Faktanya, Laundrie telah meninggalkan rumahnya untuk terakhir kalinya, menghilang ke Reservasi Carlton, di mana dia akhirnya ditemukan tewas. Ada kemungkinan bahwa Laundrie sudah mati pada saat konferensi pers Mr. Garrison.

Laundrie meninggalkan rumahnya pada 12 September, “terlihat kesal,” menurut pengacara keluarga Steven Bertolino. Pengacara mengklaim dia mengatakan kepada FBI pada 13 September bahwa Laundrie tidak pernah kembali ke rumah, tetapi pencarian polisi untuknya tidak dimulai sampai 17 September, ketika mobilnya ditemukan di reservasi.

Ketika garis waktu kejadian menjadi jelas, wartawan mulai mempertanyakan mengapa Garrison mengklaim bahwa dia tahu lokasi binatu.

Juru bicara Kepolisian Pelabuhan Utara Josh Taylor mengatakan pada hari Senin bahwa Garrison membuat komentarnya berdasarkan laporan dari petugas yang mengaku telah melihat Laundrie pulang ke rumah dengan Mustang peraknya. Namun, kemudian terungkap bahwa orang yang dilihat petugas sebenarnya adalah ibunya yang mengenakan topi baseball.

“Kami pikir kami melihat Brian kembali ke rumah itu Rabu itu,” kata Taylor.

Ketika ditanya apakah mereka pernah melihat orang lain, Taylor mengatakan dia mengira itu Ms Laundrie dengan topi.

“Saya yakin itu ibunya, yang memakai topi baseball,” katanya. “Mereka kembali dari taman dengan Mustang ini.”

Jenazah Laundrie akhirnya ditemukan di sebuah taman dekat Cagar Alam Carlton pada 20 Oktober, sehari setelah taman dibuka kembali untuk umum. Polisi dan FBI telah menggeledah gudang selama berminggu-minggu dengan sedikit bukti dari upaya mereka.

READ  Partai Republik yang Merangkul Kebohongan Besar Trump Akan Menjadi Pejabat Pemilu | American News

Pada hari jenazahnya ditemukan, orang tua Laundrie menemani penegak hukum ke cagar alam, di mana mereka menemukan tas tahan air dan buku catatannya. Kemudian, sisa-sisa kerangka parsialnya ditemukan.

Polisi mengatakan daerah di mana mereka menemukan barang-barang dan jenazahnya berada di bawah air selama sebagian besar bulan September, tetapi bulan Oktober yang lebih kering menyebabkan air surut, mengungkapkan barang-barang itu.

Selama akhir pekan, banyak orang memasuki taman untuk melihat apakah mereka dapat menemukan objek lain yang terkait dengan kasus tersebut. Polisi Pelabuhan Utara menerima banyak barang, termasuk tulang, tetapi mengatakan tidak ada satupun yang terkait dengan kasus tersebut. Satu barang, botol air dengan desain yang sama dengan milik Ms Petito, diserahkan ke kementerian, tetapi mereka tidak membuat pernyataan publik yang mengkonfirmasi atau menyangkal bahwa itu milik wanita itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *