Pemulihan Ekonomi China Mempercepat, Tetapi Risiko Tetap Ada – Laporkan

COVID-19 mengancam jutaan orang ke dalam kemiskinan dan memperburuk kelaparan global, merusak upaya jangka panjang untuk pembangunan berkelanjutan, memperingatkan sebuah laporan baru dari Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP).

Laporan, COVID-19, Sistem Lingkungan dan Pangan, Mengimbau negara-negara bagian untuk menggunakan respons virus korona mereka untuk membangun sistem pangan yang lebih berkelanjutan dan tangguh dan memantau upaya pemulihan mereka terhadap Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

“Ada kekhawatiran nyata bahwa memfokuskan sumber daya pada mitigasi efek akut COVID-19 dapat mengurangi sumber daya untuk program pembangunan berkelanjutan secara umum dan menyingkirkan inisiatif besar pada tahun 2021 dan seterusnya,” kata Salman Hussain dari UNEP. yang mengkoordinasikan laporan tersebut. “Dunia membutuhkan koherensi dan koherensi antara bantuan darurat dan tujuan jangka panjang untuk keberlanjutan, ketahanan dan kesetaraan.”

Itu Tujuan pembangunan berkelanjutanSasaran yang diadopsi oleh seluruh negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 2015 itu memuat 17 tujuan untuk memerangi kemiskinan, memperkuat kesehatan, dan meningkatkan pendidikan sekaligus melestarikan lingkungan. Pandemi mengancam untuk membalikkan kemajuan puluhan tahun ke arah tujuan ini. Hingga 100 juta orang dapat didorong ke dalam kemiskinan ekstrem tahun ini karena COVID-19, menandai lonjakan pertama dalam kesulitan sejak 1998, kata laporan itu. menyarankan berbagai cara untuk menahan virus dan mendorong pemulihan ekonomi sambil mendukung pembangunan berkelanjutan dan memperkuat sistem pangan.

1. Sesuaikan tanggapan pandemi dengan perjanjian global

Jika memungkinkan, langkah-langkah fiskal segera untuk mencegah resesi global harus sejalan dengan tujuan menyeluruh untuk pembangunan berkelanjutan dan Perjanjian Paris.

2. Menjamin ketahanan pangan

Tindakan untuk mengatasi pandemi dan mendorong pemulihan ekonomi hanya akan efektif jika ketahanan pangan terjamin. Menjadikan makanan mendekati konsumsi dan meningkatkan jaringan transportasi dapat membantu meminimalkan kehilangan dan pemborosan makanan. masalah global yang mendesak.

READ  KATALOG PROMO INDOMARET JSM 23.-25. Oktober 2020 minyak goreng murah, nasi jajan cuma 3 hari

3. Memfasilitasi pergerakan buruh tani

Ini akan membantu memastikan bahwa permintaan atas layanan mereka dapat dipenuhi dengan lebih baik. Hal tersebut harus dilakukan secara paralel dengan langkah-langkah pencegahan penyebaran COVID-19 di kalangan pekerja pertanian dan pengolah makanan dengan memperbaiki kondisi kerja.

4. Mempromosikan pemulihan hijau

Ukur dampak lingkungan dari upaya pemulihan COVID-19 dan gunakan kesempatan untuk beralih ke investasi hijau. Mempromosikan solusi berbasis alam untuk memperkuat keanekaragaman hayati yang mendukung sistem pangan berkelanjutan.

5. Mengakui dan memanfaatkan peluang menang-menang

Pemulihan habitat dan lahan terdegradasi, serta pertanian ramah iklim, dapat berdampak positif dalam mengurangi gas rumah kaca dan meningkatkan ketahanan pangan. Perbaikan lingkungan, investasi berkelanjutan di bidang pertanian, konservasi sumber daya alam, dan peningkatan efisiensi energi dapat memberikan efek pendorong yang positif dalam jangka pendek.

6. Meningkatkan efisiensi infrastruktur air

Di negara berkembang, hal ini dapat dicapai dengan mengurangi pengambilan air ilegal dan menciptakan insentif untuk pertanian hemat air. Kelangkaan air dapat mengurangi ketahanan pangan dan meningkatkan persaingan untuk mendapatkan air. COVID-19 telah menyoroti pentingnya air bersih untuk sanitasi.

7. Mengatur perdagangan daging dan hewan dengan lebih baik

Ini akan mengurangi kemungkinan pandemi baru, melindungi spesies yang terancam punah, dan memastikan mata pencaharian di pedesaan.

8. Lakukan pendekatan sistem pangan

Alat penilaian seperti itu Kerangka TEEBAgriFood harus digunakan untuk memastikan bahwa jasa ekosistem dinilai, bahwa modal manusia dan sosial disertakan dalam penilaian, dan bahwa penilaian rantai nilai lengkap diterapkan.

9. Mengadopsi a Satu kesehatan pendekatan

Perencanaan oleh badan-badan internasional dan Negara-negara Anggota harus memastikan bahwa kegiatan manusia tidak membahayakan kesehatan tumbuhan, hewan, dan ekosistem tempat manusia bergantung.

READ  Tersedia mulai besok, berikut tarif PCR dan rapid antigen test di 7 bandara Angkasa Pura I.

Laporan baru ini merupakan bagian dari rangkaian yang dirancang untuk membantu negara-negara pulih dari pandemi dengan cara yang lebih berkelanjutan. Rilis pertama dalam seri, Membangun Pemulihan yang Lebih Hijau: Pelajaran dari Resesi Hebat, diluncurkan bulan lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *