Pemimpin oposisi Belarusia dipenjara selama “pembersihan” Lukashenko | Belarusia

Pengadilan Belarusia menghukum pemimpin oposisi Maria Kalesnikava 11 tahun penjara, menghukum salah satu penentang pemimpin otoriter yang paling menonjol di negara itu, Alexander Lukashenko.

Kalesnikava, kepala dewan koordinasi oposisi, adalah salah satu dari tiga wanita tahun lalu, yang bersatu untuk memimpin pemberontakan di mana puluhan ribu warga Belarusia turun ke jalan dalam protes terbesar dalam sejarah modern negara itu.

Kalesnikava ditangkap September lalu dan dibawa ke perbatasan, di mana dia disuruh meninggalkan negara itu. Sebaliknya, dia akan merobek paspornya, mempertaruhkan penjara daripada pergi ke pengasingan.

Dia didakwa berkonspirasi untuk merebut kekuasaan, menyerukan tindakan untuk membahayakan keamanan nasional dan menyerukan tindakan yang merugikan keamanan nasional menggunakan media dan internet.

Pada sidang yang sama, pengacara Maxim Znak, anggota lain dari kepemimpinan dewan oposisi, dijatuhi hukuman 10 tahun penjara atas tuduhan serupa. Dia melakukan mogok makan sambil menunggu persidangan untuk memprotes tuduhan terhadapnya.

“Kami menuntut pembebasan segera Maria dan Maksim, yang tidak bersalah apa-apa,” tulis Sviatlana Tsikhanouskaya, seorang pemimpin oposisi yang mencalonkan diri sebagai presiden melawan Lukashenko. Dia berbasis di Lithuania dan tidak dapat kembali ke negara itu tanpa ditangkap.

Kalesnikava dan Znak sama-sama menjadi anggota kampanye presiden Viktar Babaryka, mantan bankir yang menantang Lukashenko dalam pemilihan tahun lalu dan tampaknya mendapat dukungan signifikan sebelum penangkapannya. Dia dijatuhi hukuman 14 tahun penjara pada Juli karena korupsi dan pencucian uang.

Video dari sidang hari Senin di Minsk menunjukkan Kalesnikava dan Znak berdiri di dalam sangkar kaca untuk para terdakwa yang biasa disebut sebagai “akuarium”. Kalesnikava yang diborgol tersenyum ketika wartawan mengambil foto dan menunjukkan simbol “hati” dengan tangannya, simbol protes anti-Lukashenko tahun lalu.

READ  Ilmuwan nuklir terbunuh, Iran dipanggil untuk menyerang Haifa Israel

“Senang bertemu dengan Anda semua,” kata Znak kepada wartawan ketika para penjaga mencoba menghentikan mereka berbicara dari dermaga.

“Maria dan Maksim adalah pahlawan Belarusia. Rezim ingin kita melihat mereka hancur dan kelelahan. Tapi lihat, mereka tersenyum dan menari. Mereka tahu itu – kami akan merilisnya sebelum 11 tahun. Kondisi mereka seharusnya tidak membuat kita takut – Maksim dan Maria tidak akan melakukannya, ”tulis Tsikhanouskaya.

Lukashenko telah berusaha keras dalam beberapa bulan terakhir untuk menghukum lawan-lawan rezimnya saat tindakan kerasnya memasuki tahun kedua. Pada bulan Mei, pemerintah memaksa jatuhnya pesawat Ryanair yang membawa jurnalis oposisi dan blogger Roman Protasevich dari Athena ke Vilnius. Selain itu, seorang sprinter Belarusia yang mengkritik kepemimpinan timnya hampir saja naik pesawat dari Tokyo ke Minsk sebelum memohon kepada polisi dan masyarakat internasional untuk melindunginya.

Selama ini, ratusan orang di Belarus telah ditangkap, termasuk politisi oposisi, pengacara, jurnalis, dan anggota masyarakat sipil lainnya. Puluhan LSM, termasuk yang menyediakan perawatan medis dan paliatif, ditutup Lukashenko melakukan apa yang disebutnya “pembersihan” organisasi-organisasi yang tidak loyal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *