Pemimpin adat menyerukan penjaga perdamaian PBB untuk mencegah pertarungan lobster agar tidak tumpah | Kanada

Setelah bentrokan hebat atas penangkapan lobster di pantai timur Kanada tahun lalu, a Pemimpin itu mengatakan dia akan meminta pasukan penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menjaga rakyatnya tetap aman di air musim panas ini – mengharapkan ketegangan meningkat ke titik didih.

Ketika Bangsa Pertama Sipekne’katik berusaha memanen lobster di luar musim penangkapan yang ditetapkan pemerintah federal, nelayan komersial melancarkan serangkaian protes yang menjadi fisik ketika perangkap dilepas, nelayan diserang dan pound lobster dirusak.

Konflik tersebut adalah mikrokosmos dari tren yang lebih besar dari komunitas Pribumi yang mencoba menegakkan hak historis mereka untuk mengelola, memanen, dan menjual ikan di Kanada.

Kepala Sipekne’katik Mike Sack mengatakan First Nation-nya bergerak maju dengan rencana untuk membuka kembali perikanan lobster yang diatur sendiri di Nova Scotia pada bulan Juni terlepas dari musim komersial yang diberlakukan oleh Departemen Perikanan Kanada.

“Kami akan mengirim surat ke Perserikatan Bangsa-Bangsa dan berharap mereka bisa datang dan menjaga perdamaian … dan hanya memastikan orang-orang kami tidak dianiaya,” kata Sack pada konferensi pers pekan lalu.

Sipekne’katik pertama kali membuka perikanan lobster yang diatur sendiri di St Mary’s Bay September lalu, dengan alasan haknya untuk menghidupi dirinya sendiri dengan menangkap ikan berdasarkan perjanjian tahun 1700-an. Hak ini dikonfirmasi dalam kasus Mahkamah Agung Kanada lebih dari dua dekade lalu dan ditafsirkan sebagai hak untuk menangkap ikan untuk “mata pencaharian sedang”, meskipun hal ini tidak pernah didefinisikan dengan tepat.

Dalam sebuah pernyataan Maret lalu, Menteri Perikanan Bernadette Jordan mendukung hak atas perikanan dengan mata pencaharian moderat, tetapi mengatakan semua perikanan lobster harus beroperasi selama musim yang ditetapkan, berakhir pada Mei, untuk alasan konservasi.

“Semua nelayan akan melihat kehadiran federal yang meningkat dan terkoordinasi di perairan dan darat musim semi ini, termasuk Petugas Perikanan, yang didukung oleh kapal Penjaga Pantai Kanada,” katanya sebagian.

“Petugas perikanan memiliki tugas yang sulit untuk menerapkan UU Perikanan secara merata kepada semua nelayan, dalam kondisi yang sangat kompleks dan terus berubah.”

Sack mengatakan bekerja dalam batasan yang ditentukan tidak berhasil untuk Sipekne’katik, dan mencatat bahwa jika perikanan komersial hanya mempekerjakan 20-25 orang dari masyarakat, perikanan yang diatur sendiri dapat mempekerjakan sebanyak 200 orang. Dia mengatakan masyarakat adalah menawarkan untuk menyerahkan sembilan lisensi lobster komersial yang ada dan akan melanjutkan rencana perikanan mereka sendiri.

“Sekali [Minister Jordan] pergi keluar dan mengatakan tidak memancing di luar musim, bagi saya dia memberdayakan nelayan komersial. Apa yang terjadi tahun lalu akan menjadi jauh lebih buruk, ”kata Sack.

“Hal terbesar yang kami coba lakukan adalah memilikinya agar rakyat kami bisa memancing dan keluar dari kemiskinan tanpa terancam bahaya,” katanya. “Uang tunai adalah hal terakhir yang ingin kita rugikan, itu tidak akan terjadi, nenek moyang kita tidak akan senang dengan kita.”

Rencana Sipekne’katik termasuk meluncurkan studi konservasi “mendalam” sendiri untuk memastikan stok lobster tetap sehat, katanya. Megan Bailey, seorang ilmuwan kelautan di Universitas Dalhousie, akan memimpin penelitian ini dalam beberapa bulan mendatang.

Dia mengatakan timnya akan fokus mengumpulkan data populasi lobster antara Juni dan November – di luar musim penangkapan ikan komersial. Dia mengatakan ada juga rencana untuk melihat praktik terbaik di tempat-tempat seperti Maine, tempat penangkapan lobster dilakukan sepanjang tahun.

“Saya pikir apa yang terjadi musim gugur lalu, tidak ada yang mau melihat,” katanya.

“Jadi bagaimana kita bisa hidup berdampingan dalam kolaborasi antara perikanan komersial dan perikanan konvensional? Di [St Mary’s Bay] secara khusus, tapi saya pikir itu jelas percakapan yang jauh lebih luas. “

Sementara itu, United Fisheries Conservation Alliance, kelompok pemangku kepentingan di perikanan komersial Kanada Atlantik, mengeluarkan pernyataan bahwa pihaknya “prihatin” dengan rencana Sipekne’katik.

“[The Department of Fisheries and Oceans] memiliki ratusan ilmuwan perikanan dan konservasi yang berdedikasi dan dihormati serta menginvestasikan jutaan dolar setiap tahun untuk mendukung aturan dan regulasi ilmiah yang mengatur perikanan berkelanjutan, ”katanya.

“UFCA akan terus mengadvokasi Pemerintah Kanada untuk menjaga pengawasan peraturan yang jelas, berkelanjutan dan akuntabel untuk semua perikanan.

READ  Ditanya perihal aksi demonstrasi reformasi monarki, berikut tanggapan Raja Thailand.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *