Pemilu di Prancis: Marine Le Pen dan Emmanuel Macron menderita hasil yang memalukan dalam pemilihan daerah | Berita Dunia

Kelompok sayap kanan Prancis mengalami malam yang menyedihkan lagi dalam pemilihan regional negara itu, dengan Reli Nasional Marine Le Pen gagal memenangkan salah satu dari dua belas wilayah daratan.

Setelah gelombang hasil yang mengecewakan dalam jajak pendapat awal bulan ini, para kandidatnya sekali lagi ditolak secara luas ketika para pemilih lain muncul untuk berkumpul untuk mencegah terobosan.

Nona Le Pen, yang kalah dalam pemilihan presiden 2017 untuk Emmanuel Macron, mengakui bahwa partainya – yang sebelumnya dikenal sebagai Front Nasional – telah gagal di seluruh benua Perancis12 wilayah.

Partai Republik en Marche yang berkuasa di Macron, yang tidak ada pada saat pemungutan suara regional terakhir pada 2015, juga gagal mengamankan satu wilayahnya sendiri – serangkaian hasil yang memalukan bagi pemimpin negara tersebut.

Gambar:
Pemimpin Reli Nasional sayap kanan Prancis Le Pen telah mengakui kekalahan di 12 wilayah daratan
Presiden Prancis Emmanuel Macron memberi isyarat di sebelah istrinya Brigitte Macron saat ia menyapa penduduk setempat di tempat pemungutan suara di Touquet, Prancis, selama putaran kedua pemilihan daerah pada 27 Juni 2021. Ludovic Marin / Pool via REUTERS
Gambar:
Macron berharap untuk terpilih kembali tahun depan – tetapi partainya juga tampil buruk dalam penghitungan regional

Badan jajak pendapat Ifop memperkirakan bahwa Reli Nasional memenangkan lebih dari 20% suara secara nasional, di belakang kedua kanan dominan dan bobot gabungan dari kandidat hijau dan kiri.

Yang paling mengecewakan bagi Le Pen, partainya kalah telak di tenggara Prancis – wilayah yang dipandang sebagai peluang terbaiknya untuk mengamankan kemenangan dalam pemungutan suara dewan regional.

Tidak ada wilayah yang menang akhirnya berpindah tangan, menurut hasil jajak pendapat, dengan hak dominan berpegang pada tujuh dan kiri mempertahankan lima lainnya.

Konservatif Prancis Utara Xavier Bertrand, yang berharap untuk menghadapi Macron dalam pemilihan presiden 2022, mencatat bahwa Reli Nasional telah “ditangkap” di wilayah Hauts-de-France-nya.

READ  Jennifer Lawrence memperingatkan Partai Republik yang mendorong untuk mengadopsi pembatasan pemungutan suara yang lebih ketat di PSA YouTube

“Kami membuatnya kembali jauh,” tambahnya.

Kandidat konservatif Xavier Bertrand mencalonkan diri di utara dan diperkirakan sebagai favorit untuk mencalonkan Macron pada 2022
Gambar:
Kandidat konservatif Xavier Bertrand mencalonkan diri di utara dan disebut sebagai kandidat terdepan untuk melawan Macron pada 2022

Pemilihan regional telah dilihat oleh para ahli sebagai ujian lakmus apakah partai anti-imigrasi Le Pen menikmati penerimaan yang tinggi menjelang pemilihan presiden tahun depan.

Hasilnya menunjukkan bahwa pandangan bermusuhan Le Pen tentang migran dan Uni Eropa tidak disukai banyak orang, tetapi beberapa analisis telah memperingatkan agar tidak mengekstrapolasi hasil lokal ke kompetisi 2022.

Perlu juga dicatat bahwa jumlah pemilih pada hari Minggu suam-suam kuku – turun di bawah 30% pada sore hari. Ini bahkan lebih rendah dari rekor 33% pada putaran pertama pemungutan suara pada 20 Juni.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *