Pemilik bar Texas menggelar protes 'Bar Lives Matter'

Pemilik bar Texas menggelar protes ‘Bar Lives Matter’

Pemilik bar di Texas menggelar protes sebagai reaksi atas perintah negara untuk menutup mereka untuk kedua kalinya karena coronavirus, kata laporan.

Tee Allen Parker, pemilik Machine Shed Bar and Grille, menyebut acara Selasa “Bar Lives Matter” dalam referensi yang jelas tentang gerakan Black Lives Matter melawan kebrutalan polisi.

Parker, yang pendirian di Kilgore, Texas, kira-kira dua jam selatan Dallas, sudah menuntut Gubernur Texas Greg Abbot atas penutupan bar – yang ia klaim menghancurkan penghidupannya dan memaksa banyak rekan-rekannya bangkrut, menurut CBS Austin.

“Orang ini memilih dan memilih pemenang dan pecundang,” Jared Woodfill, seorang pengacara untuk Parker, mengatakan kepada outlet. “Pemerintah Abbott memilih untuk menghukum pemilik bar karena pailit. ”

Sebagai bagian dari pesanan virus korona terbarunya, Texas tidak menutup atau membatasi kapasitas di bisnis lain – seperti salon rambut, salon tato, dan studio kuku. Pesanan itu memang mengharuskan restoran untuk beroperasi pada kapasitas 50 persen.

“Kamu tidak bisa memberitahuku bahwa bar kecil kecilku adalah masalahnya. Dia masalahnya, “Parker sebelumnya mengatakan kepada Washington Post. “Dia menargetkan kita, dan itu diskriminasi.”

Parker juga mengadakan protes ‘Bar Lives Matter’ minggu lalu di Machine Shed, dan berencana untuk menjadi tuan rumah lainnya di Capitol State pada hari Minggu.

Texas telah melihat rekor jumlah kasus sejak pembukaan kembali negara bagian awal tahun ini. Negara saat ini memiliki 160.000 kasus yang dikonfirmasi dan 2.424 kematian akibat COVID-19.

READ  Beruang Colorado membuka pintu truk pickup dan menggesekkan tas piknik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *