Pemerintahan Nuno Espirito Santo di Tottenham akan berakhir dengan air mata, tetapi kesalahan terletak pada Daniel Levy

SAMI MOKBEL: Pemerintahan Nuno Espirito Santo di Tottenham SELALU berakhir dengan air mata …

  • Masa Nuno Espirito Santo sebagai manajer Tottenham bisa segera berakhir
  • Tottenham menderita kekalahan kelima mereka di Liga Inggris musim ini pada hari Sabtu
  • Daniel Levy harus disalahkan setelah proses perekrutan yang panjang di musim panas
  • Espirito Santo tidak pernah benar-benar cocok dengan Klub London Utara


Bahkan jika Nuno Espirito Santo selamat seminggu, itu hanya akan menambah penderitaan. Bahkan jika dia berhasil memenangkan beberapa pertandingan lagi, itu hanya akan menunda hal yang tak terhindarkan.

Kita semua tahu bagaimana cerita ini berakhir; kita semua sudah lama kenal. Butuh hierarki Tottenham sedikit lebih lama untuk melanjutkan, tetapi tampaknya mereka akhirnya melakukannya.

Daniel Levy memimpin percakapan pada hari Minggu tentang masa depan Nuno di klub, atau lebih tepatnya, kekurangannya. Kabar kemungkinan hengkangnya pemain asal Portugal itu disambut gembira oleh para pendukung Spurs.

Waktu Nuno Espirito Santo di Tottenham bisa segera berakhir setelah kekalahan lainnya

Pendukung Tottenham telah menyerang Nuno jauh sebelum kekalahan lemah dari Manchester United pada hari Sabtu. Mereka yang belum memulai.

Ejekan yang bergema di stadion megah klub pada Sabtu malam adalah indikasi perasaan buruk terhadap mantan bos Wolves itu. Tottenham beracun sekarang; Posisi Nuno sebagai pelatih kepala adalah akar dari banyak keracunan ini.

Bagian yang tumbuh dari basis penggemar membuat keputusan mereka jauh sebelum Sabtu malam. Bagi mereka, Nuno bukanlah orangnya – dia tidak pernah seperti itu.

READ  Betapa mengerikan Erling Haaland
Penggemar Spurs menunjukkan kemarahan mereka terhadap manajer ketika ejekan terdengar di stadion

Penggemar Spurs menunjukkan kemarahan mereka terhadap manajer ketika ejekan terdengar di stadion

Roy Keane menyimpulkannya secara singkat: “Spurs itu membosankan. Mereka membosankan untuk dilihat. Sangat membosankan.’

Bukan untuk pertama kalinya musim ini, berbondong-bondong suporter Spurs meninggalkan stadion dengan kepala tertunduk merasakan hal yang sama pada Sabtu malam.

Fans Tottenham dengan enggan menerima kegagalan; Mereka harus terbiasa selama bertahun-tahun.

Apa yang tidak bisa mereka terima, bagaimanapun, bukanlah gaya atau membual. The “Tottenham Way” adalah rebutan – banyak yang berpendapat bahwa itu menempatkan gaya di atas substansi.

Ini adalah argumen yang valid, Tottenham memiliki sedikit keberhasilan selama bertahun-tahun – tentu saja dalam hal trofi.

Daniel Levy disalahkan setelah merekrut Espirito Santo musim panas ini

Daniel Levy disalahkan setelah merekrut Espirito Santo musim panas ini

Tetapi bagi mereka yang berakar kuat dalam tradisi menyerang Tottenham yang kaya, Tottenham Way adalah satu-satunya cara untuk pergi.

Tentu saja para penggemar akan jauh lebih murah hati kepada Nuno dan pendekatan pragmatisnya jika mereka menang.

Tetapi Tottenham telah kehilangan 50 persen dari pertandingan Liga Premier mereka sejauh ini, karena itu kerusuhan di antara penduduk setempat.

Tidak semuanya buruk. Tiga kemenangan beruntun di Liga Inggris awal musim ini – termasuk kemenangan euforia atas juara bertahan Manchester City di pertandingan pertama Nuno – membuat para penggemar Spurs bermimpi.

Tetapi bahkan pada puncak awal 100 persen ini, tanda-tanda bahaya tetap ada. Tottenham hanya mencetak tiga gol dalam tiga pertandingan itu, salah satunya adalah penalti Dele Alli untuk mengalahkan Wolves.

Sejak itu mereka telah hancur. Meskipun alasan penderitaan Tottenham tidak semuanya dari Nuno.

Adalah hukum Sod bahwa Harry Kane memilih awal pemerintahan Nuno untuk menderita satu-satunya kekeringan berkepanjangan sejak membobol tim Spurs pada 2014.

READ  Valentino Rossi gagal menyelesaikan MotoGP 2020 sebanyak empat kali

Tapi mungkin faktor mitigasi terbesar adalah bahwa Nuno seharusnya tidak pernah ditempatkan di posisi itu. Mantan bos Wolves itu berada di urutan terbawah daftar kandidat potensial untuk pekerjaan Spurs setelah klub gagal menemukan pelatih pilihan seperti Julian Nagelsmann, Brendan Rodgers, Erik ten Hag, Mauricio Pochettino, Antonio Conte, Paulo Fonseca dan Gennaro Gattuso.

Sejujurnya, banyak di Spurs tahu dia bukan orangnya. Jadi mengapa dia diangkat akan selalu menjadi misteri bagi mereka.

Setelah kalah pada hari Sabtu, Tottenham kini telah kalah dalam lima pertandingan setelah hanya 10 pertandingan liga

Setelah kalah pada hari Sabtu, Tottenham kini telah kalah dalam lima pertandingan setelah hanya 10 pertandingan liga

Ini karena Levy dan dewan direksi, yang menjanjikan kepada para penggemar pelatih baru yang akan memimpin klub kembali ke tradisi ofensifnya.

Namun, tampaknya Levy akhirnya mengakui kesalahannya.

Jika Anda ingin menyingkirkan Nuno, Anda mungkin harus menunggu sedikit lebih lama untuk permintaan Anda.

Namun, kecuali pembalikan yang paling tidak mungkin, tampaknya tak terhindarkan bahwa pada titik tertentu keinginan mereka akan dikabulkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *