Pemerintah Inggris menghentikan penggunaan jenis huruf Times New Roman ‘abledist’

Pejabat Home Office telah diberitahu untuk berhenti menggunakan Times New Roman karena lebih sulit bagi pembaca tunanetra atau kesulitan membaca.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menjadi berita utama global ketika dia mengirim telegram kepada para diplomatnya yang memerintahkan mereka untuk berhenti menggunakan polisi.

Namun, The Telegraph dapat mengungkapkan bahwa Kantor Dalam Negeri Inggris tiba jauh sebelum diplomat top Amerika, menyarankan para pejabatnya untuk menghindari Times New Roman setahun yang lalu.

Sebuah situs web Home Office mengatakan sistem desain departemen dan yang digunakan oleh situs utama Gov.uk “keduanya menggunakan font yang dipilih untuk kejelasan dan keterbacaan”.

Dia melanjutkan, “Di email, dokumen, atau produk pihak ketiga yang memungkinkan penyesuaian terbatas, pilih font yang terbuka dan jelas.

“Karena semua pengguna memiliki kebutuhan yang berbeda, tidak ada font yang sepenuhnya ‘dapat diakses’, tetapi umumnya lebih baik memilih font sans serif (seperti Arial) daripada font serif (seperti Times New Roman ).”

Para pejabat mengatakan untuk tidak menggunakan huruf miring

Situs web tersebut juga menginstruksikan manajer untuk tidak menggunakan huruf miring “karena teks ini mungkin sulit dibaca oleh pengguna disleksia” dan menambahkan bahwa huruf besar “harus digunakan dengan hemat untuk alasan yang sama.”

Seorang juru bicara Home Office mengatakan halaman itu diposting pada 1 Februari tahun lalu.

Ini bukan badan publik Inggris pertama yang membelakangi Times New Roman. Pada tahun 2021, Mahkamah Agung menyebabkan kegemparan di komunitas hukum dengan membatalkan jenis huruf karena putusannya yang mendukung Calibri.

Pengadilan telah menggunakan polisi sejak mengambil alih dari Komite Kehakiman House of Lords pada tahun 2009.

READ  Hujan turun di atas lapisan es Greenland untuk pertama kalinya dalam sejarah | Berita Iklim

Perdebatan telah berkecamuk selama bertahun-tahun tentang apakah tipografi yang menggunakan serif—yang memiliki “sayap” dan “kaki” dekoratif pada tipografinya—lebih unggul daripada yang tidak.

Sementara beberapa orang mengklaim bahwa font sans serif lebih mudah dibaca di layar komputer, yang lain percaya bahwa coretan ekstra font serif dapat membantu memandu pembaca dan mengurangi kebingungan.

‘Zaman (Romawi Baru) sedang berubah’

Departemen Luar Negeri AS telah menggunakan Times New Roman sebagai jenis huruf standarnya sejak tahun 2004.

Namun, minggu lalu The Washington Post memperoleh kabel yang dikirim oleh Tuan Blinken yang memberi tahu staf bahwa mulai 6 Februari, mereka harus “mengadopsi Calibri sebagai font standar untuk semua dokumen yang diminta.”

Baris subjek kabel itu berbunyi, “The Times (New Roman) are a-Changin’.”

Blinken mengatakan peralihan ke sans serif akan memudahkan penyandang disabilitas yang menggunakan teknologi bantuan tertentu untuk membaca komunikasi, dan perubahan tersebut direkomendasikan oleh kantornya untuk keberagaman dan inklusi.

Namun, beberapa diplomat keberatan dengan tindakan tersebut, dengan Washington Post melaporkan bahwa ada yang menyebutnya “penodaan”.

Pejabat lain mengatakan mereka “mengantisipasi pemberontakan internal”.

Times New Roman ditemukan oleh Juru ketik Inggris Stanley Morison untuk surat kabar The Times pada tahun 1932.

Meskipun dihentikan oleh surat kabar pada tahun 1972, itu telah menjadi bahan pokok pengolah kata di seluruh dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.