Pemerintah Indonesia telah resmi menyetujui visa digital nomad Bali dan banyak yang sudah pindah ke sana

Setelah lebih dari satu tahun mempertimbangkan, pemerintah Indonesia telah membuat keputusan diumumkan pekerja jarak jauh itu diizinkan untuk bekerja online tanpa membayar pajak hingga enam bulan dengan visa B211A yang ada.

Ide asli pemerintah untuk visa jangka panjang untuk pengembara digital – mungkin hingga lima tahun – masih diperdebatkan.

Tujuannya adalah untuk menarik lebih banyak pekerja lepas asing dan pekerja jarak jauh ke wilayah tersebut dengan mengembangkan kerangka hukum konkret yang memberikan keamanan bagi pekerja jarak jauh dan perusahaan yang mempekerjakan mereka.

Indonesia bukan satu-satunya negara yang mempertimbangkan tindakan seperti itu. Lebih dari 30 negara dan wilayah kini telah mengadopsi visa untuk pengembara digital, menurut analisis baru oleh Institut Kebijakan Migrasi.

Namun, Bali memiliki beberapa keunggulan berbeda yang dapat membantunya bersaing dalam skala global.

Mayoritas pengembara digital lainnya hanya berada di negara ini dengan visa turis 30 hari, dan jika mereka ingin tinggal, mereka biasanya harus pergi dan kembali setiap bulan.

Yang lain memiliki visa yang membatasi kemampuan mereka untuk bekerja atau menyatakan bahwa semua uang, termasuk yang diperoleh di luar negeri, dikenakan pajak Indonesia.

Perekonomian Bali akan diuntungkan dari langkah tersebut, yang akan memudahkan pengunjung untuk mendirikan dan melakukan bisnis dari Indonesia. Menurut Menteri Pariwisata Sandiaga Uno, 4,4 juta pekerjaan baru akan diciptakan di Indonesia pada tahun 2024.

“Saya semakin yakin bahwa jumlah wisatawan asing yang tertarik berkunjung ke Indonesia akan meningkat dan otomatis berdampak pada pemulihan ekonomi,” katanya.

Lebih dari 3.000 orang asing telah menggunakan visa B211A untuk bekerja sebagai nomaden digital sejak Januari tahun ini.

READ  Valuenomics; Manajemen berorientasi nilai untuk dunia yang lebih baik

Negara-negara sumber utama adalah Rusia, Inggris dan Jerman, tetapi Mr Uno mengatakan Indonesia bermaksud untuk mempromosikan sistem baru di negara-negara lain seperti Australia, Malaysia dan Singapura.

Ada ide terpisah untuk visa tinggal kedua jangka panjang yang memungkinkan ekspatriat yang lebih tua untuk tinggal di Indonesia.

Namun, tidak semua orang bahagia. Warga Bali lainnya, khususnya pemilik hotel di Canggu, telah vokal menentang invasi nomaden digital.

Lebih dari 8.000 orang baru-baru ini menandatangani petisi yang memprotes kebisingan yang berlebihan dan perilaku kasar seputar perluasan klub malam dan klub pantai, yang sebagian besar melayani orang asing.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.