Pembaruan Regulasi – Indonesia, Israel dan Maroko

Jika ada hal baik yang dapat ditemukan dalam krisis FTX, ini adalah rasa urgensi yang baru ditemukan bagi pemerintah untuk akhirnya memperhatikan sektor aset digital dan mengembangkan kerangka kerja yang jelas untuk regulasinya. Meskipun urgensi ini pasti akan mengarah pada kondisi yang membatasi dalam beberapa kasus, kejelasan selalu baik. Contoh terbaru dari pengembangan kerangka kerja datang dari tiga negara berikut – Indonesia, Israel dan Maroko.

Indonesia

Pada pertengahan Desember 2022, UU Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan disahkan di Indonesia. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) negara mengambil alih regulasi sektor aset digital. Saat transisi itu semakin dekat, kepala Bappebti saat ini (badan yang saat ini mengawasi sektor ini) telah mengisyaratkan bahwa negara tersebut sedang mengembangkan pertukaran crypto sendiri.

Pertukaran yang dikelola pemerintah, yang diperkirakan akan diluncurkan dalam beberapa bulan mendatang, menandai langkah maju yang sederhana untuk negara yang melarang penggunaan crypto sebagai alat pembayaran 5 tahun lalu.

Israel

Proposal baru dari Otoritas Sekuritas Israel (ISA) bertujuan untuk menangani regulasi aset digital. Bangsa ini saat ini melihat lonjakan minat pada aset digital, yang menarik perhatian dari regulator mereka.

Dalam proposalnya, ISA bertujuan tidak hanya untuk mengubah definisi sekuritas saat ini untuk memasukkan aset digital, tetapi juga untuk menjadikan dirinya sebagai otoritas yang mengawasi sektor ini secara keseluruhan.

Tujuan dari proposalnya dan upaya untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan atas sektor ini bukan untuk menghambat pertumbuhan aset digital, tetapi untuk memastikan bahwa platform perdagangan beroperasi dengan cara yang aman sambil meminimalkan risiko investor.

Maroko

Sementara itu, di Maroko, diyakini bahwa negara Afrika Utara akan segera melihat pembukaan rancangan undang-undang pertamanya yang ditujukan untuk mengatur aset digital, per CoinTelegraph. Meskipun dipelopori oleh Bank Al-Maghrib (bank sentral Maroko), komentar dari gubernurnya, Abdellatif Jouahiri, menunjukkan bahwa RUU tersebut merupakan upaya bersama dengan kontribusi dari Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF).

READ  RE100: Inisiatif energi bersih berjuang untuk melewati di Indonesia - perusahaan

Seperti kebanyakan kerangka kerja baru ini, yang diharapkan akan disajikan dalam waktu dekat, tujuannya adalah untuk menetapkan perlindungan dan standar dasar di dalam sektor ini tanpa menghambat inovasi dan pertumbuhan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.