Pemanasan global mengubah Pegunungan Alpen Putih menjadi hijau, menurut penelitian | Krisis iklim

Dampak pemanasan global di Pegunungan Alpen terlihat dari luar angkasa, dengan pegunungan seputih salju semakin dijajah oleh tanaman hijau, menurut sebuah studi data satelit resolusi tinggi.

Area vegetasi di atas garis pohon di Pegunungan Alpen telah meningkat sebesar 77% sejak tahun 1984, menurut penelitian tersebut. Sementara gletser yang mundur melambangkan kecepatan pemanasan global di wilayah Alpine, para peneliti menggambarkan peningkatan biomassa tanaman sebagai perubahan “benar-benar masif”.

Meningkatnya suhu dan meningkatnya curah hujan memperpanjang musim tanam, dengan tanaman menjajah daerah baru dan tumbuh lebih padat dan lebih tinggi. Tutupan salju menyusut dan para ilmuwan mengatakan kehilangan kurang dari 10% tutupan salju di atas garis pohon masih signifikan.

“Skala perubahan telah terbukti sangat besar di Pegunungan Alpen,” kata Profesor Sabine Rumpf, dari Universitas Basel, dan penulis utama artikel yang diterbitkan di Science.

Daerah pegunungan memanas sekitar dua kali lebih cepat dari rata-rata global. Dan sementara penghijauan Pegunungan Alpen dapat meningkatkan penyerapan karbon, ini kemungkinan akan diimbangi oleh implikasi negatif, termasuk pencairan lapisan esdiskon efek albedo – lebih sedikit salju yang memantulkan sinar matahari – dan hilangnya habitat.

Menurut Rumpf, lebih banyak tanaman di dataran tinggi secara paradoks dapat mengancam banyak tanaman alpine spesialis yang beradaptasi dengan baik dengan kondisi yang keras tetapi tidak kompetitif. Ketika kondisi menjadi menguntungkan untuk pertumbuhan, ini dipadati oleh tanaman umum yang lebih kuat dari ketinggian yang lebih rendah.

“Keanekaragaman hayati yang unik dari Pegunungan Alpen karena itu berada di bawah tekanan yang cukup besar,” kata Rumpf.

Tidak seperti vegetasi, tutupan salju di atas garis pohon berubah lebih sederhana, menurun secara signifikan di hampir 10% area, tidak termasuk gletser dan area di bawah 1.700 meter. Para peneliti mengatakan ini masih menjadi tren yang mengkhawatirkan.

Profesor Antoine Guisan, dari Universitas Lausanne, mengatakan: ‘Analisis data satelit sebelumnya tidak mengidentifikasi tren seperti itu. Ini mungkin karena resolusi citra satelit tidak mencukupi atau karena periode yang dipertimbangkan terlalu pendek.

Meskipun data resolusi tinggi tidak mendeteksi perubahan kedalaman salju, pengukuran berbasis darat telah menunjukkan penurunan kedalaman di ketinggian rendah selama beberapa tahun.

Para ilmuwan mengatakan bahwa ketika area Pegunungan Alpen yang lebih luas berubah dari putih menjadi hijau, lingkaran umpan balik dibuat, menyebabkan pemanasan dan pencairan salju semakin cepat.

“Pegunungan yang lebih hijau memantulkan lebih sedikit sinar matahari dan karenanya menyebabkan pemanasan lebih lanjut – dan, pada gilirannya, penyusutan lebih lanjut dari penutup salju reflektif,” kata Rumpf tentang efek albedo.

Pemanasan juga menyebabkan pencairan gletser lebih lanjut dan pencairan lapisan es, yang dapat menyebabkan lebih banyak tanah longsor, tanah longsor, dan tanah longsor.

READ  Banjir di Jerman dan Belgia: sedikitnya 170 orang tewas saat pihak berwenang memperingatkan risiko tidak berkurang | Berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.