Pemain League of Legends menghadapi hukuman baru karena meninggalkan pertandingan dan menjadi AFK • Eurogamer.net

Riot mengatakan 9 persen gamer di seluruh dunia memiliki “perilaku AFK yang konsisten.”

Riot Games telah menguraikan perubahan yang diharapkan akan meningkatkan perilaku pemain saat meninggalkan League of Legends menganggur atau keluar lebih awal.

“Kami tahu AFK dan Leaver adalah beberapa perilaku paling mengganggu yang mungkin Anda hadapi, jadi kami dengan senang hati memberi Anda pembaruan tentang hukuman AFK dan Leaver hari ini.” tulis BarackProbama dan TimTamMonster di blog mereka pada skor resmi situs web.

Menggabungkan perilaku “AFK” yang tidak aktif dan penyerahan diri yang disengaja sebagai satu gangguan, pasangan itu mengatakan bahwa tim tersebut memperkenalkan sejumlah “tines” baru untuk mengatasi masalah tersebut, termasuk “level” hukuman baru dan sarana untuk “melindungi” pemain. dari pelanggar berulang.

“Sejauh ini kami telah menghukum AFK dengan penundaan antrian,” jelas blog tersebut. “Penundaan antrean adalah batas kecepatan dalam perjalanan pemain yang melanggar ke permainan berikutnya: ketika tombol putar diklik, antrean memblokirnya setelah beberapa saat. Tujuannya adalah untuk mengubah perilaku.

“Penundaan antrian bekerja dengan baik untuk kebanyakan orang, tetapi sekitar 9 persen pemain kami di seluruh dunia menunjukkan perilaku AFK yang konsisten dan tampaknya tidak terganggu oleh beberapa penundaan di antara permainan mereka.”

Ke depan, sekarang ada hukuman baru: antrian. Ketika seorang pemain mengalami larangan antrian, “mereka akan melihat popup yang menjelaskan hukuman mereka dan tidak akan dapat memulai permainan di antrian MOBA”.

“Ketika kami memasang kunci antrian, kami tidak mengatakan, ‘Hei, bukankah menyebalkan jika Anda membuang-buang waktu?'” Blog itu menambahkan. “Kami mengeluarkan pemain dari populasi untuk sementara waktu sehingga dia tidak bisa lagi bermain AFK di game. Setelah kunci antrean kedaluwarsa, penundaan antrean maksimum akan mengikuti sehingga kami dapat terus memanfaatkan perubahan perilaku dan pemain yang mengambil jeda tidak akan dapat keluar dari seluruh hukuman mereka. Penguncian antrian berlaku untuk semua antrian MOBA.

“Selama peluncuran, kami bertujuan untuk terus memantau AFK, baik untuk frekuensi perilaku ini dan untuk masalah konektivitas khusus kawasan,” tim menyimpulkan, menambahkan bahwa mereka ingin memastikan bahwa itu “adil untuk semua orang.” Wilayah yang mungkin memiliki tingkat konektivitas yang berbeda. “Akibatnya, hukuman baru pada awalnya hanya akan berlaku untuk beberapa wilayah tertentu sebelum diluncurkan secara global.

ICYMI, Arcane – serial animasi spin-off dari League of Legends – debut di Netflix musim gugur ini/ Q3. Meskipun ini adalah pertunjukan pertama yang berfokus pada League of Legends, ini adalah yang terbaru dari banyak adaptasi video game Netflix.

Menariknya, layanan streaming menggambarkannya sebagai “serial acara”, menunjukkan bahwa itu tidak akan berjalan seperti Castlevania selama beberapa musim.

READ  Mengenal jaringan kabel bawah air, Halaman Jalan Tol Internet Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *