Pemahaman antara Malaysia dan Indonesia adalah kunci bahasa Melayu sebagai bahasa resmi ASEAN – Rais Yatim

Tan Sri Datuk Seri Dr. Rais Yatim (Bernama filepix)

A +A

KUALA LUMPUR (23 Mei): Pemahaman antara Malaysia dan Indonesia sangat penting agar bahasa Melayu menjadi bahasa resmi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Presiden Dewan Negara, Tan Sri Datuk Seri, Dr. Rais Yatim mengatakan Wisma Putra berperan penting dalam menemukan cara konkrit untuk menghubungkan tujuan negara dengan tujuan negara tetangga.

“Malaysia tidak bisa menganggap enteng Indonesia karena merupakan sekutu dalam perjuangan yang lebih besar,” katanya, Senin (23 April).

Ia juga mengusulkan amandemen Pasal 34 Piagam ASEAN, yang menetapkan penggunaan bahasa Inggris sebagai bahasa kerja ASEAN, dengan menambahkan bahasa Melayu.

“Kita perlu melakukan ini melalui Wisma Putra dan diplomasi ASEAN untuk mengubahnya… tetapi jika hanya Melayu, mungkin Indonesia tidak akan setuju dan karena itu kita perlu bernegosiasi.”

“Pada titik ini, penting untuk memasukkan gagasan bahasa Melayu-Indonesia ke dalam (Piagam ASEAN),” katanya.

Rais juga mengusulkan beberapa inisiatif jangka pendek dan jangka panjang untuk meningkatkan bahasa Melayu, termasuk memperkaya seni dan budaya lokal, studi dunia Melayu, dan meningkatkan jumlah guru bahasa Melayu di universitas di luar negeri.

Sidang meja bundar diselenggarakan oleh Institut Dunia dan Peradaban Melayu (ATMA) Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dengan dukungan Kementerian Perdana Menteri dan Dewan Bahasa dan Pustaka, dan diselenggarakan bersamaan dengan Simposium Internasionalisasi Bahasa Melayu, yang saat ini berlangsung hingga 24 Mei.

Simposium tersebut dipimpin oleh Perdana Menteri Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob pada Minggu (22 Mei).

READ  TNI AL sita dua kapal tanker pengangkut minyak sawit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.