Peluncuran Starliner Boeing yang bermasalah dibatalkan tanpa tanggal baru yang diberikan | Berita dari sains dan teknologi

Upaya kedua Boeing pada uji terbang tak berawak dari kapsul Starliner barunya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dibatalkan karena “masalah katup yang tidak terduga”.

Misi pengisian seharusnya menunjukkan bahwa kapal luar angkasa berfungsi, tetapi penundaan itu akan memberi tekanan pada perusahaan yang sakit setelah kegagalan upaya peluncuran sebelumnya dan keberhasilan saingan SpaceX.

Tes orbital pertama Starliner pada 2019 berakhir dengan kapsul gagal menabrak ISS karena masalah perangkat lunak, meskipun berhasil mendarat kembali di Bumi dua hari kemudian.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

SpaceX berhasil meluncurkan kapsul Naga ke ISS

Ini mengikuti peluncuran SpaceX yang sukses untuk NASA pada Mei 2020, di mana Astronot melakukan perjalanan dari tanah AS ke luar angkasa untuk pertama kalinya sejak program pesawat ulang-alik dihentikan.

Baik misi SpaceX dan uji Boeing terhadap kapsul Starliner sedang dilakukan sebagai bagian dari program kru komersial NASA, yang merekrut perusahaan swasta untuk memungkinkan badan antariksa mengirim astronot ke ISS.

Dalam sebuah pernyataan, Boeing mengatakan sedang bekerja untuk “memahami sumber pembacaan posisi katup yang tidak terduga dalam sistem propulsi.”

Ini mengikuti penundaan tanggal mulai lebih awal untuk misi kedua Starliner pada bulan Maret.

Masalah baru ditemukan selama peninjauan setelah badai petir melanda Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida – situs peluncuran utama Amerika karena kedekatannya dengan laut dan peningkatan kecepatan yang diterima roket dari rotasi bumi.

Tim teknik telah mengesampingkan “sejumlah penyebab potensial, termasuk perangkat lunak,” kata Boeing, tetapi waktu tambahan yang diperlukan untuk melakukan tinjauan telah mengakibatkan tanggal peluncuran yang dijadwalkan ditunda.

READ  Hubble menemukan kembaran kosmik dari planet misterius Sembilan di tata surya

“Kami akan menjalankan pekerjaan kami pada data,” kata John Vollmer, wakil presiden dan manajer program untuk Program Kru Komersial Boeing.

“Tim kami telah bekerja dengan rajin untuk memastikan keselamatan dan keberhasilan misi ini dan kami tidak akan lepas landas sampai kendaraan kami beroperasi secara nominal dan tim kami yakin siap untuk terbang.”

Foto selebaran tak bertanggal oleh NASA tentang pilot tiruan Rosie the Rocketeer di atas pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner.  Raksasa kedirgantaraan Boeing akan mencoba penerbangan tak berawak kedua ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) sebagai bagian dari tes untuk menunjukkan bahwa ia dapat mencapai dan dari laboratorium orbital dengan aman.  Tanggal penerbitan: Senin 26 Juli 2021.
Gambar:
Kapsul itu akan diluncurkan dengan pilot tiruan Rosie the Rocketeer

Sebagai akibat dari kegagalan pada 2019, Boeing meminta untuk mencoba misi kedua dengan NASA dan akan menanggung seluruh biaya pasokan – diperkirakan $ 410 juta (£ 297 juta).

Setelah berakhirnya program pesawat ulang-alik pada tahun 2011, NASA akan sepenuhnya bergantung pada badan antariksa Rusia Roscosmos untuk mengirim astronotnya ke ISS.

Selain persediaan dan peralatan, kapsul Starliner juga akan membawa boneka bernama Rosie the Rocketeer, diikat ke kursi komandan untuk menjaga pusat gravitasi pesawat ruang angkasa.

Rosie akan mengenakan pakaian antariksa biru cerah Boeing yang akan dikenakan astronot saat mereka terbang di Starliner.

NASA telah memilih dua kelompok astronot pertama untuk melakukan perjalanan dengan Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional ISS ketika diluncurkan untuk operasi.

Mike Fincke, Nicole Mann dan Barry “Butch” Wilmore akan menjadi astronot pertama yang berpartisipasi dalam misi Crew Flight Test, yang pada dasarnya menunjukkan kemampuan Boeing untuk membawa astronot ke ISS dan membawa mereka kembali dengan selamat.

Setelah penerbangan uji ini, astronot Sunita Williams, Josh Cassada dan Jeanette Epps akan membentuk kru untuk misi operasional kru pertama Boeing ke ISS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *