Peluncuran roket Artemis 1 NASA memulai perjalanan yang telah lama ditunggu-tunggu ke bulan

Roket bulan baru NASA lepas landas pada uji terbang Rabu pagi dengan tiga boneka di dalamnya, membawa Amerika Serikat selangkah lebih dekat untuk membawa astronot kembali ke permukaan bulan untuk pertama kalinya dalam 50 tahun.

Jika semua berjalan dengan baik selama penerbangan tiga minggu, roket akan mendorong kapsul kru yang kosong ke orbit luas di sekitar bulan sebelum kembali ke Bumi dengan pendaratan di Samudra Pasifik pada bulan Desember.

Setelah penundaan bertahun-tahun dan pembengkakan biaya miliaran dolar, roket Space Launch System (SLS) meraung ke langit, naik dari Kennedy Space Center dengan daya dorong 4 juta kg dan mencapai kecepatan 160 km/jam dalam hitungan detik.

“Saya beri tahu Anda, kami belum pernah melihat ekor api seperti ini,” kata Administrator NASA Bill Nelson, yang menyaksikan peluncuran bersama sekelompok astronot.

“Ada banyak hal di sana yang ingin berada di roket itu dan saya harus mengatakan apa yang kami lihat malam ini merupakan nilai tambah,” katanya.

Kapsul Orion duduk di atas roket dan melesat keluar dari orbit Bumi menuju bulan setelah kurang dari dua jam penerbangan.

“Untuk generasi Artemis, ini untuk Anda,” kata direktur peluncuran Charlie Blackwell-Thompson sesaat sebelum peluncuran, mengacu pada orang-orang yang tidak hidup untuk program Apollo, yang berakhir 50 tahun lalu.

Dia kemudian memberi tahu timnya, “Anda telah mendapatkan tempat Anda dalam sejarah.”

Peluncuran tersebut menandai dimulainya program eksplorasi bulan Artemis NASA, yang dinamai dari saudara kembar mitologis Apollo.

Badan antariksa tersebut bertujuan untuk mengirim empat astronot mengelilingi bulan pada penerbangan berikutnya pada tahun 2024 dan mendarat di sana paling cepat 2025 orang.

READ  Ahli geologi berencana untuk memecahkan kristal berusia 830 juta tahun yang dapat berisi kehidupan purba

Lepas landas setelah berbulan-bulan tertunda

Peluncuran tersebut diikuti oleh kebocoran bahan bakar yang menjengkelkan selama hampir tiga bulan, menyebabkan roket terpental antara hanggar dan landasannya.

Serangkaian kebocoran hidrogen mengganggu upaya peluncuran musim panas serta uji hitung mundur.

Kebocoran baru meletus di lokasi baru selama pengisian bahan bakar Selasa malam, tetapi tim tanggap darurat berhasil mengencangkan katup yang gagal ke panel.

Kemudian stasiun radar Angkatan Luar Angkasa AS gagal, menyebabkan kekacauan lain, kali ini untuk mengganti sakelar Ethernet.

SLS sepanjang 98 meter adalah roket paling kuat yang pernah dibuat oleh NASA, dengan daya dorong lebih besar daripada pesawat ulang-alik atau Saturn V perkasa yang membawa manusia ke bulan.

Orion harus mencapai bulan pada hari Senin, lebih dari 370.000 km dari Bumi. Setelah berada dalam jarak 130 km dari bulan, kapsul akan memasuki orbit jauh yang akan melampaui sekitar 64.000 km.

Manajer Misi Artemis Mike Sarafin mengatakan sebagian besar roket berfungsi sebagaimana mestinya.

Dia mengatakan ada beberapa masalah kecil, yang dia sebut “lucu”, tetapi Sarafin dan pejabat lainnya menekankan bahwa semua sistem “berfungsi”.

Manajer program Orion Howard Hu mengatakan NASA akan terus menguji pendorong dan fitur Artemis lainnya, terutama dalam kondisi luar angkasa.

Pada konferensi pers pasca peluncuran, Nelson berkata: “Ini hanya uji terbang dan kami memuatnya dan mengujinya dengan cara yang tidak akan kami lakukan dengan awak manusia. Tapi itulah tujuan membuatnya seaman mungkin, seandal mungkin saat astronot kita merangkak naik dan kembali ke bulan.”

Uji boneka terbang di orbit selama 25 hari

Penerbangan uji senilai $4,1 miliar dijadwalkan berlangsung selama 25 hari, kira-kira selama awak kapal berada di dalamnya.

READ  Ya ampun! Tengah malam datang lebih awal karena Bumi berputar lebih cepat | Sains

Badan antariksa bermaksud untuk mendorong pesawat ruang angkasa hingga batasnya dan mengungkap masalah apa pun sebelum para astronot bersiap.

Manekin – NASA menyebutnya moonequin – dilengkapi dengan sensor untuk mengukur hal-hal seperti getaran, akselerasi, dan sinar kosmik.

“Ada sedikit risiko yang terlibat dalam uji terbang pertama ini,” kata Sarafin.

Roket seharusnya telah menyelesaikan uji cobanya pada tahun 2017. NASA memperkirakan bahwa NASA akan menghabiskan $93 miliar untuk proyek tersebut pada tahun 2025.

Pada akhirnya, NASA berharap memiliki pangkalan di bulan dan mengirim astronot ke Mars pada akhir 2030-an atau awal 2040-an.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.