Pekerja bandara Selandia Baru dinyatakan positif Covid pada hari kedua gelembung perjalanan Selandia Baru

SEBUAH Selandia Baru Seorang pekerja bandara dinyatakan positif Covid-19, hanya sehari setelah negara itu membuka gelembung perjalanan non-karantina dengan Australia. Pekerja perbatasan dipekerjakan di Bandara Auckland, bandara terbesar dan tersibuk di Selandia Baru.

Berbicara kepada pers, Perdana Menteri, Jacinda Ardern, kata pekerja itu sepenuhnya divaksinasi pada awal penempatan dan dinyatakan positif sebagai bagian dari skrining rutin. Dia mengatakan pekerja telah membersihkan pesawat yang datang dari “zona merah”, atau negara berisiko tinggi, dan “semua tanda” bahwa kasus ini tidak ada hubungannya dengan pendatang baru dari Australia.

Menteri Kesehatan Australia Greg Hunt mengatakan kasus itu sangat tidak mungkin berdampak yang baru dicetak gelembung perjalanan antara Australia dan Selandia Baru.

Hunt mengatakan kepada wartawan, otoritas Australia memiliki “kepercayaan penuh pada sistem Selandia Baru”, yang menghadapi “epidemi yang tak terhindarkan” dengan “sistem penahanan yang sangat berkembang”.

Bandara Selandia Baru dipisahkan menjadi zona merah dan hijau. Zona merah terkait dengan semua penerbangan internasional, di mana penumpang diarahkan ke isolasi dan karantina terkelola. Zona hijau digunakan oleh penumpang domestik, serta mereka yang melakukan perjalanan bebas karantina dari Australia, Niue, dan Kepulauan Cook.

Ardern mengatakan kasus seperti itu dapat diprediksi di perbatasan. “Kami sangat berharap mereka yang divaksinasi akan terus tertular Covid-19, itu hanya berarti mereka tidak akan sakit dan meninggal.”

“Ini sama sekali bukan perbatasan yang bocor,” katanya, jika seseorang yang membersihkan pesawat yang membawa orang yang terinfeksi Covid ternyata positif.

Ardern mengatakan jenis kasus ini diantisipasi oleh pemerintah Australia dan Selandia Baru ketika mereka mengumumkan aturan gelembung. “Alasan orang ini mengikuti tes pengawasan kami karena mereka bekerja di area yang dianggap berisiko tinggi,” katanya. “Mereka mengerjakan pesawat yang datang dari negara berisiko tinggi.”

Australia dan Selandia Baru tahu bahwa ketika perbatasan dibuka, akan selalu ada kasus di kedua sisi: “Kami menerima bahwa ini adalah bagian dari perjalanan kami bersama.”

Dia mengatakan dia belum berbicara dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison tetapi menteri kesehatan negara-negara tersebut telah menghubungi.

Dia menambahkan bahwa selain melindungi pekerja dari penyakit serius, ada juga bukti bahwa vaksin “mengurangi kemungkinan menularkannya kepada orang lain.”

Hunt mengatakan dia dan kepala petugas medis Australia memiliki “keyakinan besar” bahwa Selandia Baru “tahu bagaimana menangani ini”.

Dia mencatat bahwa pekerja itu “divaksinasi penuh” dan bahwa dia “bekerja di daerah panas, menerima pesawat dari luar negeri di mana jumlah kasus lebih tinggi”.

“Tapi pekerja itu melakukan segalanya dengan benar. Sistem Selandia Baru telah mendeteksi sebuah kasus dan kami tahu kami memiliki penyakit yang sangat menular, tetapi sistem penahanan yang sangat berkembang di Selandia Baru dan Australia. “

Jika kasing diisolasi, kemungkinan tidak akan berpengaruh pada gelembung Trans-Tasman. Ketika gelembung diumumkan, pemerintah Selandia Baru memperkenalkan sistem “lampu lalu lintas” untuk menetapkan dalam situasi apa jalur non-karantina dapat ditutup.

Jika terjadi kasus di perbatasan Australia dengan sumber yang jelas, dan penyebaran lebih lanjut tidak mungkin, perbatasan akan tetap “hijau” dan perjalanan akan dilanjutkan. Dalam kasus kasus asal tidak diketahui yang dapat dikaitkan dengan perbatasan, perbatasan akan menjadi “oranye” dan perjalanan dapat dihentikan selama 72 jam. Jika ada beberapa kasus yang asalnya tidak diketahui, gelembung mungkin menutup.

Kementerian kesehatan mengatakan dalam siaran pers pada hari Selasa bahwa “protokol biasa untuk mengisolasi kasus, mewawancarai mereka dan melacak kontak serta pergerakan mereka sedang berlangsung” dan bahwa lebih banyak informasi akan diberikan pada sore hari.

Pejabat Selandia Baru sebelumnya telah memperingatkan “hati-hati terhadap selebaran” dan pelancong harus berhati-hati karena wabah lain di kedua negara dapat berarti perbatasan ditutup. “Kami mungkin memiliki skenario di mana perjalanan berakhir dalam satu arah,” kata Ardern awal bulan ini. “Jadi dia bisa meninggalkan pelancong – untuk sementara – terdampar di kedua sisi Tasman.”

Ardern mengatakan kepada ABC TV pagi ini bahwa 1.800 warga Australia memasuki Selandia Baru pada hari Senin.

READ  [POPULER GLOBAL] Peti mati Mesir Kuno dibuka, itu adalah bentuk mumi di dalamnya | Kalah perang di Azerbaijan, Armenia mengalami krisis. Page semua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *