Pekerja Amazon di Essex memprotes untuk hari kedua saat perselisihan menyebar terkait kenaikan gaji 35p | Amazon

Pekerja Amazon di Tilbury di Essex telah berhenti bekerja untuk hari kedua berturut-turut karena kemarahan atas tawaran kenaikan “ofensif” pengecer online menyebar ke tiga department store Inggris lainnya.

Serikat pekerja GMB mengatakan sekitar 50 pekerja telah berkumpul di kantin fasilitas pada hari Jumat untuk memprotes tawaran tersebut, yang mewakili peningkatan sekitar 3%.

Mereka mengatakan jumlahnya telah turun protes 700 pada hari Kamis karena perusahaan menggunakan taktik membagi-dan-menaklukkan dengan mengirim manajer untuk bertemu dan berbicara dengan kelompok pekerja yang lebih kecil.

Amazon mengkonfirmasi pertemuan ini terjadi, dengan mengatakan itu untuk memastikan “semua suara pekerja dapat didengar.”

Dapat dipahami bahwa staf di fasilitas tersebut saat ini dibayar £11,10 per jam dan meminta kenaikan £2 daripada 35p yang ditawarkan oleh pengecer online.

Amazon mengatakan staf akan ditawari £ 10,50 atau £ 11,45 per jam, tergantung pada lokasi, dan telah mempertahankan paket pembayaran “kompetitif”.

Seorang pekerja Tilbury mengatakan orang-orang di gudang telah khawatir tentang gaji mereka selama beberapa waktu karena meningkatnya tagihan di rumah dan mengharapkan “kenaikan yang signifikan” setidaknya £1 per jam.

“Kami telah ada untuk mereka selama pandemi dan memastikan negara terhubung. Amazon adalah salah satu caranya [Covid-19] Tes dikirim ke orang-orang dan kami berada di sana untuk memastikan negara itu aktif dan berjalan,” kata mereka.

“Dibayar 35p untuk semua ini adalah penghinaan. Ini seperti 3% dibandingkan [with] inflasi yang meroket dan hampir seperti pemotongan gaji. Saya menjadi stres dan cemas hanya memikirkannya [high energy bills] dan 35p itu tidak akan menutupi apa pun.”

Dia mengatakan Amazon memberi tahu mereka yang ingin memprotes dengan duduk di kantin bahwa mereka harus memilih untuk tidak melakukannya – dan karena itu mereka tidak akan dibayar untuk waktu itu – yang menyebabkan kebanyakan orang kembali bekerja. Namun, lanjutnya, beberapa rekan memilih untuk “memperlambat” untuk menunjukkan ketidakpuasan mereka dengan tawaran gaji.

Kemarahan atas tawaran itu telah menyebar ke gudang di Coventry, Bristol dan Rugeley di Staffordshire.

Di fasilitas Avonmouth di Bristol, yang mempekerjakan sekitar 1.500 orang, 300 pekerja dikatakan telah berhenti bekerja lagi pada Jumat setelah berjalan selama dua jam kemarin.

Seorang pekerja mengatakan kepada Bristol Live: “Kemarahan dan kemarahan tenaga kerja tentu perlu menyoroti kembali Amazon untuk memberikan pemotongan upah riil 6%, ketika Anda memperhitungkan inflasi sebesar 9%, yang masih terus berkembang.”

Penyelenggara GMB regional, Rebecca Mitchell, mengatakan sekitar 500 pekerja di gudang Amazon di Lyon’s Park Center di Coventry pergi pada Kamis karena usulan kenaikan gaji 50p.

Sekitar 100 pekerja memprotes Jumat di luar kompleks terhadap kenaikan yang diusulkan, yang digambarkan Mitchell sebagai “tamparan di wajah.”

Daftar untuk email harian Business Today atau ikuti Guardian Business di Twitter di @BusinessDesk

Dia menambahkan: “Anda telah bekerja melalui Covid dan belum melihat kenaikan gaji. Beban kerja mereka meningkat ketika orang-orang dikunci dan mereka memesan lebih banyak barang dan mereka sudah cukup.”

Seorang juru bicara Amazon mengatakan: “Gaji awal untuk staf Amazon akan meningkat menjadi minimal antara £ 10,50 dan £ 11,45 per jam, tergantung pada lokasi. Ini berlaku untuk semua posisi penuh waktu, paruh waktu, musiman, dan sementara di Inggris.

“Selain gaji yang kompetitif ini, karyawan ditawarkan paket manfaat komprehensif yang mencakup, antara lain, asuransi kesehatan swasta, asuransi jiwa, perlindungan pendapatan, makanan bersubsidi dan diskon karyawan, bersama-sama bernilai ribuan setiap tahun, dan program pensiun perusahaan. “

READ  'Kotak Hitam' dari kecelakaan pesawat Indonesia akan dipulihkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.