Pejabat Indonesia: Russia FM meninggalkan rumah sakit setelah ‘pemeriksaan’

NUSA DUA, Indonesia (AP) – Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengunjungi dan kemudian meninggalkan sebuah rumah sakit di Bali menjelang KTT Kelompok 20 di pulau itu, kata pihak berwenang Indonesia, Senin. Rusia membantah bahwa dia telah dirawat di rumah sakit.

Diplomat top Rusia tiba di pulau resor pada malam sebelumnya untuk menghadiri pertemuan ekonomi terkemuka dunia, yang dimulai pada hari Selasa.

Gubernur Bali I Wayan Koster mengatakan Lavrov, 72, dibawa “untuk pemeriksaan medis” di Rumah Sakit Sanglah, yang terbesar di pulau itu.

“Dia meninggalkan rumah sakit setelah pemeriksaan singkat dan kesehatannya dalam kondisi baik,” kata gubernur.

Direktur Administrasi Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI, Dr. Sunarto, yang hanya menggunakan satu nama seperti banyak orang Indonesia, juga membenarkan bahwa Lavrov telah mengunjungi rumah sakit untuk “memeriksa kesehatannya… dan alhamdulillah dia sehat.”

Empat pejabat pemerintah dan medis Indonesia sebelumnya mengatakan kepada The Associated Press Lavrov sedang dirawat di rumah sakit di ibukota provinsi Denpasar.

Dua orang mengatakan Lavrov sedang dirawat karena penyakit jantung, satu orang kemudian mengatakan dia telah kembali ke hotelnya.

Semua pejabat ini menolak untuk diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk membahas masalah ini secara terbuka.

Rumah sakit tidak segera berkomentar.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova membantah bahwa Lavrov dirawat di rumah sakit, menyebutnya sebagai “tingkat pemalsuan tertinggi”. Namun, dia tidak membahas apakah dia telah menerima perawatan medis.

Dia memposting video Lavrov, terlihat sehat dengan kaus dan celana pendek, memintanya untuk mengomentari laporan tersebut.

“Anda telah menulis tentang Presiden kita selama 10 tahun bahwa dia jatuh sakit. Ini adalah permainan yang bukan hal baru dalam politik,” kata Lavrov dalam video tersebut.

READ  Presiden Komite Olimpiade Indonesia memuji Aspetar kelas dunia

Kantor berita negara Rusia Tass secara terpisah mengutip Lavrov yang mengatakan: “Saya sedang berada di hotel membaca materi untuk pertemuan puncak besok.”

Ditanya tentang situasi Lavrov, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia “tidak tahu apa yang terjadi pada Menteri Lavrov. Saya berharap yang terbaik untuk pemulihannya dan saya berharap bisa bertemu besok.”

Lavrov adalah pejabat senior Rusia pada pertemuan G-20 yang dihadiri oleh Presiden AS Joe Biden, Xi Jinping dari China, dan para pemimpin lainnya.

Partisipasi Presiden Rusia Vladimir Putin dalam G-20 tidak pasti sampai minggu lalu, ketika para pejabat mengkonfirmasi dia tidak akan hadir dan bahwa Rusia akan diwakili oleh Lavrov sebagai gantinya.

Dampak dari invasi Rusia ke Ukraina diharapkan menjadi salah satu masalah yang dibahas pada pertemuan dua hari G-20, yang mempertemukan para pejabat dari negara-negara yang menyumbang lebih dari 80% output ekonomi global.

Biden dan Xi bertemu secara terpisah menjelang KTT dalam pembicaraan tatap muka pertama mereka sejak presiden AS menjabat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.