Pebulutangkis Malaysia dan Indonesia mengacungkan jempol untuk format evaluasi 11×5 yang diusulkan BADMINTON News

Format rating baru 11×5 yang diusulkan oleh Badminton World Federation (BWF) mendapat acungan jempol dari beberapa shuttlecock Malaysia dan Indonesia yang percaya bahwa permainan serangan yang lebih cepat akan menambah momentum ekstra untuk olahraga ini.

Asosiasi Dunia mengumumkan Sabtu lalu untuk memberikan suara pada Mei pada proposal untuk mengubah sistem poin dari format 21×3 saat ini setelah Olimpiade di Tokyo dan Paralimpiade pada Juli dan Agustus.

Bintang ganda campuran Goh Liu Ying menceritakan Stadion Astro Format 11-poin best-of-five bisa jadi ideal untuk pemain berpengalaman.

“11 poin itu singkat, jadi kamu bisa gugup di awal. Saya rasa dalam hal ini, Shuttler yang berpengalaman lebih baik dalam menangani tekanan. Dibandingkan dengan 21 poin, ini menarik, karena permainannya ofensif. “

Goh, yang memainkan format 11 poin, ketika dia tampil di Liga Ungu, menambahkan bahwa format peringkat baru akan digunakan, ketika akan diterapkan.

“Saya tahu bahwa beberapa pemain memiliki reservasi untuk 11×5. Tentu ini pendapat pribadi. Saat format 21×3 poin diperkenalkan, beberapa tidak setuju dengan itu. Tapi itu terlihat bagus setelah para pemain tahu bagaimana menangani ritme, “kata Goh, yang merupakan seorang junior Shuttler dalam format 7×5.

Juara All England Lee Zii Jia juga mendukung format baru yang diusulkan.

“Saya karena permainan serangan saya, yang cukup solid, cukup cocok untuk sistem penilaian 11 poin. Jika sistem poin berubah, saya memiliki beberapa strategi pelatihan yang berhasil. Tapi tidak butuh waktu lama untuk bisa beradaptasi dengan para pemain top, ”katanya.

Hendra Setiawan, petenis nomor dua dunia ganda putra pun mengangguk dengan format baru.

“Ini akan menjadi langkah positif, karena permainan lebih cepat dan para pemain bisa menjaga staminanya dalam reli yang lebih singkat,” kata pria Indonesia itu. Olahraga Kedua.

Rekannya, Muhammad Ahsan, yang menangani format itu pada 2017, mengatakan itu akan cocok untuk para lansia.

READ  McLaren Racing - Kualifikasi Grand Prix Rusia 2020

“Permainannya lebih cepat dan saya pikir jarak antara satu sama lain tidak akan terlalu besar. Kami akan menyesuaikan program pelatihan kami untuk itu. “

Sementara Viktor Axelsen menuntut asosiasi pemain lebih kuat untuk memberikan suara pada keputusan besar seperti ini.

“Saat ini, semuanya harus melalui asosiasi. Keputusan besar pada sistem poin bagi kami sebagai pemain juga tidak memungkinkan untuk memilih, ”ucapnya.

BWF akan memberikan suara pada 22 Mei pada format evaluasi baru, mayoritas dua pertiga diperlukan untuk implementasinya.

Sistem 11×5 dipilih pada 2018, tetapi tidak dapat mendukung mayoritas, sedangkan format 21×3 saat ini digunakan sejak 2006.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *