Paulo Fonseca akan menjadi risiko manajer Newcastle berikutnya tetapi Pep Guardiola tahu kualitasnya

Steve Bruce telah meninggalkan jabatannya sebagai pelatih kepala Newcastle United untuk selamanya dan sejumlah penerus telah dikaitkan dengan pekerjaan itu.

Eddie Howe, Steven Gerrard, Lucien Favre dan Frank Lampard hanyalah beberapa contoh nama yang akan dicalonkan, tetapi favorit saat ini – menurut bandar taruhan – adalah Paulo Fonseca.

Dikaitkan dengan Tottenham Hotspur selama musim panas, Fonseca saat ini tanpa klub setelah meninggalkan AS Roma pada Juni setelah mengambil alih tim Italia selama dua tahun.

Meskipun usianya relatif muda, pria Portugal ini memiliki banyak pengalaman memimpin FC Porto, Pacos Ferreira dan SC Braga di negara asalnya sebelum bergabung dengan Shakhtar Donetsk pada 2016.

Video sedang dimuat

Video tidak tersedia

Waktunya di Ukraina bisa dibilang paling sukses. Budaya Brasil di klub memungkinkan Fonseca untuk mewakili merek sepak bola yang menyenangkan dan menarik, dengan pemain seperti Fred – yang bergabung dengan Manchester United – dan Bernard – yang bergabung dengan Everton – berkembang pesat di bawah asuhannya.

Dia memenangkan tujuh trofi selama tiga tahun masa jabatannya di Ukraina, dengan Pep Guardiola memuji karyanya setelah menghadapinya beberapa kali di Liga Champions.

“Saya memiliki perasaan yang sama sebelum setiap pertandingan melawan Shakhtar,” kata manajer Manchester City itu.

“Pertama kali kita menghadapi mereka di babak penyisihan grup, milikku [scouting] Tim mendatangi mereka dan mereka kembali dan berkata, ‘Wow.’ Anda benar-benar terkesan. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa itu adalah salah satu tim terbaik dalam hal sepak bola.”

READ  Saya malu melihat Swansea City kalah, tidak ada kata mundur untuk Mick McCarthy dan Cardiff City harus bertindak sekarang - Scott Johnson

Tanda tanya besar tentang Fonseca adalah apakah, mengingat posisi mereka di tabel Liga Premier dan para pemain yang tersedia untuk dipilih, dia akan sepenuhnya cocok dengan Magpies dalam kondisi mereka saat ini.

Terlepas dari siapa yang berlatih Toon, masuk akal untuk berasumsi bahwa roster tidak terdiri dari pemain yang diharuskan mengontrol bola dan membangunnya dari belakang dengan garis pertahanan yang tinggi.

Para pemain dalam serangan Serikat tentu saja mampu, mengingat kualitas Allan Saint-Maximin dan Callum Wilson, untuk menyebutkan dua, tetapi perbedaan di ujung lain lapangan sangat mencolok.

NS burung gagak dibangun untuk serangan balik saat ini dan Fonseca tidak hanya terkait dengan pendekatan semacam itu; dia mendapat manfaat dari manajemen tim liga terkuat di Ukraina, tapi itu tidak akan terjadi di St. James’ Park.

Shakhtar, di sisi lain, cenderung memiliki riasan yang tidak biasa yang bisa dianggap terkait dengan United saat ini.

Klub ini dikenal sebagai tuan rumah bakat dari Brasil seperti Willian, Fernandinho, Douglas Costa dan Fred, tetapi hampir semua pemain ini menempati posisi lini tengah atau menyerang.

Posisi yang lebih defensif di Shakhtar diambil oleh orang Ukraina atau pemain dari akademi klub, sehingga Fonseca sudah memiliki pengalaman dalam menangani skuad kelas atas yang berkualitas.

Shakhtar memiliki banyak bakat dan teknik dalam menyerang, tetapi dia terpaksa menggabungkannya dengan lebih sedikit pemain di pertahanan dan itu sebagian besar akan terjadi di Tyneside.

Fonseca telah melakukan pembicaraan dengan klub tetapi mengingat daftar United saat ini, penunjukannya pasti akan datang dengan beberapa risiko.

READ  Tottenham turun, Mourinho kesal dengan pemainnya

Itu bisa menjadi jawaban jangka panjang untuk Toon – mungkin di musim panas ketika kelangsungan hidup Liga Premier terjamin – tetapi sementara itu, Magpies akan dibenarkan jika mereka memprioritaskan keamanan jangka pendek untuk menstabilkan kapal sebelum mereka melakukannya. tanggal yang lebih ambisius di musim panas.

Namun, ini tidak diharapkan dari mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *