Pasukan penipuan keuangan baru UE berjuang untuk menangkap ikan besar karena pelanggar terburuk mundur

EPPO, diluncurkan pada bulan Juni, berbasis di Luksemburg di sebelah Pengadilan Eropa dan memiliki anggaran tahunan di bawah € 45 juta (£ 38,4 juta).

Tetapi para kritikus mengatakan kewenangannya sempit dan beberapa negara anggota, termasuk negara-negara dengan tingkat korupsi tertinggi di blok itu, telah menolak untuk mendaftar.

Jadi, akankah tim anti-penipuan yang baru dapat mengamankan hukuman tingkat tinggi terhadap pejabat dan politisi nakal, atau apakah kantor yang tidak dipilih hanya pengambilalihan Komisi Eropa?

“Penipuan sekarang semakin transnasional”

Sebelum pembentukan Kantor Jaksa Penuntut Umum Eropa, Uni Eropa memiliki kapasitas untuk menyelidiki penipuan yang melibatkan dana Eropa, tetapi terserah kepada jaksa nasional untuk membawa pelaku ke pengadilan. Jika mereka menolak, Brussel tidak lagi memiliki kekuatan apa pun.

Secara historis, Negara-negara Anggota sangat enggan memberi UE kekuatan untuk mengadili warganya sendiri.

“Banyak negara anggota masih sangat enggan untuk membiarkan badan Eropa murni merambah tanah mereka karena peradilan pidana adalah masalah sensitif,” kata John Spencer, profesor emeritus hukum di Universitas Cambridge.

Komisi mencoba untuk membuat sebuah sistem di akhir 1990-an di mana seorang pejabat Uni Eropa dapat mengejar kasus penipuan di pengadilan nasional, tetapi – biasanya – Negara Anggota menolak. Sebaliknya, sistem yang agak kacau diperkenalkan di mana anggota blok tersebut menjanjikan kerja sama yang lebih besar melalui penetapan surat perintah penangkapan Eropa.

Namun, penipuan terus berlanjut. “Ada kesadaran progresif bahwa penipuan selalu menjadi masalah dan metode yang ada belum menyelesaikannya, ”kata Spencer.

Dia mengatakan beberapa negara anggota bisa saja menyerah pada pembentukan Kantor Kejaksaan Umum Eropa karena penuntutan kasus penipuan terus-menerus bertindak sebagai “penghubung” untuk jaksa nasional mereka, mengambil waktu dan sumber daya.

READ  Trump mencoba mempertahankan permintaan untuk "mengatakan pemilu itu korup" | Donald truf

Sam Armstrong dari Henry Jackson Society, sebuah think tank kebijakan luar negeri, mengatakan: “Penipuan sekarang semakin transnasional dan sangat penting bahwa negara-negara bersatu untuk memeranginya sepenuhnya. Seringkali, korban penipuan dibiarkan begitu saja ketika polisi mengetahui bahwa pelakunya berada di luar negeri.

“Mungkin, bagaimanapun, badan baru ini dapat memulai dengan menyelidiki mengapa – selama bertahun-tahun – UE belum dapat membuat akunnya sendiri ditandatangani.”

Kendala yang harus diatasi untuk Kovesi

Peluncuran EPPO juga dilakukan saat blok tersebut bersiap untuk mengucurkan dana stimulus 800 miliar euro jika terjadi pandemi, yang berpotensi meningkatkan kemungkinan para pejabat akan mencoba menipunya.

Kovesi mengatakan dia mengharapkan Kantor Kejaksaan Umum Eropa memiliki “banyak masalah” dalam mengendalikan korupsi saat dana didistribusikan.

“Tidak ada yang tidak bisa dikelola atau tidak bisa ditangani,” katanya kepada Waktu Keuangan di bulan Mei. “Satu-satunya risiko yang saya lihat adalah kurangnya sumber daya. Tapi mungkin kita akan memecahkan masalah ini di tahun depan atau tahun-tahun mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *