Pasukan Khusus Inggris Hadapi Rusia dan China dalam Peran Rahasia Baru – ‘Siap Menanggapi’ | Dunia | Baru

SAS (Special Air Service) dan SBS (Special Boat Service) akan memusatkan perhatian mereka pada tugas-tugas “berbahaya secara politis” di Rusia dan China yang membutuhkan lebih banyak detail dan perencanaan. Brigadir Mark Totten mengatakan Marinir Kerajaan akan mengambil peran lain dari unit tersebut sehingga pasukan khusus memiliki lebih banyak waktu dan sumber daya yang mereka miliki.

Totten, yang bergabung dengan Marinir pada tahun 1998, mengatakan kepada The Times: “Yang dapat kami lakukan adalah mengizinkan [special forces] fokus pada yang lebih sulit, lebih kompleks, kontra-Rusia, kontra-China [tasks].

“Ini membutuhkan keahlian khusus yang nyata, jadi kami akan memungkinkan mereka untuk memiliki lebih banyak waktu dan lebih banyak orang untuk menanggapi mereka dan kami akan dapat melakukan tugas-tugas tertentu, seperti memerangi terorisme maritim misalnya, atau operasi kemitraan, jika diperlukan. . ‘Sulit, ada risiko yang lebih tinggi.

Brigadir Totten adalah pemimpin “pasukan komando masa depan” dari 4.000 Marinir Kerajaan yang akan mengambil beberapa peran unit.

Menurut komandan Marinir, pasukan khusus akan ditempatkan di seluruh dunia dalam jumlah kecil dan akan melakukan operasi kontraterorisme di berbagai belahan dunia.

Totten tidak secara khusus menyatakan tugas-tugas itu, tetapi mengatakan tugas-tugas itu dapat mencakup pelatihan angkatan laut di negara-negara dekat Laut China Selatan untuk lebih bertahan melawan agresi China.

Royal Marines juga dapat dikerahkan di timur Suez dan bagian lain Indo-Pasifik.

Totten menambahkan bahwa mencairnya lapisan es di Kutub Utara dapat membuka jalur laut bagi Rusia dan China.

Dia berkata, “Ada pergeseran geopolitik besar di sana, jadi mengapa kita tidak mengintegrasikan pasukan komando ke dalamnya untuk siap bereaksi?

READ  Simon & Schuster Tolak Bagikan Buku Petugas Yang Menembak Breonna Taylor | Mengedit

BACA JUGA: ‘Sinyal Pencegah Kuat’ Angkatan Udara AS Kirim Puluhan F-22 ke Guam

Tentara SAS diharapkan untuk mempertahankan peran “penasihat” sambil membantu melatih pasukan Afghanistan.

Seorang mantan tentara SAS yang baru-baru ini berada di Afghanistan mengatakan kepada Telegraph bahwa pasukan yang tersisa “akan memberikan pelatihan kepada unit Afghanistan dan ditempatkan bersama mereka di lapangan sebagai penasihat.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *