Partai NasDem Indonesia sedang mencari koalisi setelah mendukung calon presiden yang potensial

JAKARTA – Partai terbesar keempat di Indonesia, NasDem, telah mendukung tiga calon presiden potensial dan sedang dalam pembicaraan dengan partai politik lain untuk membentuk koalisi yang mampu mencalonkan seorang calon untuk pemilihan 2024.

Daftar pendek partai termasuk Gubernur Jakarta Anies Baswedan dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo – keduanya peringkat teratas dalam jajak pendapat pemilihan – serta komandan militer Indonesia Jenderal Andika Perkasa. Ketiganya bukan anggota NasDem.

Partai ini juga mengintensifkan pembicaraan dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrat, yang menurut pengamat dapat mengarah pada pembentukan koalisi partai lain di Indonesia.

Bersama-sama, ketiga partai akan mencapai ambang batas parlemen untuk mengajukan calon dalam pemilihan presiden berikutnya.

Di bawah hukum Indonesia, setiap partai atau koalisi partai harus memegang setidaknya 20 persen kursi parlemen — 115 dari 575 kursi — atau 25 persen suara dalam pemilihan sebelumnya, untuk mengajukan calon dalam pemilihan presiden.

NasDem saat ini memiliki 59 kursi, sementara PKS dan Partai Demokrat masing-masing memiliki 50 dan 54 kursi. Bersama-sama mereka akan mencapai ambang pencalonan calon presiden.

Hanya Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa, yang memperoleh 128 kursi, atau 22 persen kursi parlemen, pada pemilihan 2019, dapat mengajukan pasangan calon presiden dan wakil presiden pada pemilihan berikutnya tanpa harus menjadi penghubung. dengan pihak lain bergabung bersama.

Pada pertengahan Mei, partai tertua di Indonesia, Golkar, Partai Amanat Nasional, dan Partai Persatuan Pembangunan membentuk Koalisi Indonesia Bersatu.

Baru-baru ini, Partai Kebangkitan Bangsa mengklaim telah membentuk aliansi dengan partai terbesar kedua di negara itu, Gerindra – yang dipimpin oleh Prabowo Subianto, yang kalah dari Presiden Joko Widodo dalam dua pemilihan terakhir – dan mengatakan kedua pihak akan segera membentuk koalisi yang disebut Koalisi Kebangkitan Indonesia Hebat.

READ  Setidaknya tiga orang tewas akibat tanah longsor di pulau Sumatra Indonesia News

NasDem mengatakan para pemimpin partainya bertemu dengan rekan-rekan mereka dari PKS pada Rabu (22 Juni) dan kedua belah pihak sepakat untuk “bekerja sama dalam persiapan pemilihan 2024 dalam waktu yang disepakati bersama”.

Pelindung NasDem Surya Paloh, taipan media yang memiliki jaringan televisi besar MetroTV, mengatakan kedua pihak memiliki “banyak kesamaan dalam pandangan dan pemikiran” yang menjadi dasar kerjasama.

Ketua PKS Ahmad Syaikhu mengatakan mereka berharap untuk “mendapatkan lebih banyak tempat pertemuan untuk mengejar tujuan besar di masa depan”.

Pada Kamis, ketiga calon itu termasuk di antara isu-isu yang dibahas dalam pertemuan antara pimpinan NasDem dan Partai Demokrat yang mencakup pemimpin Agus Harimurti Yudhoyono, putra tertua dari Presiden keenam Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.