Partai Fidesz Hongaria meninggalkan kelompok kanan-tengah Parlemen Eropa | Hungaria

Perdana Menteri Hongaria, Viktor Orbán, menarik partai Fidesz sayap kanannya dari kelompok politik kanan-tengah utama di Parlemen Eropa setelah Partai Rakyat Eropa (EPP) memutuskan untuk mengecualikannya dengan mengubah aturannya.

180 anggota parlemen EPP, beberapa di antaranya telah berkampanye selama bertahun-tahun untuk pengusiran Fidesz, yang mereka tuduh melemahkan peradilan dan menghambat kebebasan media, akademik dan lainnya, mendukung perubahan dengan 148 suara menjadi 28 dan 4 abstain.

Orbán, ketua partai, mengatakan dalam sebuah surat yang diposting di Twitter tak lama setelah pemungutan suara bahwa “mengecewakan” bahwa di tengah pandemi EPP sibuk membatasi hak-hak perwakilannya sendiri.

Dia menuduh EPP “mencoba memotong suara dan menonaktifkan anggota parlemen kami yang terpilih secara demokratis”. Pemungutan suara itu adalah “sikap bermusuhan terhadap Fidesz dan para pemilih kami”, katanya, serta “tidak demokratis, tidak adil dan tidak dapat diterima … Oleh karena itu, dewan direksi Fidesz memutuskan untuk segera meninggalkan Grup. PPE.”

Seorang juru bicara kelompok parlemen EPP, Pedro Lopez de Pablo, mengatakan tanggapan perdana menteri Hongaria terhadap pemungutan suara hari Rabu adalah “keputusan pribadinya” dan kelompok itu tidak akan berkomentar.

Dacian Ciolos, presiden dari sentris Renew Eropa Kelompok di parlemen, menyambut baik apa yang dia gambarkan sebagai “kepergian Fidesz dan Viktor Orbán yang telah lama ditunggu-tunggu dari politik arus utama Eropa”.

Di bawah Orbán, Fidesz telah “mengikis demokrasi Hungaria dan merusak nilai-nilai Eropa, ”kata Ciolos. “Sangat disesalkan bahwa EPP menutupi kemunduran menuju otoritarianisme Hungaria untuk waktu yang lama. Tidak ada tempat bagi populisme beracun Fidesz dalam politik Eropa.

Keputusan Orbán untuk menarik diri dari blok pemungutan suara tunggal terbesar di parlemen mengakhiri perselisihan selama bertahun-tahun antara partai-partai EPP mengenai apakah akan mengeluarkan atau tidak partai populis sayap kanannya dari kelompok tersebut atau mempertahankan anggota parlemennya.

READ  Don Jr membagikan foto ayahnya yang sedang menonton dari Trump Tower saat kunjungan ke New York memicu protes

Dalam sebuah surat kepada pemimpin EPP Manfred Weber pada hari Minggu, Orbán telah mengancam untuk meninggalkan grup, mengklaim bahwa perubahan aturan yang diusulkan – untuk memungkinkan seluruh anggota partai, daripada anggota parlemen individu, untuk dikeluarkan oleh mayoritas sederhana – “dibuat khusus untuk menghukum Fidesz “.

EPP menangguhkan keanggotaan Fidesz pada 2019 karena meningkatnya kekhawatiran atas erosi supremasi hukum di Hongaria dan partai yang terlibat dalam retorika anti-Brussel dan menyerang kepemimpinan EPP. Partai saat ini memiliki 12 anggota parlemen.

Sebuah kampanye poster pemerintah Hongaria pada tahun 2019 menuduh kepala Komisi Eropa saat itu Jean-Claude Juncker dan miliarder liberal Amerika George Soros – hewan peliharaan yang membuat marah Orbán – merencanakan untuk membanjiri Eropa para migran.

EPP kemudian mengirim delegasi untuk membuat laporan internal yang mengevaluasi keanggotaan Fidesz di masa depan – sebuah keputusan yang menimbulkan tanggapan yang sangat kritis dari Orbán yang mengatakan bahwa partai tersebut akan membuat keputusannya sendiri tentang masa depannya.

Baru-baru ini, EPP menangguhkan Tamás Deutsch, kepala delegasi Fidesz ke Parlemen Eropa, mencabut haknya untuk berbicara dalam pleno dan memecatnya dari jabatannya di grup, setelah membandingkan kata-kata Weber dengan slogan Gestapo dan Polisi rahasia Hongaria era komunis.

Banyak delegasi nasional EPP yang lebih moderat, yang menyambut partai Orbán di awal tahun 2000-an, mendorong pengusiran Fidesz, dengan alasan bahwa itu tidak lagi mewakili nilai-nilai kelompok tersebut.

Delegasi nasional dari Skandinavia, Austria, Belgia, dan Belanda telah lama berkampanye untuk mengecualikan Orbán, sementara CDU / CSU Demokrat Kristen dari Kanselir Jerman Angela Merkel selalu enggan.

Othmar Karas, anggota EPP Austria dan Wakil Presiden Parlemen Eropa, mengatakan pemungutan suara itu adalah “tanda yang jelas dari kemampuan kami untuk bertindak dan kredibilitas kami”, serta “penolakan terhadap upaya untuk memeras Viktor Orbán”.

READ  Logam "monolit" dihitung dari dunia lain yang hilang, ini adalah halaman jawaban dari semua pengguna Internet

Petri Sarvamaa, anggota parlemen EPP Finlandia, menyebut kepergian Fidesz sebagai “melegakan dan hari bersejarah”, mengatakan partai itu telah “menginjak-injak nilai-nilai demokrasi” dan membangun sistem di mana “dana Eropa telah disalurkan ke kantong para pemimpin. “.

Keputusan Orbán untuk menarik Fidesz atas kemauannya sendiri merupakan resolusi yang disambut baik untuk masalah lama yang semakin merusak EPP, karena ketegangan dengan Hongaria dan Polandia atas status hukum kemungkinan akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang.

Anggota Parlemen Fidesz sekarang dapat bergabung dengan kelompok konservatif sosial konservatif dan Eurosceptic dari konservatif dan reformis Eropa (ECR) yang didominasi oleh Partai Hukum dan Keadilan Polandia (PiS), atau kelompok sayap kanan nasionalis Identity and Democracy yang didirikan pada 2019 oleh French Marine Le Pen dan L’Italien Matteo Salvini.

Selain CDU Merkel, faksi EPP mencakup platform sipil dari oposisi Polandia, Demokrat Kristen Belgia, Republik Prancis, dan lainnya. Ini akan tetap menjadi kelompok terbesar di kamar 705 orang bahkan setelah kepergian anggota parlemen Fidesz.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *