Para peneliti menemukan gen yang membuat otot Anda lebih kuat secara signifikan

Penemuan ini membuka pintu untuk mengembangkan terapi terapeutik yang mencerminkan beberapa manfaat olahraga.

Studi tersebut menemukan bahwa gen tersebut meningkatkan kekuatan otot selama berolahraga.

Para peneliti telah menemukan gen yang meningkatkan kekuatan otot ketika diaktifkan dengan olahraga, membuka pintu untuk pengembangan perawatan terapeutik yang meniru beberapa manfaat olahraga.

Itu Universitas Melbourne-penelitian terpandu diterbitkan di metabolisme sel, menunjukkan bagaimana berbagai bentuk latihan mengubah molekul di otot kita dan mengarah pada identifikasi gen C18ORF25 baru, yang diaktifkan oleh semua bentuk latihan dan bertanggung jawab untuk meningkatkan kekuatan otot. Hewan yang kekurangan C18ORF25 memiliki otot yang lebih lemah dan kinerja olahraga yang lebih buruk.

dr Benjamin Parker, pemimpin proyek, mengatakan bahwa dengan mengaktifkan gen C18ORF25, tim peneliti dapat mengamati otot menjadi lebih kuat secara signifikan tanpa harus menjadi lebih besar.

“Mengidentifikasi gen ini dapat memengaruhi cara kita mendekati penuaan yang sehat, pengecilan otot, ilmu olahraga, dan bahkan peternakan dan produksi daging. Ini karena mempromosikan fungsi otot yang optimal adalah salah satu prediktor terbaik dari kesehatan secara keseluruhan,” kata Dr. tukang parkir

“Kita tahu bahwa olahraga dapat mencegah dan mengobati penyakit kronis seperti diabetes, penyakit kardiovaskular, dan berbagai jenis kanker. Sekarang, kami berharap bahwa dengan lebih memahami bagaimana berbagai jenis olahraga menghasilkan efek peningkatan kesehatan ini pada tingkat molekuler, bidang ini dapat bekerja untuk mengungkap pilihan pengobatan baru dan lebih baik.”

Dengan menganalisis protein dan bagaimana mereka berubah dalam sel, tim yang dipimpin oleh Dr. Parker dan profesor Erik Richter dan Bente Kiens, dari Universitas Kopenhagen di Denmark, mengidentifikasi persamaan dan perbedaan molekuler antara berbagai bentuk latihan dalam biopsi otot manusia.

“Untuk mengidentifikasi bagaimana gen dan protein diaktifkan selama dan setelah latihan yang berbeda, kami melakukan analisis otot rangka manusia dari intervensi lintas daya tahan, lari cepat, dan latihan ketahanan,” kata Dr. tukang parkir

Berkat desain eksperimental, para peneliti dapat membandingkan respons sinyal di seluruh modalitas latihan pada subjek yang sama dibandingkan dengan tingkat pra-latihan mereka. Ini memungkinkan mereka untuk memantau langsung di otot mereka bagaimana seseorang merespons berbagai bentuk latihan.

Ini juga memungkinkan tim peneliti untuk mengidentifikasi gen dan protein yang terus berubah di antara orang dan jenis olahraga, yang mengarah pada identifikasi gen baru.

Referensi: “Fosfoproteomik dari tiga modalitas latihan mengidentifikasi pensinyalan kanonik dan C18ORF25 sebagai substrat AMPK yang mengatur fungsi otot rangka” oleh Ronnie Blazev, Christian S. Carl, Yaan-Kit Ng, Jeffrey Molendijk, Christian T. Voldstedlund, Yuanyuan Zhao, Di Xiao , Andrew J Kueh, Paula M Miotto, Vanessa R Haynes, Justin P Hardee, Jin D Chung, James W McNamara, Hongwei Qian, Paul Gregorevic, Jonathan S Oakhill, Marco J Herold, Thomas E Jensen, Leszek Lisowski, Gordon S Lynch, Garron T Dodd, Matthew J Watt, Pengyi Yang, Bente Kiens, Erik A Richter, and Benjamin L Parker, 25 Juli 2022, metabolisme sel.
DOI: 10.1016/j.cmet.2022.07.003

Studi ini didanai oleh National Health and Medical Research Council, Diabetes Australia dan University of Melbourne.

READ  Air asin bawah tanah Mars dapat menjadi sumber oksigen yang baik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.