Para pemimpin Pasifik merayakan kemenangan COP27 atas dana kerugian dan kerusakan setelah advokasi puluhan tahun | Polisi27

Para Pemimpin Pasifik dan Aktivis Iklim Merayakan Pembentukan Mekanisme Pendanaan Kerugian dan Kerusakan di Polisi27 kesepakatan, tiga dekade setelah meningkatkan kebutuhan akan ketentuan semacam itu.

Dana untuk kerugian dan kerusakan, yang akan memberikan bantuan keuangan kepada negara-negara miskin yang terkena bencana iklim, telah menjadi permintaan utama negara-negara Pasifik – yang termasuk paling rentan terhadap dampak krisis iklim – selama beberapa dekade dalam negosiasi iklim. Ini pertama kali diangkat lebih dari 30 tahun yang lalu oleh Vanuatu, yang telah terdaftar oleh PBB sebagai negara yang paling rentan terhadap bencana alam.

Setelah dana diumumkan, para pemimpin dan aktivis Pasifik merayakannya, sambil memperingatkan bahwa kecuali tindakan yang lebih drastis diambil untuk membatasi pemanasan hingga 1,5°C, seluruh pulau bisa hilang.

Perdana Menteri Fiji Frank Bainimarama menulis di Twitter: “Dari lubuk hatiku, vinaka vakalevu [thank you very much] kepada negosiator Pasifik kami yang tak kenal lelah karena mengamankan dana kerugian dan kerusakan di #COP27.

Utusan iklim Kepulauan Marshall Kathy Jetnil-Kijiner menyebut terobosan itu sebagai “kemenangan” bagi negara-negara Pasifik, tetapi mengatakan masih banyak yang harus dilakukan. Selama pleno penutupan COP27, dia berkata: “Ini adalah kemajuan besar, tetapi kami juga tidak berbuat cukup untuk mengurangi kerugian dan kerusakan yang akan mempengaruhi kami di masa depan. Kita perlu menghentikan penggunaan bahan bakar fosil dan kita perlu melakukannya sekarang.

Di sebuah TweeterHenry Puna, Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik, mengungkapkan rasa terima kasihnya atas tekad mereka yang memastikan “kemenangan kerugian dan kerusakan bersejarah” COP27.

“Dari semua Bangsa Pasifik Biru dan Negara Berkembang Kepulauan Kecil di seluruh dunia, terima kasih.”

Negosiator kerugian dan kerusakan Pasifik Siobhan McDonnell, yang menyusun proposal yang mengarah pada kesepakatan kerugian dan kerusakan, mengatakan pembentukan mekanisme keuangan untuk kerugian dan kerusakan adalah ” hasil yang sangat penting.

“Pasifik telah memimpin ruang ini selama 31 tahun. Ini adalah sesuatu yang harus dibanggakan oleh Pasifik, ”katanya. “Kami akhirnya memiliki kerangka kerja yang mulai mengatakan bahwa dalam hal kerugian dan kerusakan yang dialami negara-negara yang rentan iklim seperti Pasifik dan negara pulau kecil saat ini, mereka tidak perlu mengambil tanggung jawab penuh tanpa kesalahan di pihak mereka. .”

Saat ini, keluarga-keluarga di Kepulauan Pasifik harus mendanai pemulihan dan respons mereka sendiri terhadap topan, banjir air laut, dan gangguan panen akibat cuaca.

McDonnell mengatakan mekanisme pendanaan kerugian dan kerusakan adalah “sentuh-dan-teruskan sampai akhir” tetapi diselesaikan setelah negosiasi berlangsung selama 40 jam tambahan di Sharm el Sheikh, Mesir.

Dia menyerukan lebih banyak tekanan dari orang utara untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah mereka dan menuntut kesepakatan iklim yang lebih baik, tetapi menambahkan: “Ada banyak harapan, ada banyak aspirasi, ada banyak momentum politik seputar ini. Pekerjaan kita belum selesai. Ini hanyalah langkah pertama yang sangat penting selanjutnya.

Lavetanalagi Seru, koordinator kebijakan regional untuk Jaringan Aksi Iklim Kepulauan Pasifik, mengatakan hasil COP27 menunjukkan kekuatan rakyat ketika mereka tanpa henti menuntut keadilan dan keadilan.

“Mengamankan Dana Kerugian dan Kerusakan telah menjadi kemenangan dan hanya mungkin berkat suara masyarakat sipil, pemuda dan gerakan global yang telah menjelaskan bahwa kita tidak dapat menunggu satu atau dua tahun lagi untuk menyiapkan fasilitas pembiayaan ini.”

Seru memuji karya tersebut Aliansi Negara Pulau Kecil (Aosis), yang G77 dan Tiongkok dan kepresidenan Mesir untuk mendapatkan hasilnya, tetapi dia menyatakan kekecewaannya dengan “bahasa lemah dan hasil dari sikap polisi ini”, sehubungan dengan peredupan, penetapan batas 1,5 derajat, penghapusan bahan bakar fosil secara bertahap, dan pengurangan emisi metana.

Menunggu Polisi28, yang akan diselenggarakan oleh Uni Emirat Arab tahun depan, Seru mengatakan para aktivis iklim harus tetap gigih dalam usahanya. “Kalau tidak, kita akan kehilangan pijakan dan semua dekade kemajuan yang berat akan sia-sia.”

READ  COVID-19: Daftar perjalanan Inggris akan diperbarui - cari tahu negara mana yang mungkin berubah merah | Berita Inggris

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.