Para ilmuwan percaya mungkin ada “anti-alam semesta” di samping kita – di mana waktu berjalan mundur

Satu teori liar menyatakan bahwa mungkin ada “anti-alam semesta” yang berjalan mundur dalam waktu sebelum Big Bang.

Konsep dijelaskan dalam kertas diterima untuk dipublikasikan di jurnal sejarah Fisika, mengusulkan bahwa alasan untuk alam semesta ini adalah bahwa ada simetri mendasar di alam – seperti muatan, paritas, dan waktu. Simetri dasar ini dikenal sebagai simetri CPT.

Interaksi fisik umumnya mematuhi simetri ini, tetapi fisikawan tidak pernah mengamati pelanggaran simultan terhadap hukum alam ini. Para peneliti berhipotesis bahwa sementara simetri ini berlaku untuk interaksi, itu juga bisa berlaku untuk alam semesta secara keseluruhan.

Jadi, untuk melestarikan simetri ini, mungkin ada kosmos cermin yang menyeimbangkan kosmos kita sendiri.

Konsekuensi dari keberadaan alam semesta ini dapat menjelaskan materi gelap. Tiga jenis neutrino saat ini dikenal: neutrino elektron, neutrino muon, dan neutrino tau, semuanya berputar ke arah kiri yang sama. Fisikawan bertanya-tanya apakah neutrino tangan kanan ada, tetapi tidak pernah menemukannya.

Alam semesta terbalik akan membutuhkan keberadaan salah satu neutrino baru ini, tetapi ia tidak akan terdeteksi dalam eksperimen fisik dan hanya dapat berinteraksi dengan alam semesta melalui gravitasi – seperti halnya materi gelap.

Jika ini benar, jumlah neutrino kanan di alam semesta kita akan cukup untuk menjelaskan yang ditemukan oleh fisikawan materi gelap. Laporan Sains Langsung.

Meskipun kita tidak pernah bisa mengakses alam semesta ini sejak ada sebelum Big Bang, para ilmuwan dapat menguji hipotesisnya. Mereka memperkirakan bahwa tiga jenis neutrino yang diketahui juga akan menjadi antipartikelnya sendiri (sebagai lawan, misalnya, terhadap elektron, yang antipartikelnya adalah positron). Klasifikasi ini dikenal sebagai partikel Majorana; Saat ini, para ilmuwan tidak tahu apakah neutrino memiliki sifat ini.

READ  Alquran dan sains menjelaskan fenomena air keluar dari bumi: Okezone Techno

Lebih jauh lagi, salah satu jenis neutrino baru ini seharusnya tidak bermassa – dan seandainya fisikawan dapat dengan tegas mengukur massa partikel subatom ini dan menemukan bahwa mereka tidak memilikinya, itu akan mendukung teori ini.

Akhirnya, inflasi, ekspansi alami alam semesta, tidak terjadi dalam model ini. Fisikawan percaya bahwa inflasi memiliki dampak yang sedemikian besar pada ruang-waktu sehingga gelombang gravitasi menyapu alam semesta, tetapi gelombang tidak seharusnya ada di alam semesta alternatif ini. Jika tidak ada gelombang gravitasi asli yang ditemukan dalam eksperimen, ini dapat menunjukkan bahwa model alam semesta cermin CPT akurat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.