Para ilmuwan ‘menumbuhkan lubang hitam di laboratorium’ – dan mulai bertingkah aneh

ILMUWAN telah menciptakan lubang hitam di laboratorium untuk menguji teori berusia puluhan tahun oleh Stephen Hawking.

Dalam yang baru untuk mempelajaripeneliti mampu mereplikasi kondisi lubang hitam di laboratorium.

1

Para ilmuwan telah menumbuhkan lubang hitam di laboratoriumKredit foto: Getty – Kontributor

SEBUAH lubang hitam adalah tempat tak terlihat di ruang angkasa di mana gravitasi menarik begitu kuat sehingga cahaya pun tidak dapat menghindarinya.

Gravitasi di dalam lubang hitam sangat kuat karena materi padat terkurung di ruang sekecil itu – inilah yang terjadi saat sebuah bintang mati.

Dalam studi tersebut, tim ilmuwan menggunakan rantai atom satu baris untuk mensimulasikan cakrawala peristiwa lubang hitam.

Berikutnya muncul sesuatu yang dikenal sebagai “radiasi Hawking” – sebuah teori yang diajukan oleh fisikawan Stephen Hawking.

Apa itu radiasi Hawking?

Radiasi Hawking menggambarkan partikel hipotetis yang dihasilkan di luar batas lubang hitam akibat efek kuantum relativistik.

Saat ini ada dua teori yang bertujuan menjelaskan cara kerja bagian dalam alam semesta kita: relativitas umum; dan mekanika quatum.

Dalam relativitas umum, peristiwa bersifat kontinyu dan deterministik, yang berarti bahwa setiap penyebab memiliki efek lokal yang spesifik.

Namun, dalam mekanika kuantum, peristiwa yang dihasilkan oleh interaksi partikel subatomik terjadi dalam lompatan dan batas, dengan hasil yang lebih probabilistik daripada pasti.

Tapi sekarang simulasi lubang hitam baru ini dan teori radiasi Hawking dapat membantu menyatukan kedua kerangka tersebut.

Sebagai?

Saat ini kami tidak memiliki cara untuk mengetahui apa yang terjadi pada suatu objek setelah melintasi batas lubang hitam karena tidak ada informasi yang dikirim kembali ke alam semesta.

READ  Varian Deltacron di Inggris saat 30m diblokir di Cina

Tetapi pada tahun 1974, Stephen Hawking mengatakan bahwa gangguan fluktuasi kuantum ini dapat menyebabkan sejenis radiasi yang dapat membawa beberapa informasi.

Dan sekarang, berkat studi baru yang menunjukkan lubang hitam “bersinar” dari radiasi, kita dapat menganalisis sifat-sifatnya dengan mensimulasikan analog di laboratorium.

“Ini dapat membuka situs untuk mengeksplorasi aspek mekanika kuantum fundamental bersama gravitasi dan ruangwaktu melengkung di berbagai lingkungan materi terkondensasi,” tulis penulis penelitian.

Studi baru datang tak lama setelah para peneliti menemukan lubang hitam hanya 1.560 tahun cahaya dari Bumi – lebih dekat daripada lubang hitam lain yang diketahui.

Dinamakan Gaia BH1, lubang hitam itu hidup dalam sistem bintang biner dengan sistem mirip matahari lainnya bintang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.