Para ilmuwan menciptakan lubang hitam mini dan mulai bersinar

Para ilmuwan telah berhasil mensimulasikan milik mereka sendiri lubang hitam di lab mereka dan melihatnya mulai bersinar.

Cakrawala peristiwa untuk lubang hitam diciptakan oleh tim fisikawan dari Universitas Amsterdam, yang menggunakan rantai atom dalam satu berkas untuk mendapatkan wawasan lebih jauh tentang perilaku lubang hitam.

Penciptaannya berhasil membuktikan teori Stephen Hawking dari tahun 1974, yang menurutnya lubang hitam memancarkan bentuk radiasi yang langka.

Daftar ke buletin Indy100 mingguan gratis kami

Mereka mempelajari sifat-sifat radiasi Hawking dengan membuat analog lubang hitam di laboratorium. Sesuai waspada sainsRadiasi Hawking terjadi ketika “partikel muncul dari gangguan dalam fluktuasi kuantum yang disebabkan oleh patahan lubang hitam dalam ruang-waktu.”

Fakta bahwa radiasi itu sendiri bersinar adalah karena anomali ruang yang aneh, karena cakrawala peristiwa lubang hitam dikatakan terletak di mana cahaya maupun materi tidak dapat lolos.

Kita semua belajar tentang kekuatan lubang hitam di kelas sains—dan bagaimana kita semua pasti akan tertelan olehnya.

Hal ini dimungkinkan dalam rentang tertentu dari pusat karena kepadatannya, jadi upaya untuk melampaui kecepatan cahaya (atau kecepatan apa pun di alam semesta untuk materi) tidak akan membuatnya tak terelakkan.

Gambar bidang bintang luar angkasa dengan lubang hitamiStockphoto oleh Getty Images

Peristiwa lubang hitam palsu juga menyebabkan kenaikan suhu yang konsisten dengan ekspektasi teoretis dari sistem lubang hitam yang setara – tetapi hanya jika bagian dari rantai melampaui cakrawala peristiwa, waspada sains dilaporkan.

Akibatnya, keterikatan partikel yang membentang di cakrawala peristiwa ini dianggap berpotensi memainkan peran besar dalam produksi radiasi Hawking.

Di antara simulasi yang mulai meniru apa yang dianggap sebagai ruangwaktu “datar”, para ilmuwan mengatakan radiasi itu hanya termal untuk rentang “amplitudo lompatan” tertentu.

Jadi, mungkin ada situasi tertentu di mana radiasi Hawking dapat terpancar secara termal – dan ini hanya dapat terjadi jika gravitasi menyebabkan perubahan dalam lengkungan ruangwaktu.

“Ini mungkin membuka situs untuk mengeksplorasi aspek fundamental mekanika kuantum di luar gravitasi dan ruangwaktu melengkung di lingkungan materi terkondensasi yang berbeda,” tulis para ilmuwan dalam makalah mereka yang diterbitkan oleh Penelitian Tinjauan Fisik.

Ungkapkan pikiran Anda dalam demokrasi berita kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk memindahkan artikel ini melalui peringkat indy100

READ  Tim darat berusaha untuk mendapatkan kembali kendali atas satelit eksplorasi untuk program bulan Artemis NASA - Spaceflight Now

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.