Para ilmuwan akhirnya memahami kerak Mars setelah misi NASA menyelidiki “Marsquake”

Para ilmuwan akhirnya berhasil memahami kerak di bawah permukaan Mars.

Penelitian ini merupakan pertama kalinya umat manusia mampu memetakan interior planet lain di luar bumi kita sendiri.

Penelitian baru ini mengambil data dari misi InSight NASA, yang mencari gempa mars yang bergema di permukaannya.

Dengan informasi tentang gempa ini, para peneliti dapat memahami apa yang mungkin bersembunyi di bawah permukaan Mars.

Di bawah situs pendaratan InSight, keraknya memiliki ketebalan sekitar 20 kilometer atau 39 kilometer, menurut tim peneliti internasional yang dipimpin oleh ahli geofisika Dr. Brigitte Knapmeyer-Endrun dari Institut Geologi dan Mineralogi di Universitas Cologne dan Dr. Mark Panning dari Jet Propulsion Laboratory, California Institute of Technology (Caltech).

Mempelajari lapisan dalam planet – kerak, mantel, dan intinya – dapat mengungkapkan wawasan penting tentang pembentukan dan evolusinya, serta aktivitas geomagnetik dan tektonik apa pun.

Daerah interior yang lebih dalam dapat dieksplorasi dengan mengukur gelombang yang berjalan melalui planet ini setelah peristiwa seismik seperti gempa.

Sifat internal bumi diukur dengan menggunakan metode tersebut.

Di masa lalu, hanya perbedaan relatif dalam ketebalan Mars yang dapat diperkirakan, dan asumsi tambahan diperlukan untuk mendapatkan ketebalan absolut. Nilai-nilai ini menunjukkan spread yang besar, tergantung pada asumsi yang dibuat.

Seismologi menggantikan asumsi ini dengan pengukuran langsung di lokasi pendaratan dan mengkalibrasi ketebalan kerak untuk seluruh planet.

Data independen juga memungkinkan peneliti untuk memperkirakan kepadatan kerak.

dr. Knapmeyer-Endrun, penulis utama artikel yang diterbitkan di Science, mengatakan, “Apa yang dapat diukur seismologi terutama adalah kontras kecepatan. Ini adalah perbedaan dalam kecepatan rambat gelombang seismik pada material yang berbeda.

READ  Apakah malam ini bulan purnama: mengapa bulan begitu besar dan cerah? | ilmu

“Sama seperti di optik, kita bisa mengamati fenomena seperti refleksi dan refraksi.

“Dengan kerak, kami juga mendapat manfaat dari fakta bahwa kerak dan mantel terdiri dari batuan yang berbeda, dengan lompatan kecepatan yang tajam di antaranya.”

Struktur kerak dapat ditentukan dengan tepat berdasarkan retakan ini.

Menurut data, lapisan atas di landasan pendaratan InSight tebalnya sekitar delapan kilometer, dengan jarak dua kilometer di kedua arah.

Ini diikuti oleh lapisan lain yang terpisah sekitar 20 kilometer, dengan jarak lima kilometer.

dr. Knapmeyer-Endrun berkata, “Mantel mungkin mulai di bawah lapisan ini, yang akan menunjukkan kerak yang sangat tipis, bahkan dibandingkan dengan kerak benua di Bumi.

“Di bawah Cologne, misalnya, kerak bumi setebal sekitar 30 kilometer.”

Di Mars ada lapisan ketiga yang akan membuat kerak di bawah lokasi pendaratan setebal 39 kilometer, dengan margin delapan kilometer.

Itu akan sejalan dengan hasil sebelumnya, tetapi sinyal dari lapisan ini tidak sepenuhnya diperlukan untuk mencocokkan data yang ada, kata para ahli.

Dalam kedua kasus tersebut, mereka tidak dapat mengesampingkan bahwa seluruh kerak terdiri dari bahan yang sama yang diketahui dari pengukuran permukaan dan meteorit Mars.

Data menunjukkan bahwa lapisan atas terdiri dari batuan berpori yang tidak terduga. Jenis batuan lain juga bisa terjadi pada kedalaman yang lebih besar daripada basal di permukaan.

Satu-satunya pengukuran independen ketebalan kerak di lokasi pendaratan InSight sudah cukup untuk memetakan kerak di seluruh planet.

Pengukuran dari satelit yang mengorbit Mars memberikan gambaran yang sangat jelas tentang medan gravitasi planet dan memungkinkan para ilmuwan untuk membandingkan perbedaan relatif dalam ketebalan kerak dengan pengukuran yang dilakukan di lokasi pendaratan.

READ  NASA memiliki waktu kritis 7 menit untuk mendarat di Mars

Kombinasi data ini memberikan peta yang akurat.

Data struktur Mars saat ini juga dapat memberikan informasi tentang bagaimana planet berevolusi.

Dalam studi terpisah, Simon Stahler dari ETH Zurich dan rekan menggunakan sinyal seismik lemah yang dipantulkan dari batas inti-mantel Mars untuk mempelajari inti planet.

Mereka menemukan bahwa inti logam cair yang relatif besar memiliki radius hampir 1.830 kilometer dan dimulai kira-kira setengah jalan antara permukaan dan pusat planet, menunjukkan bahwa mantel terdiri dari hanya satu lapisan batuan, bukan dua seperti satu. di atas Bumi.

Hasilnya menunjukkan bahwa inti besi-nikel kurang padat dari yang diperkirakan sebelumnya dan diperkaya dengan elemen yang lebih ringan.

Pelaporan tambahan oleh PA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *