Para astronom menemukan planet mirip Bumi dengan orbit 3,14 hari

Solopos.com, JAKARTA – Para astronom, matematikawan, dan ilmuwan di MIT mengklaim telah menemukan planet yang serupa dan kira-kira seukuran planet Bumi, yang disebut Pi Earth. Planet ini mengorbit bintangnya setiap 3,14 hari dalam orbit yang mengingatkan pada konstanta matematika universal.

Para peneliti menemukan sinyal planet dalam data yang ditangkap oleh misi K2 NASA dari Teleskop Luar Angkasa Kepler NASA pada 2017. Tim menemukan Pi Earth awal tahun ini setelah berfokus pada Sistem Speculoos, jaringan teleskop berbasis darat.

Tim peneliti memastikan bahwa sinyal tersebut berasal dari planet yang mengorbit bintangnya. Planet itu sekarang tampaknya mengorbit bintangnya setiap 3,14 hari dengan periode mirip pi. “Planet bergerak seperti jarum jam,” kata Prajwal Niraula, seorang mahasiswa pascasarjana di MIT Department of Earth, Atmospheric and Planetary Sciences (EAPS).

Impresif! Gelombang ledakan Cygnus Supernova 36 kali lebih besar dari ukuran bulan

Prajwal Niraula, yang juga penulis utama makalah yang diterbitkan oleh Jurnal Astronomi Itu. Font tersebut menyandang judul ? Planet seukuran bumi dari dapur K2, yang disajikan hangat oleh tim Speculoos. Artikel itu diterbitkan ulang oleh phys.org sebelum dikutip Jaringan informasi bisnis Indonesia (JIBI). “Setiap orang butuh sedikit kesenangan akhir-akhir ini,” kata penulis bersama Julien de With, yang sendiri menunjukkan judul penelitian dan penemuan planet pi.

Planet baru, mirip dan kira-kira seukuran bumi, diberi label K2-315b. Ini adalah sistem planet ke-315 dalam data K2, hanya satu sistem dari tempat yang memiliki lebih dari satu peluang untuk masuk dalam daftar.

Peneliti memperkirakan K2-315b memiliki radius 0,95 dari jarak bumi. Ini membuatnya sebesar bumi. Ia mengorbit bintang dingin bermassa rendah sekitar seperlima ukuran Matahari. Planet ini mengorbit bintangnya setiap 3,14 hari dengan kecepatan 81 km / s, atau sekitar 181.000 mil / jam.

READ  Pertemuan mars dan bulan, hujan meteor, hingga bulan biru, sederet keajaiban langit yang akan terjadi pada Oktober 2020. Jangan sampai ketinggalan!

Film dokumenter Sulli dirilis sebagai kontroversial oleh MBC

Meski massanya belum ditentukan, para ilmuwan menduga bahwa K2-315b adalah terestrial, seperti Bumi. Tapi planet pi kemungkinan besar tidak bisa dihuni karena orbitnya yang sempit membuatnya cukup dekat dengan bintangnya sehingga memanaskan permukaannya hingga 450 derajat Kelvin, atau sekitar 350 derajat Fahrenheit, yang sebenarnya mampu membuat kue seperti itu. Nama planetnya.

“Dengan kata lain yang bisa dipahami masyarakat umum, planet ini terlalu panas untuk ditinggali,” kata Niraula.

Pelajari suasananya

Terlepas dari kemiripan planet dengan konstanta pi dalam matematika, ia adalah kandidat yang menjanjikan untuk mempelajari sifat-sifat atmosfernya.

Aktor mahal Korea Lee Jong-suk ternyata berkecimpung dalam bisnis restoran

“Kami sekarang tahu bahwa kami dapat menambang dan mengekstrak data planet dari arsip, dan mudah-mudahan tidak ada planet yang tertinggal, beberapa di antaranya penting memiliki dampak yang tinggi,” kata de Wit, asisten profesor di EAPS dan anggota MIT. Institut Kavli untuk Astrofisika dan Penelitian Luar Angkasa.

Rekan penulis MIT Niraula dan de Wit termasuk Benjamin Rackham dan Artem Burdanov, serta tim staf yang terlibat dalam penemuan tersebut.

Para peneliti adalah anggota dari Speculoos, singkatan dari Planet EClipsing ULtra-cOOl Stars. Ini juga merupakan nama jaringan empat teleskop 1 meter di Gurun Atacama Chili yang memindai langit di belahan selatan planet Bumi.

Nama pemainnya sudah pasti, tunggu Meteor Garden Thailand!

Baru-baru ini jaringan menambahkan teleskop kelima, yang pertama di belahan bumi utara, Artemis, sebuah proyek yang dipimpin oleh para peneliti di MIT.

Teleskop Speculoos dirancang untuk mencari planet mirip Bumi di sekitar bintang katai yang sangat dingin dan remang-remang, yang mungkin memberi para astronom kesempatan lebih baik untuk menemukan planet yang mengorbit dan mencirikan atmosfer mereka, karena bintang-bintang ini memiliki silau lebih sedikit daripada bintang. jauh lebih besar dan lebih cerah.

READ  Berbagai teori menjelaskan konsep mesin waktu

“Bintang-bintang yang sangat dingin ini tersebar di mana-mana,” kata Burdanov. “Survei berbasis darat bertarget seperti SPECULOOS sangat membantu karena kita dapat melihat kurcaci yang sangat keren ini satu per satu.”

Perhatikan cara memeriksa IMEI ini. Ini penting saat membeli ponsel baru!

Secara khusus, para astronom melihat setiap bintang untuk mencari tanda transit atau peluruhan cahaya bintang secara berkala. Peluruhan periodik ini menunjukkan kemungkinan sebuah planet lewat di depan bintang, dan menghalangi cahayanya untuk sementara.

Hasil Niraula

Awal tahun ini, Niraula menemukan katai dingin yang suhunya sedikit lebih hangat daripada ambang batas yang diterima secara umum untuk katai yang sangat dingin. Dalam data dari kampanye K2 – misi observasi kedua dari Teleskop Luar Angkasa Kepler yang memantau sebagian langit saat pesawat ruang angkasa mengorbit matahari.

Selama beberapa bulan pada tahun 2017, teleskop Kepler mengamati sebagian ruang yang berisi katai dingin yang diidentifikasi dalam data K2 sebagai EPIC 249631677. Niraula melacak periode ini dan menemukan sekitar 20 penurunan cahaya bintang ini yang muncul berulang setiap 3,14 hari.

Merayakan 12 tahun debutnya, IU mencatatkan konser mini selama 14 jam

Tim peneliti kemudian menganalisis sinyal, menguji berbagai skenario astrofisika potensial untuk menentukan asalnya, dan mengonfirmasi bahwa sinyal itu kemungkinan besar dari planet yang sedang transit. Dipastikan bahwa sinyal tersebut bukanlah produk dari beberapa fenomena lain seperti sistem biner spiral bintang dua.

Para peneliti kemudian berencana menggunakan spekulan untuk melihat lebih dekat pada bintang dan planet yang mengorbit bintang tersebut. Tetapi pertama-tama mereka harus mencari tahu jeda waktu apa yang menurut mereka merupakan waktu transit.

READ  Hewan pika kecil dapat beradaptasi dengan perubahan iklim: Okezone Techno

“Mengetahui malam terbaik untuk dilacak dan diamati di darat sedikit rumit,” kata Rackham, yang mengembangkan algoritme prakiraan untuk memprediksi kapan transit berikutnya akan dilakukan. Bahkan jika Anda melihat sinyal 3,14 untuk data K2 hari ini, ada keraguan bahwa itu sama untuk semua orbit. “

Ini adalah cara jitu untuk mengonsumsi makanan siap saji beku

Dengan menggunakan algoritme prakiraan Rackham, grup tersebut mempersempit pencarian menjadi beberapa malam di bulan Februari 2020 ketika mereka kemungkinan besar akan melihat planet melayang di depan bintang mereka. Kemudian mereka mengarahkan teleskop Speculoos ke bintang dan mampu melihat tiga jalur yang jelas: dua dengan jaringan teleskop di belahan bumi selatan dan sepertiga dari Artemis di belahan bumi utara.

Para peneliti mengatakan planet Pi baru bisa menjadi kandidat yang menjanjikan untuk observasi lebih lanjut dengan James Webb Space Telescope (JWST) untuk melihat detail atmosfer planet. Saat ini, tim sedang mempelajari kumpulan data lain, seperti yang berasal dari misi Tess NASA, dan menggunakan Artemis dan jaringan Speculoos lainnya untuk secara langsung mengamati langit untuk mencari tanda-tanda planet mirip Bumi.

“Akan ada lebih banyak planet menarik di masa depan. Ini waktu yang tepat untuk JWST, teleskop yang dirancang untuk mempelajari atmosfer dunia asing ini,” kata Niraula. “Dengan algoritme yang lebih baik, semoga suatu hari kita bisa melihat planet yang lebih kecil, termasuk yang seukuran Mars.”

KLIK dan MENYUKAI Berita Solopos lainnya

Sumber: Perusahaan

Written By
More from Said Rafiq

Fakta tentang asteroid seukuran piramida yang mendekati Bumi saat ini

Jakarta, CNN Indonesia – Asteroid 2020 QD5 dijadwalkan memasuki orbit Bumi hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *