Para astronom menemukan planet “mini-Neptunus” yang dapat mempercepat pencarian kehidupan

Para astronom telah menemukan kelas baru planet “mini-Neptunus” yang dapat dihuni di luar tata surya kita, sebuah kemajuan yang dapat mempercepat pencarian bentuk kehidupan di luar bumi.

Dalam mencari kehidupan di luar tata surya kita, sementara para ilmuwan terutama mencari planet dengan ukuran, massa, suhu, dan komposisi atmosfer yang sama dengan Bumi, para astronom di Universitas Cambridge percaya bahwa planet “Hycean” yang dapat dihuni yang baru ditemukan menawarkan peluang yang lebih baik bagi alien. Menemukan kehidupan karena mereka lebih banyak dan lebih dapat diamati.

Menurut penelitian, diterbitkan Rabu di The Astrophysical Journal, Planet Hycea adalah planet panas yang diselimuti lautan dengan atmosfer kaya hidrogen yang dapat meningkatkan kemungkinan menemukan tanda-tanda kehidupan di luar tata surya kita dalam dua atau tiga tahun ke depan.

“Planet Hycea membuka jalan baru dalam pencarian kami untuk kehidupan di tempat lain,” kata Nikku Madhusudhan dari Cambridge Institute of Astronomy, yang memimpin penelitian. mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sering disebut sebagai “bumi super” atau “mini-neptunus,” kata para peneliti, planet-planet ini sekitar 2,6 kali lebih besar dari Bumi dan memiliki suhu atmosfer hingga hampir 200 derajat Celcius.

Sementara penelitian sebelumnya menemukan bahwa suhu di bawah atmosfer “mini-Neptunus” yang kaya hidrogen terlalu tinggi untuk menampung kehidupan, penelitian terbaru oleh Dr. Madhusudhan dan timnya di planet semacam itu – K2-18b – yang dalam kondisi tertentu bisa dihuni.

Mereka mengatakan sebagian dari ini adalah dunia Hycean “gelap” pasang surut di mana sisi yang sama dari planet ini berada dalam terang dan dapat memiliki kondisi layak huni di sisi malam permanennya.

READ  Teleskop Hubble menemukan bintang merah, putih, dan biru dalam gugusan yang berkilauan

Planet-planet “Hycean dingin” ini, kata para astronom, menerima sedikit radiasi dari bintang-bintang mereka, dengan kondisi lautan yang mungkin menyerupai kondisi yang kondusif bagi kehidupan mikroba di lautan Bumi.

“Dalam skenario ini, satu-satunya sumber energi yang mempengaruhi profil suhu atmosfer adalah panas internal … menulis dalam studi.

“Sangat menarik bahwa kondisi layak huni bisa ada di planet yang sangat berbeda dari Bumi,” kata rekan penulis studi Anjali Piette, juga dari Cambridge, dalam sebuah pernyataan.

Para ilmuwan mengatakan bahwa exoplanet seperti itu mungkin cukup umum, tetapi menambahkan bahwa hanya dengan mencari mereka, mencari mereka tidak akan cukup untuk mengkonfirmasi apakah sebuah planet adalah Hycean.

“Aspek lain seperti massa, suhu, dan sifat atmosfer harus dikonfirmasi,” tambah mereka.

Menurut penelitian, planet Hycea berada di zona layak huni atau “Zona Goldilocks” bintangnya.

Untuk menentukan apakah mereka memiliki kehidupan, para astronom juga mencari isyarat molekuler untuk menyimpulkan struktur atmosfer dan internal planet, yang menentukan kondisi permukaannya, keberadaan lautan, dan potensi kehidupan.

Anda juga perlu mencari molekul khas tertentu seperti oksigen, ozon, metana, dan dinitrogen oksida yang ada di Bumi yang dapat menunjukkan keberadaan kehidupan, serta penanda seperti metil klorida dan dimetil sulfida yang dapat memberikan bukti kehidupan di planet dengan atmosfer yang kaya hidrogen .

“Pada dasarnya, kami fokus pada planet mirip Bumi dalam pencarian kami untuk berbagai tanda molekuler ini, yang merupakan tempat yang masuk akal untuk memulai. Tetapi kami percaya bahwa planet Hycea menawarkan peluang yang lebih baik untuk menemukan banyak jejak biosignatures, ”kata Dr. Madhusudhan.

Karena ukuran yang lebih besar, suhu yang lebih tinggi, dan atmosfer planet Hyceic yang kaya hidrogen, tanda-tanda atmosfer planet-planet ini jauh lebih dapat dideteksi daripada planet ekstrasurya mirip Bumi.

READ  Dalam pencarian planet yang mirip dengan Bumi, tim peneliti mengembangkan alat

Para peneliti Cambridge mengatakan mereka telah mengidentifikasi sampel yang cukup besar dari potensi dunia Hycean yang dapat dieksplorasi dengan teleskop generasi berikutnya seperti James Webb Space Telescope (JWST), yang akan diluncurkan akhir tahun ini.

“Mengenali biosignatures akan mengubah pemahaman kita tentang kehidupan di alam semesta. Kita harus terbuka tentang di mana kita mengharapkan kehidupan dan bagaimana bentuk kehidupan ini, karena alam berulang kali mengejutkan kita dengan cara yang seringkali tak terbayangkan, ”tambah Dr. tambah Madhusudhan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *