Para astronom menemukan fenomena baru ketika katai putih hidup dan mati dalam 30 menit | Berita dari sains dan teknologi

Para astronom telah menemukan fenomena kosmik baru di mana bintang katai putih “mati dan hidup lagi”, dengan kecerahannya menurun dan meningkat hanya dalam 30 menit.

Penemuan ini didasarkan pada pengamatan yang dilakukan oleh satelit NASA yang mencari planet asing dan telah digambarkan sebagai “luar biasa” oleh tim astronom di Universitas Durham dan mitra mereka di seluruh dunia.

Pada awalnya, mereka percaya fluktuasi mengganggu cara katai putih, yang merupakan bagian dari sistem bintang biner, memakan bintang pendamping – tetapi mereka tidak mengharapkan penyebabnya menjadi seunik itu.

Karena aliran material dari bintang donor ke bintang katai putih utama ditentukan oleh gravitasi, ia harus tetap relatif konstan.

Para peneliti menyadari bahwa sesuatu yang belum pernah terlihat sebelumnya sedang terjadi – konfigurasi ulang yang berulang dan cepat dari medan magnet permukaan katai putih.

Sistem ganda yang dikenal sebagai TW Pictoris berjarak sekitar 1400 tahun cahaya dari Bumi.

Biasanya ketika katai putihnya “aktif”, bintang memakan pendampingnya dan bersinar terang ke luar angkasa – tetapi terkadang ini berhenti dan bintang menjadi gelap dan mati.

Ini terlihat sebelumnya, tetapi biasanya tidak terjadi secepat itu.

Ikuti Podcast Harian di Podcast apel, Podcast Google, Spotify, pembicara

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy, alasannya adalah karena katai putih memiliki medan magnet luar biasa cepat yang berputar sangat cepat sehingga mencegah aliran materi mencapai bintang utama.

Penulis utama dr. Simone Scaringi, yang bekerja di Durham Center for Extragalactic Astronomy, mengatakan, “Variasi kecerahan yang diamati dalam pengelompokan katai putih umumnya relatif lambat, terjadi pada skala waktu hari hingga bulan.

READ  L Catterton berinvestasi pada platform teknologi kecantikan Indonesia, Social Bella

“Melihat kecerahan TW Pictoris yang turun dalam 30 menit merupakan hal yang luar biasa karena belum pernah terlihat pada akresi katai putih lainnya,” katanya.

dr. Scaringi mengatakan kepada Sky News: “Secara umum, proses akresi pada akresi katai putih relatif mulus dan tidak memiliki ‘celah’ jangka pendek dalam fluktuasi kecerahan.

“Apa yang umumnya terjadi dengan sistem seperti itu adalah bahwa bintang donor di orbit di sekitar katai putih terus memberi makan disk akresi.

“Ketika materi cakram akresi perlahan-lahan tenggelam lebih dekat ke katai putih, umumnya menjadi lebih ringan dan akhirnya berakhir di permukaan katai putih.

“Diketahui bahwa di beberapa sistem bintang donor tidak lagi memberi makan piringan,” tambahnya, meskipun para ilmuwan belum mengetahui mengapa ini terjadi, tetapi ketika ini terjadi, piringan tetap terang untuk sementara waktu sementara bintang “mengalir”. . materi yang sudah ada sebelumnya.

“Dibutuhkan sekitar satu atau dua bulan bagi cakram untuk mengosongkan sebagian besar materi yang telah kita lihat di berbagai akresi katai putih,” jelas Dr. menakutkan.

“Ketika jumlah material hampir habis, apa yang disebut ‘magnet gating’ mulai berlaku: Penghalang magnetosfer yang berputar dari katai putih mencegah material pelat yang tersisa tumbuh dengan mulus, tetapi malah mengatur jumlah yang berakhir pada kurcaci putih di” Kejang dan mulai ”.

“Karena butuh berbulan-bulan untuk mengosongkan hard drive, sama sekali tidak terduga bahwa TW Pictoris akan turun kecerahannya dalam 30 menit,” tambahnya.

“Apa yang kami pikir mungkin terjadi di TW Pictoris adalah bahwa alih-alih mengempiskan cakram begitu cepat, kami melihat semacam konfigurasi ulang medan magnet katai putih yang langsung mendorong tepi cakram bagian dalam ke luar dan melakukannya dengan cara itu.” lebih lemah untuk beberapa saat, hingga cakram dapat meluncur ke belakang,” jelasnya.

READ  5 Kerabat Dinosaurus Tyrannosaurus Rex, Tak Kalah Seram!

“Ini benar-benar fenomena yang sebelumnya tidak dikenali,” kata Dr. menakutkan.

“Karena kita dapat membuat perbandingan dengan perilaku serupa di bintang neutron yang jauh lebih kecil, ini bisa menjadi langkah penting menuju pemahaman yang lebih baik tentang proses menelan objek akresi lain dari materi di sekitar mereka dan peran penting medan magnet dalam hal ini.” Proses.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *