Para astronom menemukan awan kosmik yang mengintai lebih besar dari seluruh galaksi Bima Sakti

Sesuatu yang besar mengintai di kehampaan ruang intergalaksi yang menganga.

Bukan galaksi, meskipun ukurannya sebanding: awan besar gas panas yang bercahaya redup, lebih besar dari Bima Sakti, di ruang antara galaksi-galaksi yang bergabung membentuk gugusan besar.

Para ilmuwan percaya bahwa awan ini mungkin telah dihilangkan begitu saja dari sebuah galaksi dalam gugusan, awan gas pertama dari jenisnya yang pernah kita lihat. Yang lebih mengejutkan lagi adalah bahwa ia tidak larut, melainkan tetap menggumpal selama ratusan juta tahun.

Ini tidak hanya memberi tahu kita sesuatu yang baru tentang lingkungan di dalam kluster galaksi, tetapi juga menyarankan cara baru untuk menjelajahi dan memahami struktur kolosal ini.

“Ini adalah penemuan yang menarik dan mengejutkan. Ini menunjukkan bahwa dalam astronomi, sebagai ilmu alam tertua, selalu ada kejutan baru.” kata fisikawan Ming Sun dari Universitas Alabama di Huntsville.

Gugus galaksi, seperti namanya, adalah kelompok galaksi yang terhubung secara gravitasi satu sama lain. Gugus galaksi tempat awan gas “yatim piatu” kita ditemukan disebut Abell 1367 atau Gugus Singa, sekitar 300 juta tahun cahaya jauhnya. Ini mengandung setidaknya 72 galaksi besar, dan merupakan bagian dari kompleks supercluster yang lebih besar.

Lingkungan seperti itu sering sibuk, dan para astronom suka melihat ke dalam untuk mengetahui bagaimana alam semesta kita terhubung. Pada tahun 2017, para astronom menggunakan teleskop Subaru Jepang untuk menemukan awan kecil yang hangat di Abell pada tahun 1367; Karena asalnya tidak jelas, mereka kembali dengan lebih banyak instrumen untuk melihat lebih dekat.

Sebuah tim yang dipimpin oleh astronom Chong Ge dari University of Alabama di Huntsville menggunakan Subaru, teleskop XMM Newtonian X-ray ESA dan Multi Unit Spectroscopic Explorer (MUSE) pada Very Large Telescope – dan secara mengejutkan mereka menemukan emisi sinar-X yang menunjukkan bahwa awan itu lebih besar dari yang mereka kira.

READ  Untuk pertama kalinya teleskop radio mengenali "Planet Super"

Jauh lebih besar, sebenarnya – lebih besar dari Bima Sakti, dengan massa sekitar 10 miliar kali Matahari. Dan itu tampaknya tidak terkait dengan galaksi yang diketahui di cluster. Itu hanya melayang. Tetapi banyaknya data memungkinkan para peneliti untuk mengukur suhu gas, yang pada gilirannya memberikan petunjuk tentang asal-usulnya.

Suhu awan antara 10.000 dan 10.000.000 Kelvin – sejalan dengan gas yang dapat ditemukan di galaksi, medium antarbintang. Gas panas yang jauh lebih tipis dari medium intracluster (ruang antara galaksi-galaksi dalam cluster) bahkan lebih panas di sekitar 100 juta Kelvin.

Ini menunjukkan bahwa awan gas ditarik menjauh dari galaksi saat bergerak melalui ruang angkasa.

“Gas di awan dihilangkan oleh tekanan dinamis dari gas panas di cluster ketika galaksi induk naik ke gas panas dengan kecepatan 1.000 hingga 2.000 kilometer. [620 to 1,240 miles] per detik,” kata matahari.

“Sepertinya rambut dan pakaian Anda terbang ke belakang saat Anda berlari ke depan melawan angin sakal yang kuat. Segera setelah awan dikeluarkan dari galaksi induk, awalnya dingin dan menguap di media intracluster tuan rumah saat es mencair di musim panas. “

Ini menarik, tetapi agak aneh – karena para peneliti tidak dapat menemukan galaksi terdekat yang dapat bertanggung jawab atas kejadian baru-baru ini. Tetapi jika gas telah terkoyak dari galaksinya ratusan juta tahun yang lalu, seperti yang disarankan oleh kurangnya kedekatan ini, lalu bagaimana ia tidak menyebar ke dalam medium intracluster?

Untuk mengetahuinya, tim melakukan perhitungan dan menemukan bahwa medan magnet dapat menahan awan gas bersama-sama melawan ketidakstabilan yang jika tidak harus merobeknya dalam jangka waktu yang lama.

READ  Jejak kaki dinosaurus terakhir yang mungkin menginjakkan kaki di Inggris Raya di Kent | dinosaurus

Mengingat massa awan yang tinggi, tim menyimpulkan bahwa galaksi induk dari mana ia robek adalah besar dan masif. Ini bisa membantu mereka mengetahui galaksi apa itu; Petunjuk lain bisa berupa jejak gas yang memanjang dari awan dan menunjuk ke arah yang benar.

Selain itu, sekarang setelah satu-satunya awan telah diidentifikasi, para ilmuwan memiliki kumpulan data yang akan membantu mengidentifikasi lebih banyak awan seperti itu di masa depan. Ini akan memberikan informasi berharga tentang dinamika intracluster dan distribusi materi di cluster galaksi.

Selain itu, kami sekarang memiliki bukti pengamatan bahwa medium intracluster dapat menghilangkan gas dari galaksi.

“Sebagai awan terisolasi pertama yang bersinar baik di garis spektral H-alpha dan sinar-X di kluster galaksi, ini menunjukkan bahwa gas yang dikeluarkan dari galaksi dapat membentuk gumpalan di media intracluster, dan gumpalan ini dapat terlihat dari jarak jauh. jarak. data survei lapangan optik di masa depan”, kata matahari.

Penelitian dilakukan di. dirilis Pemberitahuan bulanan dari Royal Astronomical Society.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *