Para astronom menemukan 70 “planet nakal” seukuran Jupiter di galaksi kita

Sebuah tim astronom telah menemukan setidaknya 70 planet “jahat” di galaksi kita – koleksi terbesar yang pernah ditemukan hingga saat ini.

Sementara planet konvensional, seperti yang ada di tata surya kita, mengorbit bintang, planet jahat bergerak bebas tanpa mengorbit bintang di dekatnya.

“Kami tidak tahu berapa banyak yang diharapkan dan senang telah menemukan begitu banyak,” kata Núria Miret-Roig, astronom di Laboratoire d’Astrophysique de Bordeaux.

­Biasanya tidak mungkin untuk melihat planet pemberontak karena mereka sulit untuk melihat jauh dari cahaya bintang. Namun, itu telah membuat fakta penting tentang keberadaan mereka terlihat: Dalam jutaan tahun setelah pembentukannya, planet-planet ini masih mengeluarkan cukup panas untuk bersinar – dan karena itu terlihat oleh teleskop yang cukup besar.

Ini memungkinkan 70 planet – masing-masing dengan massa yang dekat dengan Jupiter – ditemukan di konstelasi Scorpio dan Ophiuchus.

“Kami mengukur gerakan kecil, warna, dan luminositas puluhan juta sumber di area langit yang luas,” jelas Miret-Roig. “Dengan pengukuran ini, kami dapat dengan andal mengidentifikasi objek terlemah di wilayah ini, planet jahat.”

Studi para astronom menunjukkan bahwa ada lebih banyak lagi, planet tak berbintang yang sulit dipahami yang mencapai miliaran di Bima Sakti saja.

Dengan mempelajari planet-planet ini, para astronom percaya bahwa mereka dapat menemukan petunjuk tentang bagaimana benda-benda misterius itu muncul. Diyakini bahwa mereka disebabkan oleh runtuhnya awan gas yang terlalu kecil untuk membentuk bintang, tetapi mereka juga bisa dikeluarkan dari sistem induk.

“Objek-objek ini sangat redup dan hanya sedikit yang dapat dilakukan dengan fasilitas saat ini untuk mempelajarinya,” kata Hervé Bouy, astronom di Laboratoire d’Astrophysique. “ELT [Extremely Large Telescope, currently being built in Chile] akan sangat penting dalam mengumpulkan lebih banyak informasi tentang sebagian besar planet jahat yang kami temukan.”

READ  Kasus flu burung ditemukan di tempat dekat Pokesdown

Jumlah pasti planet jahat yang ditemukan tidak jelas karena pengamatan para peneliti tidak memungkinkan mereka untuk mengukur massa objek. Benda dengan massa 13 kali lebih besar dari Yupiter kemungkinan bukan planet, tetapi mengandalkan kecerahan, jumlah itu tidak jelas.

Kecerahan benda-benda ini juga terkait dengan usia, karena semakin tua planet ini, semakin gelap warnanya. Objek paling terang dalam sampel mungkin memiliki massa lebih besar dari batas atas, tetapi lebih tua dan karenanya lebih gelap. Para peneliti memperkirakan bahwa karena ketidakpastian ini, hingga 100 planet lagi belum ditemukan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.