Para ahli memperingatkan bahwa orang-orang yang menetap di planet yang jauh dapat saling memakan satu sama lain

Penjajah luar angkasa bisa berubah menjadi KANNIBALS: Para ahli memperingatkan bahwa orang-orang yang menetap di planet yang jauh bisa saling memakan jika pertanian dan panen gagal

  • Akademisi mengatakan orang bisa beralih ke kanibalisme ketika koloni luar angkasa tidak terorganisir
  • Mereka memperingatkan bahwa persiapan itu penting sebelum kita menjelajah ke luar bumi
  • Charles Cockell dan Dr. Cameron Smith mengatakan perpindahan ke luar angkasa “tak terelakkan”.


Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa ketika manusia “secara tak terhindarkan” membangun koloni luar angkasa, mereka dapat beralih ke kanibalisme ketika panen dan sistem pertanian gagal.

Mereka mengatakan bahwa penjajah masa depan akan saling memakan jika mereka kehabisan makanan dan tidak secara teratur disediakan oleh bumi.

Para ahli memperingatkan bahwa persiapan lebih lanjut diperlukan karena manusia dapat mulai menjajah bagian luar angkasa pada akhir abad ke-21.

Para ahli yang berbicara dengan Metro mengidentifikasi penyakit, ketahanan pangan dan swasembada sebagai isu penting yang harus ditangani sebelum kolonisasi berhasil.

Dua ilmuwan memperingatkan bahwa jika manusia “secara tak terhindarkan” membangun koloni luar angkasa, kita dapat beralih ke kanibalisme jika panen gagal. [File photo]

Mereka menyarankan Calliston, bulan Jupiter atau bulan terbesar kedua Saturnus, Titan, sebagai lokasi yang memungkinkan untuk pemukiman manusia permanen pertama di luar angkasa.

Charles Cockell, Profesor Astrobiologi di Universitas Edinburgh, mengatakan: “Bahkan dengan teknologi terbaik, komunitas manusia yang terisolasi dapat merosot dengan sangat cepat.

“Jika Anda menempatkan sekelompok orang di Callisto, semuanya akan salah dan modul pertumbuhan tanaman akan runtuh. Mereka akan saling memakan jika tidak ada cara lain untuk bertahan hidup.”

dr.  Cameron Smith, dalam foto, seorang antropolog Universitas Negeri Portland, mengatakan bahwa praktik pertanian yang baik dan keberlanjutan pangan harus ada jika kita ingin menjelajah ke luar angkasa.

dr. Cameron Smith, dalam foto, seorang antropolog Universitas Negeri Portland, mengatakan bahwa praktik pertanian yang baik dan keberlanjutan pangan harus ada jika kita ingin menjelajah ke luar angkasa.

Karena itu, Mr. Cockell percaya bahwa semua “sistem” yang ada harus diuji sebelum orang dengan berani menetapkan batas akhir.

dr. Cameron Smith, seorang antropolog dari Universitas Negeri Portland, menambahkan bahwa praktik pertanian dan keberlanjutan pangan yang tepat perlu diterapkan.

Namun, dia lebih optimis bahwa ketika ada kekurangan, orang tidak akan makan satu sama lain, menambahkan bahwa ada beberapa contoh di masa lalu tentang bagaimana orang bereaksi terhadap lingkungan pengujian yang bertahan.

dr. Smith juga mengatakan penyakit akan menjadi tantangan besar, menunjukkan populasi dapat dikarantina jika dibagi menjadi pemukiman independen.

Charles Cockell (foto), Profesor Astrobiologi di Universitas Edinburgh, mengatakan:

Charles Cockell (foto), profesor astrobiologi di University of Edinburgh, mengatakan, “Bahkan dengan teknologi terbaik, komunitas manusia yang terisolasi dapat merosot dengan sangat cepat.”

Kedua akademisi percaya bahwa manusia harus menguji koloni lebih dekat ke rumah mereka – Mars, atau bahkan bulan kita – di mana pasokan dari Bumi akan lebih mudah didapat jika terjadi kesalahan.

Profesor Cockell percaya bahwa teknologi yang dapat kita gunakan untuk hidup di luar angkasa sudah ada tetapi perlu diuji secara menyeluruh, dan bahwa koloni di Mars mungkin terjadi dalam 30 atau 40 tahun, dengan Callisto di cakrawala hanya 100 tahun kemudian.

dr. Smith tidak menganggap upaya itu masuk akal sampai akhir abad ini.

READ  Kebakaran di Indonesia memang buruk, tetapi langkah-langkah baru mencegahnya memperburuk sains

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *