Pangkalan bandara Erbil yang menampung pasukan AS di Kurdistan Irak “sedang diserang”

BERITA TERBARU: Bandara Erbil di Irak “diserang dengan sedikitnya 20 roket menghantam pangkalan yang menampung pasukan AS”

  • Saluran yang berafiliasi dengan milisi mengatakan setidaknya 20 roket menghantam pangkalan itu, seorang koresponden BBC mentweet BBC
  • Nafiseh Kohnavard melaporkan bahwa “setidaknya 3 drone dan 20 roket digunakan dalam serangan malam ini di Bandara Erbil dan Konsulat AS di Erbil”
  • Kolonel Wayne Marotto, juru bicara US Operation Inherent Resolve, mengkonfirmasi serangan itu dalam sebuah tweet
  • Dia mengatakan “UAS” – yang umumnya merupakan singkatan dari Sistem Pesawat Tanpa Awak – “berdampak” di dekat pangkalan

Bandara Erbil Irak dilaporkan menjadi sasaran “serangan roket besar-besaran” saat menampung pasukan AS, dilaporkan.

Saluran yang berafiliasi dengan milisi mengatakan setidaknya 20 roket menghantam pangkalan, kata koresponden BBC Nafiseh Kohnavard.

Kohnavard melaporkan bahwa “setidaknya 3 drone dan 20 roket digunakan dalam serangan malam ini di Bandara Erbil dan Konsulat AS di Erbil, Kurdistan Irak”.

Kolonel Wayne Marotto, juru bicara US Operation Inherent Resolve, mentweet: “Laporan awal: sekitar. 23:15 waktu setempat, sebuah UAS dihantam di dekat Pangkalan Udara Erbil, Irak.

Singkatan UAS umumnya singkatan dari Unmanned Aircraft Systems, atau drone.

Dia menambahkan: “Saat ini, laporan awal menunjukkan tidak ada cedera, korban atau kerusakan. Kami akan memperbarui ketika kami memiliki informasi lebih lanjut.”

Bandara Erbil Irak dilaporkan mengalami “serangan roket besar-besaran” saat menerima pasukan AS, kami belajar

Kolonel Wayne Marotto, juru bicara Operation Inherent Resolve, mengatakan laporan awal mengindikasikan tidak ada korban jiwa setelah serangan itu

Kolonel Wayne Marotto, juru bicara Operation Inherent Resolve, mengatakan laporan awal mengindikasikan tidak ada korban jiwa setelah serangan itu

Serangan itu terjadi di Bandara Internasional Erbil di Irak, ditunjukkan di peta ini

Serangan itu terjadi di Bandara Internasional Erbil di Irak, ditunjukkan di peta ini

Seorang juru bicara Departemen Pertahanan AS mengatakan kepada reporter Politico Lara Seligman bahwa badan tersebut “mengetahui” laporan serangan itu.

“Kami mengetahui laporan insiden UAS di sekitar Erbil, Irak. Untuk saat ini, laporan pertama menunjukkan tidak ada kerusakan struktural, tidak ada cedera atau korban jiwa, ”kata juru bicara itu.

Sebuah video yang diduga diposting oleh Pasukan Kontraterorisme Kurdistan dan diposting di Twitter oleh akun Intel Aurora tampaknya menunjukkan bandara Erbil setelah serangan itu.

Video tersebut menunjukkan api membubung ke langit malam sementara video lain yang diposting ke media sosial mengklaim menunjukkan bandara menjadi gelap setelah dugaan serangan roket.

Media Rudaw mentweet: “Kepemimpinan kontraterorisme mengatakan bandara diserang oleh pesawat tak berawak sekitar pukul 22:30, dengan kebakaran terjadi di lokasi.”

Tidak ada korban yang dilaporkan, menurut media.

Akun Twitter Rudaw Turki juga melaporkan bahwa “api skala kecil yang terjadi setelah serangan bandara telah padam.”

Sebuah video yang diposting oleh akun yang sama di Twitter mengklaim menunjukkan sirene meraung di Konsulat AS di Erbil.

Bandara Internasional Erbil digambarkan pada bulan Februari setelah penerbangan dimulai kembali, menyusul serangan roket lain di luar bandara internasional

Bandara Internasional Erbil digambarkan pada bulan Februari setelah penerbangan dimulai kembali, menyusul serangan roket lain di luar bandara internasional

Dalam video lain yang diposting di Twitter, jurnalis lepas Raveen Aujmaya mentweet bahwa bandara telah dibuka kembali “setelah penutupan singkat menyusul serangan roket”.

Saluran satelit Irak Dijlah melaporkan bahwa manajer bandara mengatakan lalu lintas udara tidak terpengaruh oleh serangan itu, menurut akun Twitter @ Archer83Able.

READ  "Sebuah fenomena luar biasa": miliaran jangkrik diperkirakan akan muncul di Amerika Serikat bagian timur | Serangga

Serangan itu terjadi sehari setelah roket dan pesawat tak berawak menargetkan pangkalan udara Ain al-Asad, yang menampung pasukan AS, dan kedutaan AS di Baghdad.

Pada bulan April, sebuah pesawat tak berawak menjatuhkan bahan peledak di dekat pasukan AS yang ditempatkan di Bandara Erbil. Itu adalah serangan pertama yang diketahui oleh drone udara tak berawak terhadap pasukan AS di Erbil, di tengah aliran serangan roket terus-menerus di pangkalan-pangkalan yang menampung pasukan AS dan kedutaan besar di Baghdad yang dikaitkan Washington dengan milisi yang didukung oleh Iran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *