Pandai bermain-main? Mungkin Anda juga lebih pintar dari yang lain | psikologi

Nama keluarga: Blager.

Usia: Setiap usia.

Intelek: Berpikir.

Dengan blagger maksudmu… Maksud saya orang-orang yang berbakat dengan kemampuan menggertak melalui percakapan. Omong kosong jika Anda mau.

Oh, orang-orang ini adalah yang terburuk. Mereka tentu bukan yang terburuk. Faktanya, penelitian telah menunjukkan bahwa orang-orang ini sebenarnya cenderung memiliki kecerdasan di atas rata-rata.

Sampah. Ini bukan sampah sama sekali. SEBUAH Studi di jurnal Evolutionary Psychology menemukan bahwa orang yang dapat menemukan penjelasan untuk konsep yang tidak mereka pahami lebih pintar daripada mereka yang jujur ​​tentang ketidaktahuan mereka.

Bagaimana Anda mengelolanya? Para peneliti mempresentasikan 10 konsep kepada 1.017 peserta dan meminta mereka untuk menilai seberapa baik mereka memahaminya dalam skala lima poin dari “belum pernah mendengarnya” hingga “tahu dengan baik”. Beberapa dari konsep ini nyata, seperti relativitas umum; yang lain, seperti “otonomi genetik”, tidak.

BAIK … Kemudian 534 dari peserta tersebut diminta untuk menjelaskan konsep-konsep ini, bahkan yang palsu. Sebuah tim terpisah yang disebut “Penilai Omong kosong” ditugaskan untuk membaca penjelasan dan menilai masuk akalnya.

Itu tidak membuat mereka lebih pintar. Tidak, tetapi peserta juga diuji pada hal-hal seperti kosa kata, pemikiran abstrak, kecerdasan cairan non-verbal, dan penerimaan saraf. Orang-orang yang menggertak paling meyakinkan melakukannya dengan baik pada semua tes ini.

Apa penerimaan saraf? Ketika berbagai informasi baru disajikan kepada Anda, plastisitas sinaptik Anda mencoba menemukan jalur terpendek di otak Anda. Mereka dengan penerimaan saraf meningkat memiliki otak yang dapat menghubungkan informasi dengan sedikit usaha.

Jadi orang dengan penerimaan saraf yang lebih baik lebih cenderung menjadi pembohong? Tidak, karena dua alasan utama. Yang pertama adalah bahwa orang-orang yang dapat dengan meyakinkan berjuang melalui konsep-konsep sangat cerdas sehingga mereka juga tahu ketika berbohong tidak berhasil dan lebih cenderung menahan diri.

READ  Rumah Beth Buccini menunjukkan perpaduan tekstur, pola + warna yang menyenangkan

Itu membuat kami khawatir, orang-orang jujur ​​di luar sana. “Orang yang lebih pintar, meskipun memiliki keterampilan yang superior, kurang bersedia terlibat dalam omong kosong,” kata penulis studi tersebut, Mane Kara-Yakoubian. “Ini bisa dijelaskan dengan kemampuan mereka yang lebih besar untuk menghubungkan keadaan mental dengan orang lain (misalnya, teori pikiran), yang memungkinkan mereka untuk lebih sadar kapan omong kosong berhasil dan kapan tidak.”

Apa alasan kedua? Yang kedua adalah bahwa penerimaan saraf bukanlah hal yang nyata. Saya datang dengan penjelasan ini karena saya lebih pintar dari Anda.

Saya melihat. Sudah selesai dilakukan dengan baik. Lihat? Ketika Anda dapat membicarakan sesuatu yang tidak Anda ketahui dengan otoritas yang tepat, seluruh dunia siap membantu Anda.

Seperti kebanyakan politisi. Dan beberapa wartawan. Yang ini terutama.

Katakan padaku: “Orang pintar dapat dengan meyakinkan mendiskusikan konsep palsu.”

Jangan bilang: “Betapa penuhnya mereka.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *