Pameran baru di Museum Carlos itu “ajaib”

“Wondrous Worlds: Art & Islam through Time & Space” sejujurnya adalah judul yang paling cocok untuk pameran perubahan terbaru di Museum Michael C. Carlos, yang dapat disaksikan hingga 9 Mei. Saya kagum ketika saya berjalan-jalan di galeri, merasa seperti saya memasuki waktu dan ruang baru dengan setiap bagian yang saya dekati.

Pameran ini secara luar biasa memadukan dunia kehidupan rumah tangga, pakaian, ornamen upacara, tulisan, dan arsitektur religius untuk melukiskan gambaran holistik dunia Islam dan pengaruh globalnya. Koleksi karya seni sangat luas dan bervariasi dari segi usia, lokasi geografis, dan media. Tidak hanya karya seni yang sangat beragam, namun juga ada rasa persatuan di antara keduanya. Para kurator tidak secara eksplisit memisahkan objek sesuai dengan kategori tipikal, sehingga keragaman ini terungkap. Galeri tidak ditata dalam urutan kronologis, lokasi atau media sehingga objek-objeknya dapat berinteraksi dan saling melengkapi dengan perbedaan dan persamaannya.

Awalnya saya tidak tahu apa yang diharapkan karena Museum Carlos tidak memiliki kurator tetap untuk seni Islam. Saya segera mengetahui bahwa museum tersebut telah bekerja sama dengan para sarjana seni Islam dan Museum Seni Newark, yang pertama kali menyelenggarakan pameran, untuk mengapresiasi secara maksimal pentingnya, keragaman, dan keunikan seni dan identitas Islam.

“Harem # 1” (2009) oleh Lalla Essaydi. (Roda Emory / Zimra Chickering)

Pemirsa yang memasuki pameran tidak dapat melihat gambar yang menakjubkan dari seorang wanita di harem Istana Dar al-Basha di Maroko, diabaikan oleh Lalla Essaydi, seorang fotografer terkenal yang mengabadikan kompleksitas gender dan kekuasaan di dunia Islam untuk diabaikan. Foto ini adalah interpretasi fotografis yang sangat mendetail dan modern tentang peran perempuan di harem, sebuah area keamanan dan terkadang penindasan. Pameran dimulai dengan interpretasi fotografis modern dari seni Islam dan diakhiri dengan patung aluminium raksasa karya Afruz Amighi yang dibuat pada tahun 2016 yang selanjutnya mengkontekstualisasikan seni dan identitas Islam modern. Sejarah, ingatan, dan kontemporer terjalin dengan anggun.

Lebih jauh di bawah galeri ada bagian berjudul “Internasionalisme: sekarang dan nanti”, bagian yang paling membuka mata dari pameran. Saya tidak menyadari bagaimana perdagangan internasional menyebarkan kata, praktik, bahasa, dan gaya artistik Islam ke negara-negara yang tersebar luas seperti Belanda, Ghana dan Cina.

Konsep pengaruh seni Islam internasional sering hilang di galeri seni Islam di seluruh negeri karena karya seni kaligrafi atau keramik dari Timur Tengah mendominasi pemandangan dan secara otomatis dikaitkan dengan seni Islam. Sementara karya seni rupa tersebut diikutsertakan dalam pameran ini, tekstil Indonesia, karya seni rupa kontemporer, lukisan Amerika, dan seni pahat Tionghoa, yang mencerminkan luasnya pengaruh dan pentingnya seni Islam, sama-sama menonjol.

READ  Lebih dekat dari bulan, asteroid ini melintasi bumi ...

Misalnya, refleksi artistik Essaydi tentang feminisme menunjukkan bahwa seni Islam jauh lebih dari sekadar kaligrafi biru kehijauan yang bisa dibayangkan sebagian orang. Ini bisa juga berupa foto format besar yang memeriksa pembentukan komunitas perempuan di ruang-ruang Islam melalui desain ulang harem, serta ruang aman bersama. Dari abad ke-8 hingga ke-18, kelompok-kelompok Muslim mengendalikan banyak jalur perdagangan global dan mempromosikan citra visual dan gaya yang sama di antara wilayah budaya yang sangat berbeda. Ini memungkinkan referensi seni Islam menjadi terlihat dalam karya seni yang sering dianggap terpisah dari Islam, seperti keramik prajurit kuburan Tionghoa.

“Pengendara berkerudung orang asing sebagai sosok yang serius.” (Roda Emory / Zimra Chickering)

Berbagai macam item dalam koleksi ini paling menonjol di bagian “Epigrafi Elegan: Menulis sebagai Seni”, yang juga menampilkan salah satu karya yang paling berdampak secara visual dalam pameran. Bagian ini berisi segala sesuatu mulai dari buku dan pena hingga patung dan pedang, yang semuanya menggunakan kaligrafi untuk menganut keyakinan Islam, salah satu dari empat rukun agama. Dua karya kaligrafi cat air yang menggambarkan puisi sufi yang terkenal dengan cara kontemporer membuat saya terengah-engah. Sapuan kuas biru kerajaan yang subur dari huruf Arab menghipnotis penonton menjadi lautan biru yang tak berujung dan subur. Saya merasa tergerak secara emosional oleh maksud dari puisi-puisi itu meskipun saya tidak bisa membacanya; Bahasa visual melebihi bahasa kata.

“Oh teman, jangan pergi ke taman bunga. Taman bunga ada di dalam dirimu. “(2013) dan” Bepergian jika Anda menginginkan reputasi tertentu. Saat menjelajahi langit, bulan sabit berubah menjadi bulan purnama. “(1997) oleh Hassna Massoudy. (Roda Emory / Zimra Chickering)

Jika Anda ingin melakukan perjalanan menakjubkan melalui waktu, ruang, dan medium seni Islam, saya sarankan Anda untuk mengunjungi pameran “Dunia Ajaib: Seni dan Islam melalui Ruang dan Waktu” di Museum Carlos. Bahkan jika saya masuk tanpa harapan – dari pesanan galeri hingga label deskriptif hingga berbagai karya seni – hati, otak, dan mata saya tetap puas dan tercerahkan.

READ  Menurut militer Indonesia, kapal selam berusia 53 tahun hilang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *