Palau menawarkan residensi digital di seluruh dunia

Tesis sentral

  • Republik Palau meluncurkan program residensi digital yang terbuka untuk pelamar di seluruh dunia.
  • Program residensi mencakup ID berbasis blockchain dengan pemeriksaan KYC dan AML / CFT yang diperlukan saat mengirimkan aplikasi.
  • Meskipun program ini tidak memberikan kewarganegaraan, program ini dimaksudkan untuk menyediakan akses ke layanan masa depan dalam ekonomi digital Palau yang sedang berkembang.

Bagikan artikel ini

Republik Palau telah mengumumkan bahwa mereka memulai “program residensi digital” berkoordinasi dengan Cryptic Labs. Disinkronkan Sistem penamaan root (RNS), tempat tinggal dan sistem ID berbasis blockchain akan memungkinkan akses ke layanan masa depan dalam ekonomi digital Palau yang sedang berkembang.

Crypto Briefing duduk dengan Presiden Palau Yang Mulia Surangel S. Whipps, Jr. untuk membahas implikasi dari program tersebut.

“Jadilah penghuni surga”

Negara kepulauan Palau sedang mencoba untuk mendiversifikasi ekonominya melalui blockchain dengan meluncurkan program residensi digital. Program yang disebut Root Name System akan berfungsi sebagai ID digital dasar yang diakui oleh negara berdaulat. RNS sedang dikembangkan oleh Cryptic Labs, sebuah lembaga penelitian blockchain dan akselerator komersial.

“Sejak awal masa jabatan kami, kami ingin mendiversifikasi ekonomi kami – menjadikan Palau sebagai pusat keuangan,” kata Presiden Whipps. Namun, dia mengatakan kepada Crypto Briefing bahwa timnya segera menyadari bahwa untuk menjadi pusat keuangan, perlu “memiliki ID yang dijamin pemerintah yang dapat diverifikasi”.

Identitas Terverifikasi adalah nama permainan dalam program residensi digital Palau. Menurut Mr. Whipps, manfaat utama dari ID digital bertenaga blockchain adalah kemampuan untuk membangun persetujuan KYC dan AML / CFT langsung ke ID itu sendiri. “Dan itu dicetak ulang setiap tahun,” kata Presiden; “Kami ingin memastikan bahwa sistemnya sebersih mungkin.”

READ  Boeing 737-800 Garuda Indonesia mengalami kerusakan mesin nomor 2

Harapannya adalah dengan memasukkan mekanisme KYC dan pemeriksaan latar belakang ke dalam aplikasi residensi itu sendiri, “penduduk” digital Palauan akan menikmati kelincahan yang lebih besar dalam kemampuan mereka untuk “berbisnis dan memanfaatkan peluang bisnis di Palau.”

“Salah satu tantangan kami adalah kami sekarang memiliki proses pendaftaran. Ini memakan waktu dan kami tidak memiliki teknologi untuk memeriksa latar belakang atau memeriksa semuanya. Dengan proses ini, Anda terlebih dahulu memeriksanya melalui prosesor ID digital. Jika mereka pergi sekarang [set up] sebuah perusahaan, itu akan berjalan lebih cepat karena sekarang memiliki ID yang telah kami verifikasi.”

Itu bahkan bisa mencakup kemungkinan e-korporasi di Palau, jika undang-undang yang pada akhirnya mengizinkan mereka disahkan. Whipps optimis bahwa itu akan terjadi – undang-undang saat ini sedang berjalan melalui Kongres Nasional Palau. Setelah Senat disahkan, RUU tersebut saat ini berada di Dewan Perwakilan Rakyat, dengan Whipps bekerja untuk menyelesaikan bahasa undang-undang tersebut. Dia berharap undang-undang tersebut akan disahkan dalam beberapa bulan ke depan.

Berpikir secara umum tentang inisiatif dan tujuannya, Whipps mengatakan kepada Crypto Briefing:

“Ini tentang kebebasan ekonomi. Jadi, Anda tahu ini semua tentang pengembara digital yang bepergian ke seluruh dunia. Ini hanya memungkinkan kesempatan ini. Mengapa tidak menjadi penghuni surga? Semoga para penghuni digital ini mau mengunjungi kita. Kami dapat menyambut seluruh dunia untuk berada di kediaman digital.”

Root Name System dikembangkan bekerja sama dengan Laboratorium samar, sebuah lembaga penelitian blockchain dan akselerator komersial.

Bagikan artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.