Pada WEF 2023, Menteri Lahadalia menekankan pertumbuhan ekonomi yang stabil

Negara-negara maju juga harus memperhatikan ide-ide negara-negara berkembang (untuk meningkatkan ekonomi dunia).

JAKARTA (ANTARA) – Menteri Investasi dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menekankan pemerataan pertumbuhan ekonomi antara negara berkembang dan negara maju.

Transfer teknologi paling penting untuk menambah nilai dan mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi yang stabil, katanya, menurut pernyataan yang dirilis pada Kamis.

Pernyataan itu disampaikan Bahlil Lahadalia dalam diskusi interaktif pada Pertemuan Tahunan Forum Ekonomi Dunia (WEF) 2023 di Davos, Swiss, Rabu waktu setempat.

“Percuma saja suatu negara memiliki pertumbuhan (ekonomi) yang tinggi tanpa pemerataan pertumbuhan,” katanya.

Oleh karena itu, pengusaha lokal, investor asing dan masyarakat lokal harus bahu-membahu untuk maju bersama, tambah Menkeu.

Kerja sama untuk pemerataan pertumbuhan ekonomi global juga menjadi sorotan dalam deklarasi para pemimpin Bali yang merupakan hasil KTT G20 di Bali, Indonesia pada 15-16 November 2022, ujarnya.

Paragraf 37 deklarasi tersebut mencakup komitmen anggota G20 untuk melakukan kerja sama perdagangan dan investasi internasional untuk mengatasi masalah rantai pasokan dan mencegah gangguan perdagangan global.

Paragraf tersebut juga menekankan pentingnya kerjasama antara pelaku ekonomi utama dan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Komitmen anggota G20 ini sejalan dengan fokus Kementerian Penanaman Modal/BKPM dalam mendorong promosi UMKM, kata Lahadalia.

Pandemi COVID-19 berdampak sangat signifikan terhadap terganggunya rantai pasok global karena dulu pelaku ekonomi hanya fokus pada pengembangan sektor manufaktur, ujarnya.

“Kita harus bisa menciptakan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru sehingga kita bisa mengatasi masalah lain bersama-sama ketika muncul. Negara maju juga harus memperhatikan ide-ide negara berkembang (untuk meningkatkan ekonomi dunia),” imbuhnya.

READ  "Saya mengambil uang dari rumah saya untuk membeli mobil - sekarang saya berutang £170.000"

Menteri menghadiri diskusi tentang Investasi Langsung Asing (FDI) Berkelanjutan dan Digital dengan Presiden Asosiasi Agen Promosi Investasi Dunia (WAIPA) Deepak Bagla dan Sekretaris Jenderal Organisasi Kerjasama Digital Deemah AlYahya.

Diskusi tersebut dimoderatori oleh kepala komentator ekonomi Jurnal Wall Street, Greg Ip diikuti oleh peserta dari beberapa Investment Promotion Agencies (IPA) dari seluruh dunia.

Sesi ini menjajaki peluang kerja sama antara pemerintah dan sektor swasta untuk memperbaiki iklim investasi, mekanisme kerja sama yang dapat menciptakan iklim investasi yang kondusif, dan mengutamakan kepedulian lingkungan untuk menarik investasi asing langsung dalam ekonomi digital.

Berita Terkait: Pemerintah sedang mempersiapkan langkah-langkah ke depan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi pada tahun 2023
Berita Terkait: Ekonomi Indonesia Optimis Terus Tumbuh 2023: Kadin
Berita Terkait: Indrawati optimistis pertumbuhan ekonomi 5,3% pada 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.