Pablo Carreño Busta mengirim Novak Djokovic pulang dari Tokyo tanpa medali | Pertandingan Olimpiade Tokyo 2020

Novak Djokovic akan meninggalkan Olimpiade Tokyo tanpa medali setelah kalah 6-4, 6-7 (6), 6-3 dalam pertandingan medali perunggu putra melawan Pablo Carreño Busta dari Spanyol, di depan Ashleigh Barty dan John Peers di ganda campuran untuk medali perunggu memberikan run-through.

Djokovic, yang jadwalnya setelah kemenangan di Prancis Terbuka dan Wimbledon Sebelum pergi ke Olimpiade, dia mengatakan dia tidak menyesal bepergian ke Tokyo untuk mencari “Golden Slam”.

“Saya pikir tidak ada yang namanya kebetulan dalam hidup, semuanya terjadi karena suatu alasan,” katanya. “Saya mengalami beberapa kehilangan yang memilukan Permainan Olimpik dan beberapa turnamen besar dalam karir saya dan saya tahu kekalahan itu biasanya membuat saya lebih kuat.”

Sambil tertawa, Djokovic mengatakan dia akan “mencoba untuk maju ke Olimpiade Paris” tetapi dia mewaspadai kesehatannya menjelang AS Terbuka ketika dia berusaha untuk memenangkan keempat gelar Grand Slam pada tahun 2021 karena cedera pada masa pensiunnya, Djokovic terlihat jelas. tegang saat dia meninggalkan zona campuran.

“Saya memberikan segalanya – apa pun yang saya miliki di tangki itu tidak banyak,” katanya. “Saya merasakannya di lapangan. Semoga konsekuensi fisik tidak menjadi masalah bagi saya di AS Terbuka. Saya tidak yakin tentang itu sekarang. Tapi saya tidak menyesal memberikan segalanya, karena jika Anda bermain untuk negara Anda, itu perlu.”

Pablo Carreño Busta ambruk dengan penuh kemenangan setelah meraih medali perunggu. Foto: Clive Brunskill / Getty Images

Di atas net, kinerja lawannya menjadi faktor penentu dalam permainan. Carreño Busta membangun keunggulan lebih awal, pulih setelah gagal mengubah match point pada tie-break set kedua, dan kemudian berlari dengan gugup di akhir permainan yang panjang dan dekat.

Ketangguhannya meninggalkan jejak pada Djokovic, yang melempar pemukul ke tribun penonton sebelum menghancurkan yang lain di set ketiga. Sementara petenis Serbia itu sering kali mampu menyalurkan kemarahannya ke dalam permainan tenis yang terkonsentrasi, kali ini hal itu nyaris tidak mengubah level permainannya. “Tegang di lapangan,” katanya. “Dalam panasnya saat ini. Ini bukan pertama kalinya, dan mungkin bukan yang terakhir kalinya. Itu tidak cantik, tentu saja, tetapi itu harus menjadi bagian dari siapa saya. Aku tidak suka melakukan hal-hal ini.”

Daftar untuk briefing Tokyo 2020 kami dengan semua berita, tampilan, dan pratinjau untuk Olimpiade dan Paralimpiade.

Bagi Carreño Busta, hasil ini menjadi bukti lebih lanjut bahwa dia dalam kondisi terbaik dalam hidupnya. Dalam 12 bulan sejak jeda pandemi, ia telah mencapai semi-final di AS Terbuka, perempat final di Prancis Terbuka dan memenangkan gelar ATP 500 pertamanya; dia adalah 10 pemain teratas di semua kecuali nama karena pembekuan poin peringkat. Sekarang dia memiliki medali Olimpiade pertamanya.

Sementara dia mencerna pencapaiannya, pria Spanyol yang biasanya tenang itu duduk dengan kepala di tangan di lantai dan menangis.

“Luar biasa, saya tidak pernah merasakan hal seperti itu,” katanya dalam wawancara televisi. “Saya tidak memenangkan turnamen, tapi itu seperti gelar terbaik dalam karir saya.”

READ  Raheem Sterling mempertanyakan Alex Oxlade-Chamberlain saat persiapan Liverpool berlanjut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *