Orang kuno yang tidak dikenal membuat alat tulang gajah untuk mengukir daging 400.000 tahun yang lalu

Sekelompok orang kuno yang tidak dikenal yang hidup sekitar 400.000 tahun yang lalu secara tak terduga membuat “alat yang mengesankan” dari tulang gajah, klaim para arkeolog.

Kumpulan tulang gajah digali antara tahun 1979 dan 1991 di sebuah lokasi di Italia yang disebut Castel di Guido, dekat tempat yang sekarang disebut Roma, dan sejak itu telah dianalisis ulang oleh tim dari Universitas Colorado di Boulder.

Beberapa dari sisa-sisa ini berusia 400.000 tahun dan telah diubah menjadi serangkaian alat tulang oleh komunitas orang kuno yang tidak dikenal yang tinggal di daerah tersebut.

Beberapa alat dibuat menggunakan metode rumit yang tidak lagi umum selama 100.000 tahun ke depan, termasuk yang lebih halus yang digunakan untuk merawat kulit yang tidak banyak digunakan sampai sekitar 300.000 tahun yang lalu, kata para penulis.

“Saat ini kami sedang melihat situs web alat tulang lainnya,” kata penulis utama Paola Villa, “tetapi tidak ada variasi bentuk yang terdefinisi dengan baik” yang terlihat dalam koleksi ini.

Sekelompok orang kuno yang tidak dikenal yang hidup sekitar 400.000 tahun yang lalu secara tak terduga membuat “alat yang mengesankan” dari tulang gajah, klaim para arkeolog

Kumpulan tulang gajah digali di sebuah lokasi di Italia yang disebut Castel di Guido dekat Roma saat ini antara tahun 1979 dan 1991 dan telah digali sejak saat itu oleh tim dari Universitas Colorado di Boulder.  dianalisis lagi

Kumpulan tulang gajah digali di sebuah lokasi di Italia yang disebut Castel di Guido dekat Roma saat ini antara tahun 1979 dan 1991 dan telah digali sejak saat itu oleh tim dari Universitas Colorado di Boulder. dianalisis lagi

GAJAH DENGAN KEUNGGULAN LURUS MENCAPAI KETINGGIAN 4,5 m

Gajah bergading lurus yang telah lama punah mencapai ketinggian 13 kaki yang luar biasa.

Palaeoloxodon antiquus menjajah Eropa dan Asia Barat pada Pleistosen tengah dan akhir sekitar 780.000 hingga 30.000 tahun yang lalu.

Diyakini bahwa mereka hidup dalam kawanan kecil dan mencapai puncaknya selama interglasial.

Jangkauan mereka mencapai puncak-puncak ini sejauh Inggris Raya.

Kerangka utuh jarang terjadi, tetapi gading dan tulang yang terisolasi telah ditemukan, dan alat-alat telah digali dari tulang mereka di sebuah situs arkeologi dekat Roma.

Diyakini bahwa mereka sebagian punah karena perburuan manusia – untuk tulang yang digunakan sebagai alat dan makanan.

READ  Puluhan planet luar angkasa 'penjahat' tak berbintang mungkin ditemukan

Situs Castel di Guido, tepat di pinggiran Roma saat ini, adalah rumah bagi selokan dan sungai 400.000 tahun yang lalu, dan digunakan oleh gajah setinggi 4,5 meter dengan gading lurus untuk memuaskan dahaga mereka, untuk menghabiskan waktu, dan kadang-kadang untuk menutup mati.

Penduduk Zaman Batu membuat alat dari sisa-sisa mereka menggunakan pendekatan yang sistematis dan terstandarisasi, sedikit seperti satu orang di jalur perakitan.

“Manusia mematahkan tulang panjang gajah dan membuat blank standar untuk membuat alat tulang,” kata Villa.

Penemuan ini mengejutkan tim UC Boulder, karena jenis bakat perkakas ini tidak menyebar sampai jauh di kemudian hari dalam sejarah manusia.

Eksploitasi kecerdikan datang pada saat yang penting bagi hominid ketika bertepatan dengan kemunculan Neanderthal di Eropa.

Meski tidak jelas orang macam apa yang membuat alat tulang, Villa menduga bahwa penduduk Castel di Guido adalah Neanderthal.

“Kebiasaan penggunaan api mulai terlihat sekitar 400.000 tahun yang lalu, dan itu adalah awal dari garis keturunan Neanderthal,” jelas peneliti.

Di antara tulang belulang yang dianalisa ulang oleh Villa dan kawan-kawan adalah 98 alat yang dibuat oleh masyarakat yang tinggal di pemukiman saat itu.

Ini adalah jumlah tertinggi “alat tulang skala” yang ditemukan oleh manusia pramodern yang telah ditemukan oleh para peneliti hingga saat ini, menawarkan berbagai macam barang yang berguna.

Situs Castel di Guido, tepat di pinggiran Roma saat ini, adalah rumah bagi selokan dan sungai 400.000 tahun yang lalu, dan digunakan oleh gajah setinggi 4,5 meter dengan gading lurus untuk memuaskan dahaga mereka, untuk menghabiskan waktu, dan terkadang untuk menutup mati

Situs Castel di Guido, tepat di pinggiran Roma saat ini, adalah rumah bagi selokan dan sungai 400.000 tahun yang lalu, dan digunakan oleh gajah setinggi 4,5 meter dengan gading lurus untuk memuaskan dahaga mereka, untuk menghabiskan waktu, dan terkadang untuk menutup mati

Beberapa dari sisa-sisa ini berusia 400.000 tahun dan komunitas orang yang tidak dikenal yang diyakini sebagai Neanderthal telah mengubahnya menjadi berbagai alat tulang.

Beberapa dari sisa-sisa ini berusia 400.000 tahun, dan komunitas orang yang tidak dikenal yang diyakini sebagai Neanderthal yang tinggal di daerah itu mengubahnya menjadi berbagai alat tulang.

Beberapa alat runcing dan secara teoritis dapat digunakan untuk memotong daging, sementara yang lain adalah baji untuk membelah tulang gajah yang berat dan panjang.

“Pertama, Anda membuat alur di mana Anda bisa memasukkan potongan-potongan berat ini dengan ujung tombak,” kata Villa. ‘Kemudian Anda palu di atasnya dan di beberapa titik tulang patah.’

READ  Untuk ibu dan segala sesuatu yang penting

Tapi satu alat menonjol dari yang lain: tim menemukan satu artefak yang diukir dari tulang sapi liar yang panjang dan halus di salah satu ujungnya.

Ini menyerupai apa yang oleh para arkeolog disebut sebagai “lissoir” atau glatter, sejenis alat yang digunakan hominid untuk merawat kulit, dan alat inilah yang menggelitik rasa ingin tahu mereka, karena mereka baru diperkenalkan ke komunitas hominid sekitar 300.000 tahun yang lalu .

Namun, apa yang mungkin dimiliki banyak wilayah adalah gajah mati.  Selama Zaman Batu, gajah dengan gading lurus (rekonstruksi ditampilkan) perlahan menghilang dari Eropa.

Namun, apa yang mungkin dimiliki banyak wilayah adalah gajah mati. Selama Zaman Batu, gajah dengan gading lurus (rekonstruksi ditampilkan) perlahan menghilang dari Eropa.

Beberapa alat runcing dan secara teoritis bisa digunakan untuk memotong daging, sementara yang lain adalah baji yang digunakan untuk membelah tulang gajah yang berat dan panjang.

Beberapa alat runcing dan secara teoritis bisa digunakan untuk memotong daging, sementara yang lain adalah baji yang digunakan untuk membelah tulang gajah yang berat dan panjang.

“Di tempat lain, 400.000 tahun yang lalu, orang hanya menggunakan fragmen tulang yang tersedia,” kata Villa.

Sesuatu yang istimewa tampaknya terjadi di lokasi Italia.

Villa tidak percaya bahwa hominid Castel di Guido lebih cerdas daripada sesamanya di negara-negara Eropa lainnya, melainkan menggunakan apa yang mereka miliki.

Dia menjelaskan bahwa tidak banyak batu besar yang terbentuk secara alami di wilayah Italia ini, sehingga orang-orang kuno tidak dapat membuat banyak alat batu besar.

Namun, apa yang mungkin dimiliki banyak wilayah adalah gajah mati. Selama Zaman Batu, gajah dengan gading lurus perlahan menghilang dari Eropa.

Villa tidak percaya bahwa hominid Castel di Guido lebih cerdas daripada sesamanya di negara-negara Eropa lainnya, melainkan menggunakan apa yang mereka miliki.

Villa tidak percaya bahwa hominid Castel di Guido lebih cerdas daripada sesamanya di negara-negara Eropa lainnya, melainkan menggunakan apa yang mereka miliki.

Di antara tulang belulang yang dianalisa ulang oleh Villa dan kawan-kawan adalah 98 alat yang dibuat oleh masyarakat yang tinggal di pemukiman pada saat itu.

Di antara tulang belulang yang dianalisa ulang oleh Villa dan kawan-kawan adalah 98 alat yang dibuat oleh masyarakat yang tinggal di pemukiman pada saat itu.

Selama era pembuat tulang Castel di Guido, hewan-hewan ini mungkin berbondong-bondong ke lubang air situs dan kadang-kadang mati karena sebab alami. Orang-orang kemudian menemukan sisa-sisa dan membantai mereka untuk tulang panjang mereka.

“Orang-orang Castel di Guido memiliki kecerdasan kognitif yang memungkinkan mereka menciptakan teknologi tulang yang kompleks,” kata Villa.

READ  Bagaimana Anda memantau gerhana bulan di dekat Anda?

“Di kumpulan lain, ada cukup tulang untuk membuat beberapa potong, tetapi tidak cukup untuk memulai produksi peralatan tulang yang standar dan sistematis.”

Alih-alih orang menjadi lebih maju, situasi dan kelimpahan tulang panjang di daerah yang satu ini menyebabkan pengenalan teknologi baru lebih awal.

Hasilnya dipublikasikan di jurnal Tambah satu.

KAPAN MANUSIA PERTAMA LELUKA MANUSIA muncul?

Garis waktu evolusi manusia dapat ditelusuri kembali jutaan tahun. Para ahli memperkirakan bahwa silsilah keluarga berjalan seperti ini:

55 juta tahun yang lalu – Primata primitif pertama berkembang

15 juta tahun yang lalu – Hominidae (kera besar) berkembang dari nenek moyang owa

7 juta tahun yang lalu – Gorila pertama sedang berkembang. Kemudian, garis keturunan simpanse dan manusia berbeda

Sebuah replika manusia Neanderthal ditampilkan

Sebuah replika manusia Neanderthal ditampilkan

5,5 juta tahun yang lalu – Ardipithecus, sebelumnya “proto-manusia” berbagi sifat dengan simpanse dan gorila

4 juta tahun yang lalu – Monyet seperti manusia purba muncul di Australopithecus. Mereka memiliki otak yang tidak lebih besar dari otak simpanse, tetapi fitur lain yang lebih manusiawi

3,9-2,9 juta tahun yang lalu – Australoipithecus afarensis tinggal di Afrika.

2,7 juta tahun yang lalu – Paranthropus, tinggal di hutan dan memiliki rahang besar untuk dikunyah

2,6 juta tahun yang lalu – Kapak tangan menjadi inovasi teknologi besar pertama

2,3 juta tahun yang lalu – Homo habilis dikatakan pertama kali muncul di Afrika

1,85 juta tahun yang lalu – Tangan ‘modern’ pertama muncul

1,8 juta tahun yang lalu – Homo ergaster muncul dalam catatan fosil

800.000 tahun yang lalu – Orang-orang awal mengendalikan api dan membuat lubang api. Ukuran otak meningkat dengan cepat

400.000 tahun yang laluHAI – Neanderthal muncul pertama kali dan menyebar ke seluruh Eropa dan Asia

300.000 hingga 200.000 tahun yang lalu – Homo sapiens – manusia modern – terjadi di Afrika

50.000 hingga 40.000 tahun yang lalu – Manusia modern mencapai Eropa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *