OnePlus mengonfirmasi bahwa ponsel terbarunya membatasi kinerja aplikasi populer

Untuk ketiga kalinya dalam sejarah singkatnya, OnePlus terlibat dalam kontroversi atas kinerja ponselnya. Dalam minggu ini, AnandTech menerbitkan laporan yang mengatakan apa yang ditemukan OnePlus 9 Pro dan OnePlus 9 membatasi kemampuan prosesor Snapdragon 888 Anda saat menjalankan aplikasi populer seperti Chrome, Twitter, dan WhatsApp. AnandTech tidak dapat membuat daftar lengkap semua aplikasi di mana kedua ponsel membatasi kinerja CPU mereka, tetapi hal penting tentang hasil outlet adalah bahwa OnePlus 9 Pro dan OnePlus 9 tidak membatasi alat pembandingan apa pun.

Setelah ini AnandTech menerbitkan laporannya GeekBench, salah satu alat paling populer untuk pembandingan, melakukan penyelidikan terpisah dan menghapus OnePlus 9 dan OnePlus 9 Pro dari grafiknya. “Sangat mengecewakan melihat ponsel OnePlus membuat keputusan kinerja berdasarkan ID aplikasi daripada perilaku aplikasi,” kata perusahaan itu company berkata. “Kami melihat ini sebagai bentuk manipulasi benchmark.”

OnePlus sejak itu menanggapi laporan tersebut. Itu memberitahu Pengembang XDA itu mengubah perilaku OnePlus 9 Pro dan OnePlus 9 sebagai tanggapan atas keluhan tentang masa pakai baterai.

Prioritas utama kami adalah selalu memberikan pengalaman pengguna yang luar biasa dengan produk kami, sebagian didasarkan pada respons cepat terhadap umpan balik pengguna yang penting. Setelah pengenalan OnePlus 9 dan 9 Pro pada bulan Maret, beberapa pengguna memberi tahu kami tentang beberapa area di mana kami dapat meningkatkan masa pakai baterai dan manajemen termal perangkat. Sebagai hasil dari umpan balik ini, tim penelitian dan pengembangan kami telah bekerja selama beberapa bulan terakhir untuk mengoptimalkan kinerja perangkat saat menggunakan banyak aplikasi paling populer, termasuk Chrome, dengan mencocokkan persyaratan prosesor aplikasi dengan kinerja yang paling sesuai. Ini telah membantu memberikan pengalaman yang mulus sekaligus mengurangi konsumsi daya. Meskipun hal ini dapat memengaruhi kinerja perangkat untuk beberapa aplikasi pembandingan, seperti biasa, fokus kami adalah meningkatkan kinerja perangkat untuk pengguna kami.

Jika Anda telah mengikuti OnePlus untuk sementara waktu, Anda tahu bahwa perusahaan tidak asing dengan jenis kontroversi ini. Kembali pada hari-hari OnePlus 3T, perusahaan memasukkan kode ke dalam OxygenOS yang secara artifisial meningkatkan kecepatan clock prosesor Snapdragon ponsel saat menjalankan aplikasi benchmark tertentu. XDA menangkap perusahaan yang melakukannya sesuatu yang mirip dengan OnePlus 5.

READ  Tanggal rilis Pokemon Legends: Arceus telah diumumkan untuk Januari 2022

Sepintas, situasinya terlihat berbeda di sini. OnePlus mencekik OnePlus 9 Pro dan OnePlus 9 untuk menghemat masa pakai baterai. Dan sementara kebanyakan orang tidak akan menyadarinya kecuali mereka memiliki perangkat Snapdragon 888 lain di samping ponsel mereka, perusahaan masih salah mengartikan kemampuan perangkat tersebut berdasarkan fakta bahwa mereka membatasi aplikasi benchmarking.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami secara independen dari perusahaan induk kami. Beberapa cerita kami berisi tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *