Objek misterius yang ditemukan di pusat Bima Sakti berkedip dan mengirimkan sinyal radio yang langka

Sinyal radio misterius yang datang dari sumber yang tiba-tiba hidup dan mati di pusat galaksi kita, “menjadi 100 kali lebih terang dan lebih gelap dari waktu ke waktu” telah membingungkan para astronom.

Sumber aneh telah dipantau oleh para ilmuwan dari University of Sydney dan University of Wisconsin-Milwaukee sejak tahun lalu, yang mencatat temuan mereka dalam sebuah studi yang diterbitkan. Jurnal Astrofisika pada hari Selasa.

Namun, dari penelitian intensif yang mendorong para ilmuwan untuk melompati teleskop di seluruh dunia, tidak ada jawaban pasti tentang sifat sumbernya.

“Pada awal 2020 kami menemukan sinyal radio yang tidak biasa datang dari suatu tempat di dekat pusat galaksi kita,” tulis Ziteng Wang dan Tara Murphy dari University of Sydney dan David Kaplan dari University of Wisconsin-Milwaukee dalam sebuah artikel untuk Percakapan.

“Sinyal berkedip dan mati dan menjadi 100 kali lebih terang dan lebih gelap dari waktu ke waktu,” tulis mereka.

Para ilmuwan juga mengatakan bahwa pola gelombang radio tidak cocok dengan klasifikasi sumber radio dari luar angkasa saat ini.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini,” kata Wang, mahasiswa PhD dan penulis utama studi tersebut, dalam siaran pers.

Para ilmuwan mengatakan sifat sumber yang tidak diketahui dan gelombang radio berarti bahwa objek aneh ini mungkin hanya “kelas baru objek bintang”.

Objek di luar angkasa biasanya stabil pada skala waktu manusia, kata para ilmuwan.

Jadi ketika objek yang berubah disebut variabel, dan yang muncul atau menghilang disebut transien, mereka menjadi menarik bagi para astronom.

Sinyal radio misterius yang dipancarkan oleh sumber tersebut memiliki “polarisasi yang sangat tinggi”, yang menurut para ilmuwan sangat langka.

READ  Lampu hijau aneh yang difoto di gunung berapi Indonesia adalah meteorit, kata para ahli

Polarisasi tinggi berarti bahwa cahaya dari sinyal hanya berosilasi dalam satu arah, tetapi arah itu sendiri berputar seiring waktu.

Para ilmuwan mengalihkan pengamatan mereka dari teleskop Australian Square Kilometer Array Pathfinder (ASKAP) di Australia Barat ke teleskop lain di seluruh dunia.

Sebuah tim internasional dengan para ilmuwan dari badan sains nasional Australia CSIRO, Jerman, Amerika Serikat, Kanada, Afrika Selatan, Spanyol dan Prancis segera dilibatkan.

Sementara sumber sinyal ditemukan oleh teleskop ASKAP, para ilmuwan mengarahkan salah satu yang lebih sensitif, MeerKAT, yang terletak di Observatorium Astronomi Radio Afrika Selatan, pada objek dan menemukan bahwa itu menghilang dalam satu hari.

Objek itu diberi nama ASKAP J173608.2-321635 setelah koordinat yang dapat ditemukan para ilmuwan.

“Ketika kami melihat ke pusat galaksi, kami menemukan ASKAP J173608.2-321635, dinamai berdasarkan koordinatnya. Objek ini unik karena pada awalnya tidak terlihat, kemudian menjadi cerah, pudar, dan kemudian muncul kembali. Perilaku ini luar biasa, ”kata Profesor Murphy.

Para ilmuwan menemukan enam sinyal radio dari sumbernya dalam waktu sembilan bulan, setelah itu objek itu ditemukan oleh MeerKAT.

“Untungnya, sinyalnya kembali, tetapi kami menemukan bahwa perilaku sumber berubah secara dramatis – sumber menghilang dalam satu hari, meskipun telah berlangsung selama berminggu-minggu dalam pengamatan ASKAP kami sebelumnya,” katanya.

Para ilmuwan telah menjauh dari beberapa kemungkinan sifat objek, termasuk apakah itu pulsar (sisa bintang yang meledak) atau bintang katai merah.

Kedua objek memiliki sumber radio terpolarisasi, tetapi tidak sesuai dengan sifat misterius objek di dekat pusat galaksi.

“Awalnya kami mengira itu bisa jadi pulsar – jenis bintang mati berputar yang sangat padat – atau beberapa jenis bintang yang memancarkan semburan matahari besar. Tetapi sinyal dari sumber baru ini tidak seperti yang kita harapkan dari benda langit seperti itu, ”kata Wang.

READ  Penasihat yang seharusnya memimpin dengan "sains dan kebenaran"

Para ilmuwan sekarang akan mengandalkan teleskop radio array kilometer persegi lintas benua, yang menurut Wang akan “membuat peta sensitif langit setiap hari” untuk mencari tahu apa sebenarnya objek berkedip misterius itu.

“Kami berharap kinerja teleskop ini akan membantu kami memecahkan teka-teki seperti penemuan terbaru ini, tetapi juga akan membuka bagian baru yang luas dari kosmos untuk eksplorasi spektrum radio,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *