Obituary EO Wilson, naturalis yang dikenal sebagai Darwin zaman modern, meninggal pada usia 92

Ahli biologi Amerika EO Wilson berpose untuk potret di Lexington, Massachusetts, AS pada 21 Oktober 2021. Foto diambil pada 21 Oktober 2021. REUTERS / Gretchen Ertl / File Photo

Daftar sekarang untuk akses GRATIS dan tidak terbatas ke Reuters.com

SINGAPURA, 27 Desember (Reuters) – Edward O. Wilson, seorang naturalis Amerika yang dikenal sebagai “Darwin zaman modern” meninggal pada Minggu dalam usia 92 tahun di Massachusetts, pendirinya mengumumkan dalam sebuah pernyataan.

Bersama dengan naturalis Inggris David Attenborough, Wilson dianggap sebagai salah satu dari otoritas utama tentang sejarah alam dan konservasi.

Proyek Half-Earth Wilson menyerukan untuk melindungi setengah dari daratan dan lautan planet ini sehingga ada cukup ekosistem yang beragam dan terhubung dengan baik untuk mengubah gelombang kepunahan spesies, yang terjadi dengan kecepatan yang belum pernah terlihat dalam 10 juta tahun.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS dan tidak terbatas ke Reuters.com

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mendesak negara-negara untuk berjanji untuk melestarikan 30% tanah dan air mereka – hampir dua kali lipat area yang saat ini berada di bawah beberapa bentuk perlindungan – pada tahun 2030, sebuah tujuan yang dikenal sebagai “30 lebih dari 30” dan sebagian diilhami oleh Wilson.

Lahir di negara bagian Alabama, di Amerika Serikat bagian selatan, perjalanan Wilson sebagai ahli entomologi, mempelajari serangga, terungkap pada usia 10, ketika ia menghabiskan bertahun-tahun di hutan mengumpulkan serangga dan kupu-kupu.

Dia kemudian menghabiskan 70 tahun sebagai ilmuwan di Universitas Harvard, sebagai profesor dan kurator di bidang entomologi. Selama karirnya, Wilson menemukan lebih dari 400 spesies semut. Dia mengatakan salah satu pencapaian terbesarnya adalah menemukan bagaimana semut mengkomunikasikan bahaya dan jejak makanan, misalnya, dengan memancarkan bahan kimia.

READ  CEO MyPillow Menghapus Iklan Dari Fox News Setelah Jaringan Menolak Untuk Mengudarakan Iklan Yang Terkait Dengan Tuduhan Penipuan Pemilu

Wilson memicu kontroversi ketika bukunya tahun 1975 “Sociobiology: The New Synthesis” ditafsirkan oleh beberapa ilmuwan untuk menyiratkan bahwa perilaku manusia seperti altruisme atau permusuhan ditentukan oleh gen, atau “alam”, daripada lingkungan, atau “makanan”. Para kritikus saat itu mencela teori itu sebagai membawa gema eugenika.

Dia tinggal di komunitas pensiunan di Amerika Serikat bagian timur laut dan baru-baru ini menerbitkan buku terbaru dalam seri panjang tentang keanekaragaman hayati.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS dan tidak terbatas ke Reuters.com

Diedit oleh Robert Birsel dan Christian Schmollinger

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *